KITA ADALAH JENTERA UTAMA…vol.2

Berusaha Terjunkan diri dalam lapangan masyarakat pelbagai bangsa dan budaya

Salam Damascus…..

Buat semua sahabat yang balik ke Malaysia melalui kebaikan subsidi kerajan Malaysia dari trip 1 hingga 3. Moga kalian berada dalam keadaan dirahmati dan diberkati Allah.

Sudah hampir semua kita menghabiskan masa bersama dengan keluarga yang dikasihi dan cintai…pelbagai perkara yang kita raikan. Semua itu adalah nimat Allah pada kita sebagai hambanya.

Sekarang kita sudah dan mula merasai bahang PRU-13, samada tahun 2011 ayau 2012, apa yang penting adalah persiapan kita dalam berhadapan dengan semua perkara yang mendatang. HIMPUN adalah salah satu simbolik pelbagai isu yang berlaku dalam negara malaysia yang kita sayangi ini, ia sudah cukup memberikan gambaran kepda kita semua bagaimana meletakan diri kita dalam lapangan dakwah dan tarbiah.

Penulis tahu, kebanyakan sahabat yang pulang ini adalah hanya bercuti dan tidak berhajat untuk mencari kerja jauh untuk terjun dalam medan dakwah khususnya dalam soal parti politik. Tetapi nasihat penulis, berusahalah untuk mencari pengalaman bekerja dan berdakwah semasa kepulangan kita ini, kerana dengan meletakan diri kita dalam lapangan masyarakt ini, kita akan dapat mengenal pasti dimana kelemahan dan kekuatan diri kita yang sebenar.

Kita tidak akan dapat mengetahui realiti kelemahan dan kekuatan kita melainkan kita terjun dalam lapangan dakwah dan tarbiah mengikut kemampuan dan kehendak kita. Sekiranya kita tidak dapat mengenal pasti kedudukan dan keadaan kita, kita adalah manusia yang gagal untuk membangunkan potensi diri buat keperluan ummah ini masa akan datang. Mereka yang kenal kelemahan dan kekuatan diri sahaja yang dapat membangunkan masyarakat mengikut keperluan dan kemahuan mereka. Bagaimana kita mahu mengetahui kelemahan dan kekuatan diri kalau kita tikda terjun dalam medan realiti masyarakat?

Kepulangan kita tidak dianggap oleh masyarakat sebagai masa bercuti atau pulang dari terjebak dalam kebangkitan umat Islam Syria seperti tanggapan kita dan para keluarga kita, tetapi mereka beranggapan kepulangan kita adalah untuk membimbing dan memimpin mereka dalam apa jua lapangan keIslaman.

Itu hanya anggapan masyarakat, tetapi untuk memenuhi anggapan baik masyarakat tersebut kita perlu turun sendiri melalui pelbagai cara dan keadaan, masyarakat tidak akan menghantar surat rasmi untuk menjemput kita bagi memenuhi setiap program yang mereka  anjurkan jauh sekali dihamparkan kepada kita permaidani merah. Tidak mudah untuk terjun dalam lapangan sebenar tetapi perlu kita usaha kearah itu

Dalam tempoh percutian kita ini, kita terjun dalam lapangan masyarakat, kita pasti akan mengetahui dengan tepat mana kelemahan dan kekuatan kita, kemudian kita berusaha untuk perbaiki bila kita pulang ke Syria semula kelak. Itulah cara yang terbaik bagi melengkapkan diri kita sebagai keperluan masyarakat dikemudian hari. Mengajar dan belajar mesti berjalan serentak.

Sempena musim cuti sekolah yang akan datang, gunalah tenaga dan pengalaman kita untuk mengadakan program-program pembangunan modal Insan dan masyarakat. pelbagai program boleh dianjur bersama dengan pelbagai pihak dan agensi. terletak kepada kemahuan kita dan keperluan masyarakat sahaja

Kepada mereka yang tidak mampu untuk menganjurkan apa-apa aktiviti dan program, berusahalah untuk mengikuti setiap program yang diajurkan oleh pelbagai pihak penganjur diperingkat kawasan, negeri dan negara.

Apa yang paling penting jangan habiskan masa kita dengan hanya “enjoy” bersama teman-teman tetapi akhirnya tidak mendapat apa-apa hasil dalam diri kita dan masyarakat.

Selamat bercuti dengan aktiviti dan program yang dianjurkan

 

Categories: MINDA MUJAHID

Tak Dapat Apa Yang Diharap

22 0ktober 2011 yang lalu penulis menghadiri Seminar Persidangan ICT dan Media Baru (IMB) di Kuizm Taman Melewar..banyak benda yang penulis harap dapat diperolehi dari menghadirkan diri ke seminar tersebut………..tetapi selepas sehari suntuk berada di situ….banyak perkara yang penulis lihat yang boleh penulis rasakan tidak mendapat banyak perkara dan seperti yang diharapkan.

Sewaktu rehat tengahari, apa yang penulis rasakan bukan penulis sendiri sahaja, tetapi kebanyakan peserta berasa kekecewaan dari pengisian program yang dianjurkan. kebanyakan para peserta mengharapkan pihak penganjur dapat menyediakan guideline yang terbaik yang boleh digunakan untuk menghadapi PRU-13 nanti. Tetapi apa yang diperolehi adalah hanya 4 perbentangan kertas kerja dan satu diskusi, yang semua perkara itu sudah ramai diketahui dan jelas

Penulis bukanlah orang yang sangat tahu berkaitan dengan ICT dan medai baru ini, tetapi penulis dapat merasakannya dari para peserta yang hadir. ada diantara peserta yang hadir tersebut mereka dari Lajnah ICT negeri dan kawasan, yang kehadiran mereka itu dengan kelengkapan yang cukup sempurna dan lengkap dari sekecil-kecil alat komunikasi hingga Kamera rakaman. Semua itu adalah untuk memudahkan mereka untuk mendapat semaksimum mungkin pengisian pada hari itu

Penulis tidak tahu dengan jelas apa sebenarnya yang dihendaki oleh pihak penganjur dari kehadiran para peserta yang datang dari pelusuk negeri sehingga tidak sanggup untuk tidak menghadiri HIMPUN hanya semata-mata untuk memberikan sokongan dalam seminar ini.

Sekiranya pihak penganjur hanya ingin berkongsi maklumat dan pengalaman, sudah cukup rasanya ia hanya dipaparkan dalam laman sosial masing-masing dari pihak penganjur, tetapi yang palning dihendaki oleh para peserta adalah apa yang perlu dibawa balik dan dilakukan diperingkat negeri, kawasan dan cawangan. Pihak penganjur perlu bekal bahan mentah kepada para peserta untuk dibawa pulang dari sudut buku panduan dan lain-lain

Penulis bukan seorang yang banyak komen tetapi banyak buat kerja terus…mengharapkan setiap program yang dianjurkan mendapat manfaat bagui semua pihak dengan manfaat yang cukup maksimum bersesuaian dengan program yang dianjurkan dan kehadiran peserta yang datang.

Apa pun, penulis mengucapkan syabas dan tahniah kepada pihak ICT Pas Pusat atas penganjuran seminar tersebut…semoga apa yang dibuat akan menjadi amal jariah di dunia akhirat

Categories: MINDA MUJAHID

Membuat siri pendedahan krisis Syria

Selepas sudah hampir 3bulan lebih penulis pulang ke Malaysia, alhamdulillah ramai yang minta penulis membuat sedikit artikel berkaitan krisis yang berlaku disyria sekarang ini…..

Sekarang semua dunia tertumpu kepada krisis kebangkitan umat di Syria. selepas dunia menyaksikan kejatuhan demi kejatuhan pemimpin diktator kuku besi di Tunisia, Mesir, Libya dan Yaman. Semuanya ini menjadi topik hangat dalam media seluruh dunia.

InsyaAllah dalam masa terdekat ini penulis akan cuba untuk memaparkan secara ringkas krisis yang sedang berlaku buat tatapan para pembaca sekalian….moga sedikit pendedahan ini akan memberi manfaat dan pengajaran kita semua dalam menilai pemimpin di Malaysia ini

Sekarang masih dalam kajian dan pencarian maklumat berkaitan isu yang berlaku sekarang…yang penulis akan menulis dari awal Syam pecahkan menjadi negeri-negeri kecil oleh pihak penjajah hingga pemerintah sekarang….

Dimana pun penulis pergi dalam menyampaikan kuliah mahupun tazkirah, isu Syria tidak akan pernah lekang dari bibir ini. kerena penulis sudah merasakan diri ini sebahagian dari ahli Syam yang diberkati Allah.

Categories: ISU DUNIA

KITA ADALAH JENTERA UTAMA…vol.1

 

Selepas isu Mat Indera-Mat Sabu dimainkan oleh pihak media dan pihak kerajaan pemerintah, kita mendapati beberapa perkara yang boleh diambil iktibar dan pengajaran, antara:

   1)      Menyedari hakikat kemerdekaan sebenar negara Malaysia

   2)      Keberanian seseorang untuk menjadi pencetus dan perubah

   3)      Masih ramai yang buta lagi jahil dalam isu ini walaupun bukan bergelar doctor dah ahli sejarah

  4)   Pertembungan antara kebenaran dan kesesatan, akhirnya kebenaran pasti akan menjelma jua walaupun naik ke mahkamah sekalipun

    5)      Seluruh rakyat awam Malaysia terlalu jahil dengan fakta sejarah jauh sekali dengan ilmu-ilmu agama

Dari pada isu itu Malaysia beralih kepada isu pengumuman dari pihak kerajaan melalui lidah Perdana Menteri Najib Tun Razak yang memansuhkan ISA dan undang-undang yang lain. Kita mendapati beberapa perkara yang boleh diambil iktibar dan pengajaran, antara:

    1)      Kebenaran dan keadilan pasti akan berhasil akhirnya

   2)      Perjuangan rakyat semakin menghasilkan kejayaanya…Hebat sungguh para pejuang ini

 3) Semua pihak mengambil kesempatan di atas isu ini. Pemerintah dengan caranya untuk menarik hati rakyat..pembangkang dengan caranya untuk memanipulasi isu ini supaya rakyat tidak terpengaruh dengan kenyataan tidak jujur dan ikhlas ini

  4)      Pemansuhan yang tidak menyeluruh terhadap isu ini dengan hanya memansuhkan akta tetapi tidak melepaskan tahanannya yang masih ditahan

Dari isu itu Malaysia beralih kepada isu yang sangat panas dan kontroversi kepada semua pihak iaitu hukum Hudud.

Isu ini dimainkan sejak kanun Jenayah Syariah Kelantan telah diluluskan dalam persidangan Dewan Undangan Negeri (Dun) Kelantan pada tahun 1993, manakala ketika PAS memerintah Terengganu turut diluluskan Kanun Jenayah Syariah Terengganu pada persidangan Dun Terengganu pada tahun 1999.

Kemudian dicabar oleh kerajaan pusat untuk tidak dilaksanakan samaada diperingkat negeri mahupun persekutuan yang pada masa itu berada dibawah pemerintahan Tun Dr Mahathir dalam surat yang dikeluarkan pada 1994. Setahun selepas enakmen ini diluluskan.

Pada 25hb yang lalu…isu ini dimainkan semula oleh pihak yang ingin mencabar hukum Allah. Ramai juhala yang mengeluarkan pandangan tentang perkara ini..bukan sekadar itu tapi berusaha memecahbelahkan pakatan yang sudah terbina.

Isu ini bukan macam isu-isu yang sudah, sedang dan akan berlaku.yang boleh mengeluarkan sebarang kenyataan bodoh dan bahlul dalam menarik pendengar dan pemerhati,tetapi ia adalah isu yang kalau benar ucapan dan kenyataannya ia akan membawa ke syurga, tersalah dan tersasar langkah dan kenyataannya akan menerima padahnya iaitu azab yang pedih dalam neraka Allah kelak.

Sejak isu ini dimainkan, penulis melihat sudah 5 orang pemimpin yang berani menyeluarkan kenyataan yang semboro dan sonsang, yang boleh dilahat sebagai menghina hokum Allah..termasuklah karikatur Utusan yang terbaru selepas isu karikatur kes rogol yang lalu.

Kita mendapati beberapa perkara yang boleh diambil iktibar dan pengajaran, antara:

1)      Semakin ramai pemimpin yang juhala`, yang menyesat dan membodohkan seluruh rakyatnya

2)      Allah tidak akan memadamkan cahaya kebenaran dibumi miliknya ini, walaupun isu Negara berkebajikan dimainkan oleh pihak pembangkang dan pemerintah

3)      Semua perkara yang menguntungkan pihak mereka akan diambil sebagai keuntungan walaupun perakara itu milik mutlak dan hak Allah

4)      Semakin panjang lagi tugasan kita wahai sabahat-sahabatku untuk mengilmukan seluruh masyarakat di Malaysia yang dicintai ini….kita mencelikkan mereka dengan ilmu Allah..mereka membodohkan rakyat dengan kejahilan mereka.

Tetapi perlu dingat dan perlu disedari, dari semua isu yang dimainkan oleh pihak tertentu adalah kerana untuk menutupi isu yang paling besar dan menakutkan mereka iaitu isu PRU dan yang berkaitan dengannya.

Dari 8 tuntutan NGO Bersih sehinggalah pertemuan demi pertemuan penyelewengan SPR dan JPN dalam daftar pemilih PRU.

Inilah yang menjadi tumpu kepada semua pihak termasuklah semua sahabat-sahabat penulis yang sudah dan akan dihantar pulang ke Malaysia. Menjadi tanggungjawab di atas pundak kita untuk berdakwah dan berjuang ke medan yang sebenar.

Dari sekecil-kecil isu sehinggalah isu mempermain dan mencabar hokum Allah Taala…adakah kita masih ingin membiarkan lagi ia terus dan akan dimainkan?

Kita semua akan dibangkitkan bersama pemimpin yang kita ikuti….jangan disebabkan sedikit perkhidmatan yang diberikan oleh pemerintah dalam operasi penghantaran pulang kita ke Malaysia, mulut dan tubuh badan kita menjadi kaku dan tidak bergerak….yang perlu kita sedar perkhidmatan sudah menjadi kewajipan terhadap pihak memerintah untuk melaksanakannya

Orang yang jahil dan orang yang berilmu tetapi tidak menyampaikan ilmunya adalah sama-sama akan masuk ke dalam neraka Allah, bahkan orang orang berilmu tetapi tidak menyampaikanya lebih kemudian msuk ke dalam neraka Allah…..

Ini adalah peringatan buat diri ini dan kita semua. Tidak menuding jari ke mana-mana pihak tetapi mengengam jari untuk menyeru semua pihak bersedia menyelamatkan Malaysia dari kejahilan pemimpin dan kebodohan rakyat. Menerusi PRU-13 akan datang…kita adalah jentera utama dalam kemenangan Islam pada PRU-13 akan datang….

Categories: TAFSIRAN MINDA

Usaha kembalikan mood menulis yang hilang

 

 

Bismillahirrahman nir rahim………….

Bersyukur kepada Allah di atas segala nikmat yang telah dikurniakan kepada kepada kita sebagai seorang hamba………….tidak ada bil bulanan yang Allah kemukan kepada kita untuk dibayar….tapi nikmat yang kita perolehi tidak pernha putus sejak kita dilahirkan dari rahim seorang wanita sehingga di ketika dan disaat ini…kita masih mendapat segalan anugerah dan nikmatnya…….

Terlalu lama rasanya penulis tidak mencoret di blog yang usang ini……tak tahu la kenapa terjadinya hal yang sedemikian….masa penulis berada di Syria dulu kerap juga penulis mengupdete blog ini dengan artikel-artikel yang baik….tapi bila sudah pulang ke tanahair…segala-segalanya terasa sangat berat buat penulis……sepatutnya apabila pulang ke malaysia makin rajin la menulis dengan pelbagai bahan yang didapati…tapi sebaliknya berlaku…………..

Betul la kata kebanykan penulis, bidang penulis ini kalau dah kita tinggal sekejap, ia susah untuk mendapatkan moodnya…….perlu ambil masa dan kekuatan……….itulah apa yang penulis rasakan sekarang ini…

Untuk mengembalikan semula mood menulis, penulis terpaksa membuka hampir 100 laman sesawang untuk mencari idea dan kekuatan dalam dunia penulis..termasuklah blog sahabat-sahabat penulis di Syria…………banyak blog baru yang penulis temui..alhamdulillah……semakin ramai yang sudah minat menulis dan berkongsi pengalaman……..tahniah dan syabas penulis ucapakan……………

Doakan penulis diberi kekuatan oleh Allah untuk menyeburkan bidang penulis maya ini sebagai altrnatif dakwah kepada seluruh manusia di abad ini.

 

Categories: MINDA MUJAHID

kaki sudah berpijak di tanah airku……

17/06/2011 2 comments

Salam perjuangan kepada semua sahabat yang dikasihi dan salam “membangun kerajaan berkebajikan” moga semua dirahmati dan diberkati Allah.

Alhamdulillah penulis persembahkan kepada sang maha pencipta, tiada lafaz yang paling agong untuk penulis ucapkan melainkan rasa syukur yang tidak terhitung dan terhingga atas nikmat pemberiaannya.

Selawat dan salam atas junjungan besar kekasih Allah Muhmmad Bin Abdullah, kerana dengan perjuangannya aku dapat merasa manisnya perjuangan ini dan manisnya nikmat iman dan Islam.

Hari ini 17 JUN 2011M bersamaan 15 ReJSAB 1432H, hari yang penuh bermakna buat penulis, sudah hampir sebulan lebih, 43 hari penulis sudah berada di tanah air tercinta, selepas hampir lima tahun penulis meniggalkannya…..

Sejak penulis menjejakkan kaki di bumi Malaysia, terlallu banyak yang penulis sudah lalui dan akan lalui buat peghujungnya….banyak peristiwa yang penulis lalui selama hampir 43hari penulis berada di Malaysia ini, penulis cuba senaraikan buat tatapan para pengunjung blog ini sebagai perkongsian untuk kita bersama dalam masa yang sama ingin membunag sesawang yang sudah hampir dua bulan penulis tidak membuangnya

Dapat bertemu dengan Ahli PAS di Labuhan Dagang, Sepang. bermalam dan berprogram bersama mereka. semangat juang mereak sangat tinggi dan hebat. penulis tumpang ambil semangat.

ilmu teruji dengan panggilan masyarakat di sekitar Sungai Petani, memenuhi jemputan di Masjid, Surau dan markaz Pas….Alhamdulillah….hasil yang penulis dapat dari peluang dan ruang yang diberikan…masih banyk kelompangan dan kelemahan yang penulis hadapi dan rasai

Dapat menyertai lawatan bersama Pusat khidmat Wakil Rakyat Parlimen Sungai Petani, YB Johari Abdul. Dewan Rakyat dan Dewan Negara sudah menjadi impian penulis untuk penulis jejaki bukan sekadar itu sahaja, apa yang paling penting dapat masuk  ke dalam dewan rakyat dengan tujuan untuk mengubal perlembagaan buat masa akan datang insyaAllah……tetapi disebalik lawatan ini..timbul kontriversi bagi sahabat-sahabat penuli di bumi Syam…..mudah-mudahan mereka faham dan tidak menimbulkan fitnah kepada penulis.

Dan paling membahagiakan penulis, cita-cita yang sudah lama terpemdanm untuk dibuat dan dilaksanakan adalah tercapainya cita-cita dan impian penulis untuk memiliki semua syarikat konsaltant motivasi sendiri. alhamdulillah…..teriama kasih yang tidak terhingga kepada mereka yang terlibat dalam penubuhan konsaltant ini….doakan atas kejayaan penulis dalam membawa syarikat ini buat masa akan datang.

InsyaAllah buat masa terdekat ini, penulis akan berkongsi bersama dengan para pembaca berkaitan syarikat mitivasi ini. mudah-mudahan ada manfaat yang sangat besar kepada kita semua

sekadar itu sahaja coretan penulis buat masa ini….umur panjang, diberikan mood untuk penulis, kita akan berjumpa lagi….salam perjuangan buat semua

MUHAMMAD  MUJAHID BIN MOHD MOHTAR

Categories: MINDA MUJAHID

Kami Sudah Lama Bangun….

Akhawat adalah Cermin Bagi Syabab

Maaf terlebih dahulu penulis hulurkan. Penulis tidak pasti adakah ia suatu permasalahan yang sangat besar? Adakah ia boleh dibincangkan dalam blog ini? Dan adakah ia benar satu virus yang sudah disedari oleh sebahagian pihak demi untuk melihat kebaikan sebahagian pihak yang lain? Oleh itu penulis ingin memohon untuk disoal dan dibincangkan.

Perkara ini penulis perolehi dari sesorang pimpinan PPMS. Pada suatu hari ketika asyik berbual-bual dengan pimpinan ini. Dilontarkan kepada penulis satu soalan yang agak menarik bunyinya.

“hari tu ada akhawat merugutkat ana, diorang cakap, kami dah lama bangun dalam melaksanakan tugas-tugas PPMS”?.Lebih kurang beginilah kata-kata pimpinan ini.

“Hai, pelik jer bunyinya, tapi betul juga tu”. Respon penulis sekaligus menyokong dan membenarkan kata-kata akhawat tersebut.

“Macam mana dia boleh cakap macam tu”?. Soal penulis ingin mendapatkan kepastiaan

“Ana pun tak pastila sebab apa diorang cakap macam tu.. diorang cakap lagi syabab la kena bangun dalam membawa PPMS, syabab kena pandu PPMS, jangan dok harap kat akhawat jer..?. Jawab pimpinan ini dengan menambah lagi rugutan dari akhawat tersebut.

“erm….”.tergamam juga penulis mendengarnya. Dalam masa yang sama penulis sangat tertarik dengan rugutan akhawat tersebut. Seluruh perasaan sudah diserap perasan ingin tahu.

“Anta ada bag ikat diorang banyak keje ke? Sebab tu kot diorang merugut. Anta tak Tanya ka kenapa dia cakap macam tu?. Kata penulis ingin mendapatkan kepastian seterusnya ingin membela rungutan akhawat tersebut.

“Setahu ana tak pun, sebab semua tenaga dah dipantau oleh Unit TKM. Takkan ada lagi kot yang terkorban…”? jawab pimpinan ini dalam keadan kebingungan. Kebingungan yang terpancar di wajahnya. Wajah menunjukkan ingin mencari kenapa akhawat tersebut merugut sedemikian.

“Anta kena tengok balik la kalau macam tu, mungkin bagi nata tak, tapi mana tahu kot-kot kat exco lain”. Respon penulis dalam usaha memberikan jalan penyelesaian kepada pimpinan ini. Hakikat sebenarnya penulis sendiri tidak tahu kenapa rungutan ini perlu dirungutkan.

Perbualan ini berlalu sudah hamper seminggu, tetapi hati masih tertanya-tanya, perasaan mengelegak ingin mendapatkan kepastian, akal terus berfikir ingin tahu hakikat sebenar yang berlaku. Mana tahu ada kekuatan dan kemampuan bagi menyelesaikan rungutan ini.

Secara jujurnya, penulis tahu dan sedar partisipasi serta kemampuan syabab dan akhawat dalam member khidmat di PPMS sejak beberapa tahun kebelangan ini tidak seimbang dan tersusun. Kerana penulis berpengalaman setahun dalam PPMS.

Tahun lepas krisis TKM sangat kritikal kalau dibandingkan tahun ini banyak mahasiswa-wi menjadi korban dalam melaksanakan tugas, tetapi tidak pernah sampai ditelinga penulis rungutan yang sebegini tapi mungkin ada Cuma penulis sahaja tidak mengetauinya.

Sekiranya ada beberapa akhawat yang membaca artikel penulis ini, tidak menjadi keberatan kepada kalian, penulis berharap supaya member respon kepada penulis kenapa rungutan sedemikian dilontarkan. Mungkin tidak semua akhawat PPMS, hanya sebahagian sahaja, tetapi sebahagian inilah yang sebenarnya menjadi tulang belakang kepada PPMS.

Respon yang penulis minta ini, adalah bersifat jujur dan berani menceritakan hakikat sebenar yang berlaku dikalangan helwi. Penulis sedar penulis tidak ada autoriti untuk mengetahui perkara ini kerana ada lagi pihak yang paling bertanggungjawab tetapi sekadar ingin tahu dan kalau mampu dapat mejadi sebahagian individu bagi menyelesaikan permasalahan ini.

Kemampuan untuk menyampaikan kepada pihak yang bertanggungjawab dan kemampuan untuk member kesedaran kepada para syabab di bumi Syam ini. Kerana apa yang Syabab lihat tidak sama seperti yang akhawat lihat, begitulah sebaliknya. Syabab adalah cermin bagi ahkawat untuk melihat kelemahan diri, begitu juga akhawat adalah cermin kepada syabab untuk mengoreksi diri.

Permintaan ini penulis harap mendapat respon dari sebahagian akhawat, dan lebih baik sekiranya respon tersebut datang dari akhawat yang merugut tersebut. Permintaan yang bukan bersifat memaksa tetapi secara jujur dan kerelaan untuk berkongsi permasalahan yang berlaku.

Respon tersebut boleh disalurkan kepada penulis melalui:

 Tanpa perlu menyebutkan nama. Mungkin respon ini agak lambat dibalas kerana kita sudah memasuki gerbang imtihan, tidak menjadi masalah, ia mungkin boleh diberikan selepas imtihan dan mungkin tidak dibalas terus, `ala kullii hal, penulis mengucapkan terima kasih meluangkan masa untuk membaca artikel ini. Moga ia ada manfaat kepada semua pihak. Khususnya sahabat-sahabat penulis.

 Cuma nasihat penulis kepada akhawat, wujudka nindividu dikalangan akhawat yang berani tampil kehadapan dalam memberikan teguran, komentar, nasihat, pandangan, kritikan kepada sybaba khususnya dari sudut mentaliti, sikap dan persepsi. Ustazah Afiyah Abdul Kadir adalah antara individu mahasiswi yang menepati ciri-ciri ini dalam membangunkan mentaliti, sikap, dan persepsi mahasiswa. Tidak ada niat memuji, tetapi kagum dengan keberanian dalam memberikan pandangan.

Categories: TAFSIRAN MINDA
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.