Home > MINDA MUJAHID > Ramadhaniyyun VS Rabbaniyyun.. Vol.1

Ramadhaniyyun VS Rabbaniyyun.. Vol.1


Ramadhan al-mubarak 1431 sudah melabuhkan tirainya, sudah menutup pintu gerbang emasnya buat umat Islam yang hidup pada tahun 1431H / 2010M ini. Dengan harapan kita tergolong dikalangan umat yang mendapat rahmat dipermulaanNya, umat yang mendapat keampunanNya, umat yang mendapat pelepasan dari azab bahang api nerakaNya seterusnya mendapat gelaran sebagai al-Muttaqi.

Cuma apa yang ingin penulis mahu lontarkan kepada para pembaca sekalian adalah beberapa persoalan yang penulis harapkan jawapan yang jujur dari para pembaca sekalian, jawapan yang keluar dari ketulusan hati, jawapan yang keluar dari kematangan akal fikiran dan jawapan yang keluar dari keikhlasan dalam bentuk tindakan. Persoalan yang ingin penuli lontarkan ini buat diri sendiri dan para pembaca budiman yang sudah pun melayani tetamu Ramadhan selama 30 hari lamanya. Moga kita termasuk dalam golongan yang telah disabdakan oleh junjungan Besar Muhammad S.W.A.

“Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari Kiamat, maka hendaklah dia memuliakan dan melayani tetamunya”

Persoalan yang penulis ingin lontarkan adalah seperti berikut:

Adakah kita sudah mendapat rahmat, keampunan dan pelepasan dari api nerakaNya?

Adakah kita melayan dan memuliakan tetamu Ramadhan dengan sebaik-sebaiknya?

Sudahkah cukup amal ibadah kita dalam bulan Ramadhan ini untuk mendapatkan gelaran al-Muttaqi?

Apakah yang akan berlaku selepas dari ramdhan ini?

Adakah kita ini Ramadhaniyyin atau Rabbaniyyin?

Jawapan kepada persoalan di atas, yang keluar dari mulut penulis sendiri adalah ……….(tidak ada jawapan yang penulis dapat keluarkan). Melihat kepada diri sendiri, amalan yang telah dibuat, sikap dan sifat buruk yang masih belum dapat ditinggalkan, hubungan buruk dengan maha Pencipta dan sesame manusia, menyebabkan semua persoalan diatas tidak menemui jawapan yang secara tepat dan ikhlas. Tidak tahu pula penulis, mungkin dikalangan para pembaca ada jawapanya yang tersendiri.

Jawap, jawap dan terus menjawap. Penulis berikan peluang dan ruang kepada para pembaca untuk menjawab dan berfikir dalam mencari jawapan. Cuma apa yang menjadi fokus kepada penulisan penulis ini adalah soalan yang terakhir. Adakah kita ini Ramadhaniyyin atau Rabbaniyyin? kenapa persoalan terakhir ini menjadi fakus kepada penulis? Apakah maksud sebenar kepada dua istilah ini? Apakah perbezaan diantara keduanya? Apakah kesudahan kepada perkara ini?

Ramadhaniyyun VS Rabbaniyyun

Kenapa persoalan terakhir ini menjadi fakus kepada penulis?

Nantiikan sambungannya yang seterusnya……..

Categories: MINDA MUJAHID
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: