Archive

Archive for 02/04/2010

Lazatnya Berusrah:Terima Kasih Adik-adikku….

Berusarah lebih nikmat dari Ais Kerim ini, walaupun di makan di musiam panas

hebat adik ajib berpidato di restoran ini…tahniah

kelazatan ukhuwah Jiilul Tahrir…selamat hari Lahir

Nasi mandi adalah mainan Jiilul Tahrir ketika berekreasi di masakin atau Jasmatiah 

hurm……sedapnya, sesedap Usrah Jiilul Tahrir. Bahkan lebih dari itu.

Pergunungan Arba`in menjadi pilihan Jiilul Tahrir berusrah

hebat dan agong sungguh kejadian Tuhan

Pemuda Ashabul Kahfi abad Ini

Faham-Iman-Ilmu-amal= Jundullah

“Ya Allah ya  Tuhan Kami….jadilah Kami Jiilul Tahrir Buat Ummah ini”

tengah buat Video Clip Nasyid ker..?

Categories: MINDA MUJAHID

BERATNYA AMANAH INI….Ya Allah

Adik-adik Jiilul Tahrirku, ingatlah! betapa beratnya amanah ini

Amanah adalah satu perkataan yang sangat ringan untuk dilafazkan oleh seorang manusia dengan menggunakan isi yang tidak bertulang iaitu lidah. Tapi sangat berat dan tidak terperi  kesusahannya untuk melaksanakan dan merealisasikannya. Kerana kita adalah manusia sombong, ego dan jahil. Makhluk yang sanggup menawarkan diri untuk menanggung amanah yang terberat ini selepas para Malaikat, bumi, langit, gunung-ganang, bukit-bukau dan makhluk Maha Pencipta yang  lain tidak mahu dan menolak mentah amanah yang berat ini.

Semua pengakuan kesanggupan untuk memikul amanah ini sudah terakam dalam lembaran kitab maha suci Al-quran  Al-karim dan kalam yang dilafazkan oleh kekasihnya Muhammad penghulu segala nabi.

“Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan Yang ada padanya) sanggup memikulnya. (ingatlah) Sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara Yang tidak patut dikerjakan”. Surah Ahzab:72.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi”. mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu Dengan berkata): “Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang Yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal Kami sentiasa bertasbih Dengan memujiMu dan mensucikanMu?”. Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa Yang kamu tidak mengetahuinya”. Surah al-Baqarah:30

Read more…

Categories: MINDA MUJAHID

APA YANG DILAKUKAN OLEH ORANG INI?

Diri, Jiwa, Idea, Harta Benda  seorang pemuda sangat diperlukan bagi gerakan Islam Masa Kini

Ketika asyik  penulis bersama adik-adik usrah Jiilul Tahrir berusrah dalam Maqam Arba`in, usrah yang membincangkan berkenaan arkanul Bai`ah iaitu faham, iklas, dan amal. Ada satu perkara yang menarik perhatian penulis, iaitu kelibat seorang pemuda Arab yang menunaikan solat sunat. Tidak tahu solat sunat apa yang dia tunaikan. Sepanjang pemerhatian penulis kepada si dia, ada beberapa perkara yang menakjubkan penulis dan dengannya penulis mendapat beberapa pengajaran dalam memahami dengan lebih praktikal dalam rukun faham, iklas dan amal.

Perkara-perkara yang menakjubkan penulis:

  • Pemuda ini melaksanakan solat sunat sebanyak 80 rakaat,
  • Sebanyak 40 mihrab di gunakan untuk menunaikan solat sunat tersebut
  • Selama 20 minit lebih kurang masa yang digunaka untuk menunaikan solat sunat
  • Hanya berpakaian jens hitam dan berkemeja putih berlengan panjang
  • Dari 6 orang pemuda yang menyertai rombongan bersama pemuda ini, hanya di seorang sahaja yang menunaikan solat sunat

Beberapa persoalan yang timbul dalam minda penulis selepas melihat perbuatan pemuda ini:

  • Kehebatan seorang manusia yang yang bergelar pemuda dalam melaksanakan solat sunat sebanyak ini di era pemuda-pemudi dihidangkan dengan kenikmatan dan kelazatan duniawi.
  • Adakah solat sunat ini iaitu solat sunat sebanyak 40 rakaat dalam 40 mihrab yang berbeza mempunyai dalil yang mengharuskan dan menyuruh kita melakukannya?
  • Adakah untuk memgambil berkat dari tempat tersebut, kita perlu melaksanakan perkara sunat sampai macm itu sekali?
  • Dari raut wajah setiap kawan-kawan pemuda ini, penulis melihat ketidaksenangan dan ketidakpuasan hati kepada tingkah laku dan perbuatan pemuda ini. Adakah mereka menyenai perbuatan pemuda ini?
  • Adakah perkara fardhu dan wajib bagi penuda ini sudah ia tunaikan? Sebagai contah belajar soal hokum hakam agama dll
  • Apakah pemuda ini tidak menyedari bahawa tenaga, akal dan tubuh badannya menjadi asset utama kepada masyarakat untuk mengubah mereka dan menyuruh mereka melakuka amar maaruf nahi munkar   

Beberapa perkara yang diperolehi dari pemerhatian penulis kepada pemuda ini:

  1. Tidak memahami fiqh aulawiyyat dan fiqh waqi: sebagai contoh kita cuba lihat suasana muda-mudi Arab di Syria, jadi orang yang seperti ini diperlukan untuk menyelamat masyarakat.
  2. Tidak meletakan rukun baiah yang pertama iaitu al-fahmu dalam kehidupan seharian, sedang amal itu adalah rukun baiah yang ketiga. Al-fahmu itu penting dalam melaksanakan apa-apa tindakan.
  3. Masih belum faqih dalam soal amal ibadah, tidak dapat membezakan antara amal yang berada diperingkat wajib, sunat, harus, makru,h dan haram. Maka oleh itulah..
  4. Pemuda ini melakukan perkara bida`ah dalam amal ibadah terutamanya ibadah sunat (penulis tidaklah faqih sangat, tapi mampu membezakan antara hak dan batil, kerana yang hak itu ada dalilnya begitu juga batil pun ada dalilnya).
  5. Tidak tahu menghormati teman-temannya yang musafir dan ziarah bersamanya. Cuba bayangkan kita adalah seorang pelancong yang datang dari Malaysia, ada 20 orang bersama kita, tiba-tiba sampai di Maqam Arba`in kita solat 40 rakaat pada 40 mihrab yang ada. Apa perasaan orang yang bersama kita dalam rombongan itu? Sedang masih banyak lagi tempat yang ingin kita ziarah dan pergi. Fikir 5 minit dan cuba jawab.

Oleh itu, apa yang penulis mahu sampaikan di sini adalah kita perlu melihat semula rukun bai`ah yang telah termaktub dalam Risalah ta`alim. Murabbi agung sudah menyediakan panduan dan ketetapan kepada kita bagi umat akhir zaman ini untuk melihat semula amal dan tindakan kita dalam menempuh liku-liku kehidupan in.

Faham-Ikhlas-Amal-Jihad-tadhiyah-Taat-Tsabat-Tajarrud-ukhuwwah-Tsiqah

P/s: Insyaaalh, untuk posting akan datang penulis akan cuba untuk membincangkan Arkanul Bai`ah ini dengan lebih mendalam dan mengikut realiti.

Categories: MINDA MUJAHID

JIILUL TAHRIR “BERUKHUWWAH” KE MAQAM ARBA`IAN

Berusarah di Maqam 40 adalah untuk mencari kepuasan sebenarnya

Maqam Arba`in yang terletak di Jabal Qasium adalah salah satu tempat destinasi pelancongan bagi para pelancong yang datang ke bumi Syam. Tempat yang mencatat pelbagai peristiwa besar  dalam lipatan sejarah peradaban manusia. Dan menjadi tempat yang paling sesuai untuk melihat dan menikmati permandangan kota Syam secara keseluruhan.

 Antara beberapa peristiwa yang terakam dan tercatat dalam sejarah yang berlaku di Jabal Qasium (Maqan Arba`in ):

  • Tempat berlakunya peristiwa pembunuhan pertama dalam dunia, yang berlaku diantara anak nabi Allah Adam iaitu Qabil dan Habil
  • Tempat pengibadatan Arba`in orang wali Allah, yang setiap wali ini meninggal, ia akan diganti dengan wali yang lain. Bagi mencukupi bilangan wali Arba`in orang dalam satu-satu masa. Sempenan dengan inilah tempat ini di manakan Maqam Arba`in. Dan Arba`in mihrab solat yang terletak di dalamnya adalah sebagai bukti akan cerita ini.
  • Tempat beribadatnya nabi Allah Musa dan khizhir `Alaihisalam
  • Tempat berhimpunnya para anbiya, para auliya dan orang beriman pada akhir zaman nanti

Read more…

Categories: MINDA MUJAHID