Archive

Archive for September, 2010

Adakah mindamujahid akan bersawang lagi?

19/09/2010 1 comment

Sudah hampir 2 bulan blog ini ditinggalkan bersawang. Sawang bersama kegersangan penulis dalam menulis dan mengupdate blog.nak kata sibuk tidak, tapi tak tahulah sebabnya…mungkinkah ia akan bersawang buat kali kedua? jawapannya..tunggu dan lihat..

Rumah labah-labah adalah rumah yang paling tidak kukuh dan kuat. Seperti yang telah diumpamakan oleh Allah Taala Dalan kitabNya yang Mulia.

Ia perumpaan kepada  mereka yang mengambil wali ( tempat bergantung dan temapt  berpaut) melain Allah yang maha Esa. mereka yang mengambil wali selainnya ia diumapakan seperti sarang labah-labah yang rabuh dan tidak kukuh, dengan hanya ditiup angin ia sudah rubuh dan hancur.

Moral: kalau dinisbahkan kepada blogger, tandanya blog tersebut tidak diupdate ataupun bloggernya malas atau buat-buat sibuk…maka renunglah….

Advertisements
Categories: MINDA MUJAHID

Ramadhaniyyun VS Rabbaniyyun.. Vol.1

Ramadhan al-mubarak 1431 sudah melabuhkan tirainya, sudah menutup pintu gerbang emasnya buat umat Islam yang hidup pada tahun 1431H / 2010M ini. Dengan harapan kita tergolong dikalangan umat yang mendapat rahmat dipermulaanNya, umat yang mendapat keampunanNya, umat yang mendapat pelepasan dari azab bahang api nerakaNya seterusnya mendapat gelaran sebagai al-Muttaqi.

Cuma apa yang ingin penulis mahu lontarkan kepada para pembaca sekalian adalah beberapa persoalan yang penulis harapkan jawapan yang jujur dari para pembaca sekalian, jawapan yang keluar dari ketulusan hati, jawapan yang keluar dari kematangan akal fikiran dan jawapan yang keluar dari keikhlasan dalam bentuk tindakan. Persoalan yang ingin penuli lontarkan ini buat diri sendiri dan para pembaca budiman yang sudah pun melayani tetamu Ramadhan selama 30 hari lamanya. Moga kita termasuk dalam golongan yang telah disabdakan oleh junjungan Besar Muhammad S.W.A.

“Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari Kiamat, maka hendaklah dia memuliakan dan melayani tetamunya”

Persoalan yang penulis ingin lontarkan adalah seperti berikut:

Adakah kita sudah mendapat rahmat, keampunan dan pelepasan dari api nerakaNya?

Adakah kita melayan dan memuliakan tetamu Ramadhan dengan sebaik-sebaiknya?

Sudahkah cukup amal ibadah kita dalam bulan Ramadhan ini untuk mendapatkan gelaran al-Muttaqi?

Apakah yang akan berlaku selepas dari ramdhan ini?

Adakah kita ini Ramadhaniyyin atau Rabbaniyyin?

Jawapan kepada persoalan di atas, yang keluar dari mulut penulis sendiri adalah ……….(tidak ada jawapan yang penulis dapat keluarkan). Melihat kepada diri sendiri, amalan yang telah dibuat, sikap dan sifat buruk yang masih belum dapat ditinggalkan, hubungan buruk dengan maha Pencipta dan sesame manusia, menyebabkan semua persoalan diatas tidak menemui jawapan yang secara tepat dan ikhlas. Tidak tahu pula penulis, mungkin dikalangan para pembaca ada jawapanya yang tersendiri.

Jawap, jawap dan terus menjawap. Penulis berikan peluang dan ruang kepada para pembaca untuk menjawab dan berfikir dalam mencari jawapan. Cuma apa yang menjadi fokus kepada penulisan penulis ini adalah soalan yang terakhir. Adakah kita ini Ramadhaniyyin atau Rabbaniyyin? kenapa persoalan terakhir ini menjadi fakus kepada penulis? Apakah maksud sebenar kepada dua istilah ini? Apakah perbezaan diantara keduanya? Apakah kesudahan kepada perkara ini?

Ramadhaniyyun VS Rabbaniyyun

Kenapa persoalan terakhir ini menjadi fakus kepada penulis?

Nantiikan sambungannya yang seterusnya……..

Categories: MINDA MUJAHID

Perginya Mutiara Syam

Bersemuka seketika bersama Dr Syauqi Abu Khalil di pemeran Buku Antarabangsa Syria 2009

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بن عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ : إِنَّ اللَّهَ لا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنَ النَّاسِ ، وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ ، حَتَّى إِذَا لَمْ يَبْقَ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُؤَسَاءَ جُهَّالا ، فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ ، فَضَلُّوا ، وَأَضَلُّوا .

Daripada Abdullah Bin Umar berkata; telah bersabda Rasulullah S.W.A: Bahawasanya Allah Taala tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia, tetapi Alaah Taala mencabut (menghilangkan) ilmu itu dengan mematikan para alim ulama. Makla apabila sudah ketiadaan para alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan mereka sesat dan menyesatkan orang ramai.” (Riwayat Muslim)

Sudah empat tahun penulis mejadi “warganegara“ negara Syria, cepat sungguh masa ini berlalu. Masa berlalu mengikut apa yang telah ditetapkan oleh Pencipta dan masa sudah melaksnakan tugasnya dengan amanah sekali. Tugas manusia pula untuk mengambil manfaat dari masa tersebut.

Pelbagai perkara yang penulis telah alami dan lalui. Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besarnya. Apa yang penulis boleh simpulkan di sini, adalah kebenaran akan sabda junjungan Besar Muhammad  S.W.A dari segi zahir dan maknawi keatas kesuburan bumi Syam ini.

Apa yang penulis ingin berkongsi bersama dengan para pembaca dalam coretan kali ini adalah kembalinya kehadrat Ilahi mutiara yang paling berharga du bumi barakah ini iaitu para alim ulama Syam. Selama empat tahun penulis belajar dan menuntut dibumi barakah ini, sudah ramai para alim ulama ini meninggal dunia di depan mata penulis sendri. Kembalinya mereka kehadrat ilahi bersama kembalinya keberkatan ilmu mereka yang melaut.

Keberkatan dan kemulian bumi Syam ini adalah beberapa faktor atau sebab.insyaAllah diizinkan Allah, penulis akan tuliskan tajuk khusus berkaitan faktor dan sebabnya dalam kesempatan yang akan datang. Cuma satu faktor yang penulis boleh berkongsi bersama pembaca dalam penulis ini adalah faktor para alim ulama yang ikhlas dalam memeberi dan menyampaikan ilmu. Ini adalah salah satu factor yang paling besar kenapa bumi ini didoakan oleh Nabi S.W.A.

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

Sebenarnya Yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang Yang berilmu. Fatir:28

Antara para alim ulama yang kembali kehadrat ilahi sepanjang keberadaan penulis dibumi Syam ini adalah:

  1. Syeikh Mustafa Turkimani: Faqeh Mazhab Fiqh
  2. Syeikh Mustafa Said Al-khin: Pakar Ilmu Usul Fiqh, Fiqh dan Aqidah
  3. Syeikh Muhammad Adib Kallas: Pakar Ilmu Aqidah Dan Mazhab Aqidah
  4. Syeikh Al-hafiz Hibah Khalil: Syeikhul Qurra Syam
  5. Syeikh Al-hafiz Al-Murabbi Muhammad Thoha Syukkar: Syeikhul Qurra Syam
  6. Syeikh Al-hafiz Mahyuddin Kurdi: Syeikhul Qurra Syam
  7. Syeikh Abu Nur Qursyid: Faqeh Mazhab dan Syeikh Tariqat
  8. Syeikh Dr Syauqi Abu Khalil: Pakar Sejarah dan Tamadun Islam
  9. Ramai lagi, sudah hilang dari ingatan penulis yang lemah ini

Di sini penulis sertakan sedikit biodata ringkas Syeikh Dr Syauqi Abu Khalil Pakar Sejarah dan Tamadun Islam Syam ini sebagai tatapan dan ikutan kita semua dalam meneruskan pengajian kita dibumi berkah ini. Anatara ulama Syam yang menjadi idola penulis dalam bidang sejarah dan peradaban manusia.

Dilahirkan pada tahun 1941

Phd dalam bidang sejarah Islam dan peradaban

Pensyarah di kuliah Syariah Universiti Damsyik

Ketua Penerbitan di Pustaka Dar Fikr, Damsyik

Doktor sejarah dan tamadun Arab Islamiah di Takhassus Fatah Islami

Dekan fakulti sejarah dan peradaban

Penulis kepada hamper 80 buah buku, antaranya:

  • Salsilah Atlas Islamiah ( Atlas Al-Quran, Hadis Nabawi, Daulah `alam Islami, Sirah Nabawiyyah, Tarikh Arabi Islami)
  • Qhazawat Rasulul `azam 10 jilid
  • Ma`arik Al-kubra fi Tarikh Islam 20 jilid
  • Islam wa kafa
  • Insan Baina Ilmu Wad Diin
  • Hadharah Arabiah Islamiah
  • Harun Ar-rasyid
  • Tahrir Al-mar`ah mimman? wafima Hurriyatuha?

Penulis sangat meminati hasil tulisan Dr Syauqi kerana manhaj yang digunakan dalam penulisnya sangat mudah, menarik dan bersifat kotemporari. Walaupun pada hakikatnya penulis tidak mempunyai ssebahagian besar karyanya. Ini adalah kerana prestasi kewangan yang t tidak stabil dan adakalanya merudum dari pasaran bursa saham bank HSBC.

Tapi `ala kulli halnya, penulis menyeru kepada semua para pembaca yang berkemampuan untuk memiliki semua buku atau karya berkaitan sejarah dan tamadun Doktor. Penu;is yakin manhaj yang dibawa oleh Doktor akan menimbulkan minat yang mendalam kepada dunia sejarah dan peradaban manusia dalam diri pembaca sekalian.

Kerana Nabi Sudah bersabda:

إن العلماء ورثة الأنبياء ، إن الأنبياء لم يورثوا دينارا ولا درهما ، وأورثوا العلم

“Sesungguhnya ulama adalah pewaris para nabi, para nabi tidak mewarisi dinar mahupun dirham, tetapi mereka mewarisi ilmu (catatan)”

Categories: MINDA MUJAHID

PERUTUSAN HARI RAYA EIDUL FITRI

1431H / 2010M

PERSATUAN PELAJAR MALAYSIA SYRIA

Assalamualaikum wbrkth,

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar ,Allahu Akbar. 

Kesyukuran dipanjatkan kehadrat Ilahi kerana masih memberi kesempatan kepada kita untuk mengecapi dua nikmat yang terbesar iaitu nikmat Iman dan Islam, selawat dan salam buat junjungan Baginda s.a.w. dan para sahabat yang telah memperjuangkan risalah Islam hingga sampai kepada kita hari ini, Alhamdulillah.

” Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang terdahulu dari kamu, supaya kamu bertakwa.” ( al-Baqarah: 103 )

Tiadalah hadiah kejayaan yang terlebih besar dan teristimewa dari kejayaan memperolehi TAQWA. Ketaqwaan inilah yang bakal memandu kehidupan kita untuk terus hidup dimuka bumi ini dengan penuh keharmonian agar keharmonian yang dicipta di sini menjadi tiket kebahagian kita semua di akhirat kelak insyaAllah.

Rakan-rakan seakidah sekalian, 

Kejayaan menempuh Ramadhan yang lalu sebenarnya cukup menguji seluruh umat-Nya akan erti ketaqwaan dan nilai ibadah pada yang Esa. Sekaligus menyingkap satu persatu sifat, akhlak dan tabiat sebenar hamba-Nya disamping menilai sejauh manakah tahap keimanan dan kekuatan melawan godaan nafsu yang pada waktu sama, syaitan sedikitpun tidak berpeluang membisik ke telinga umat Islam kerana diikat oleh Allah s.w.t di bulan Ramadhan.

Peluang berada di bulan Ramadhan perlu diisi sebaik mungkin. Justeru, setiap amalan yang mendekatkan diri ke pada-Nya perlu dilipat gandakan, kerana realitinya usia kita dari hari ke hari semakin berkurangan bukan bertambah. Dan peluang yang istimewa dan terhad ini boleh jadi ianya adalah yang terakhir buat kita. Namun keistimewaan dan ganjaran itu, pada hari ini sudahpun berlalu dan tidak akan kembali seiring perginya bulan ramadhan al-Mubarak lantas ketika ini hanya muhasabah diri dan berdoa sahaja yang mampu kita lakukan agar kita dipertemukan sekali lagi dengan ramadhan akan datang dan menjadikan muhasabah kali ini sebagai  pengajaran yang menginsafkan.

Sahabat dan sahabiah rakan seperjuangan sekalian,

Salam Aidilfitri dan salam kemenangan buat seluruh umat Islam setelah sebulan berada di madrasah ramadhan bulan yang mendidik jiwa, diakhirnya Islam menghadiahkan syawal sebagai bulan untuk kita  melahirkan rasa kesyukuran dengan segala nikmat yang telah dikurniakan. Amalan kejar-mengejar pahala di bulan Ramadhan perlu diteruskan juga di bulan Syawal ini.  Kerana natijah keikhlasan beramal di bulan ramadhan sebenarnya diukur di bulan-bulan yang seterusnya.

Lantas konsep amal makruf nahi mungkar yang juga sebenarnya lebih mencabar di bulan-bulan selain ramadhan juga perlu diberi perhatian oleh semua yang bergelar Dai’e. Siapakah dai’e tersebut? Jawapannya adalah kita semua yang menuntut di bumi anbiya’ ini. Oleh yang demikian, sekali lagi berpesan, perbanyakkanlah bermuhasabah diri, apakah kita sudah bersedia untuk menjadi penyambung perjuangan yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w.

PPMS amat menitik beratkan kebersamaan, perpaduan dan ukhuwwah sesama ahli. Nilai dan makna sebuah ukhuwwah itu boleh dicapai dengan dipelbagaikan perlaksanaannya. Jika di bulan Ramadhan, amalan bersedekah, berbuka dan bersahur bersama, solat tarawih berjemaah dan berqiammullail bersama merupakan di antara aplikasi yang berkesan dalam membentuk nilai ukhuwwah. Adapun di bulan Syawal ini, amalan ziarah-menziarahi, kunjung-mengunjung, memberi angpow, bertukar-tukar juadah dan sebagainya, juga merupakan aplikasi yang berkesan dalam membentuk ukhuwwah yang salimah.

Persoalan kepada kita, sebagai penuntut di bumi Syam, bagaimanakah perlaksanaan ukhuwwah yang kita sudah laksanakan? Apakah amalan bertukar-tukar pandangan dan nasihat, berkhidmat untuk persatuan, study group secara berkumpulan, berdiskusi, bersedekah ilmu, menghadiri program anjuran PPMS, semuanya itu masih belum dikategorikan di antara kaedah perlaksanaan ukhuwwah?  Walhal jika difikirkan, ianya adalah cara yang terbaik bersesuaian dengan status kita sebagai penuntut ilmu Allah s.w.t., dan perlaksanaanya adalah sepanjang masa. Namun kenapa masih ada yang teragak-agak melaksanakannya? Sekali lagi seruan muhasabah diri dianjurkan.

Persatuan Pelajar Malaysia Syria ingin mengambil kesempatan yang terluang ini, untuk mengucapkan selamat menyambut Aidilfitri yang bakal menjelang tidak lama lagi, kepada seluruh umat muslimin amnya dan kepada seluruh rakyat Malaysia yang berada di bumi Syam ini khasnya.

Sekalung penghargaan dihulurkan kepada seluruh jawatankuasa sambutan aidilfirti PPMS 2010 yang  bertungkus lumus mengadakan persiapan Sambutan Aidilfitri 1431h. Marilah sama-sama kita meneruskan turning point syahrul ramadhan syahrul mahabbah dengan memeriahkan sambutan aidilfitri pada kali ini sebagai pengukuh kepada jalinan silaturrahim antara kita semua.

Semoga kurniaan TAQWA dibulan Ramadhan Al-mubarak akan mendorong kita untuk terus mengukuhkan perpaduan antara kita kerana dengan itu kita pasti beroleh kejayaan dalam  misi menyuburkan keharmonian dan menggempur perubahan.

Sahabat-sahabat dan sahabiah-sahabiah seakidah sekalian,

Dalam meniti liku-liku perjuangan menuntut ilmu dibumi barakah yang penuh dengan cabaran ini, jalinan silaturrahim serta kesatuan pemikiran diantara kita teramat penting untuk kita meneruskan perjuagan kita bukan sahaja dibumi Syam ini malahan medan sebenar kita sudah pasti Di Tanah Air tercinta.

Jadikanlah aktiviti ziarah mengziarahi pada bulan syawal ini sebagai medium terbaik untuk kita saling mengeratkan lagi hubungan sesama kita serta saling maaf memaafkan antara kita diseluruh peringkat tidak kira pimpinan mahupun ahli agar misi kita “Pasak Perpaduan Gembur Perubahan” pasti tercapai InsyaAllah.

Cukuplah sekadar itu sebagai renungan kepada kita yang bukannya untuk temenung tapi untuk diamalkan. Marilah kita doakan semoga Ramadan yang telah kita lalui benar-benar diterima oleh Allah s.w.t sebagai bekalan kita di hari Akhirat kelak. Sambutlah Hari Raya pada kali ini dengan penuh rasa keinsafan dan syukur yang tidak terhingga kepada Tuhan. Sesungguhnya nikmat Allah yang dianugerahkan tidak bertepian. Gunakanlah hari raya ini untuk kita mengukuhkan lagi ukhuwwah dan persaudaraan antara kita semua dan berusahalah untuk kita menjadi Ummatan Wahidah Fil Fikr Wal Amal.

“Pasak Perpaduan Gembur Perubahan”

Salam Aidulfitri,

Salam Perjuangan,

Dari Barisan kepimpinan Persatuan Pelajar Malaysia Syria 2010

Wallahu A’lam ,

Assalamualaikum w.b.r.k.t.h.

sumber:e-ppms.org

Categories: MINDA MUJAHID