Home > MINDA MUJAHID > 1432H: Ke Arah Introspeksi Diri Menjana Hidup Rabbani

1432H: Ke Arah Introspeksi Diri Menjana Hidup Rabbani


Terus bermusabah, kerana ia sebab kita mengenal peribadi kita sebenarnya

حدثنا معاوية بن عمرو ثنا أبو إسحاق الفزاري ثنا سفيان الثوري عن أيوب عن أبي قلابة عن رجل من أهل الشام عن أبيه قال: جاء رجل إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم فسأله عن الاسلام فقال: له أسلم تسلم قال: وما الاسلام قال: تسلم قلبك لله وأن يسلم المسلمون من لسانك ويدك قال: فأي الاسلام أفضل قال:  الايمان قال: ومن الايمان قال: أن تؤمن بالله وملائكته وكتبه ورسله والبعث بعد الموت قال: فأي الايمان أفضل قال: الهجرة قال: وما الهجرة قال: أن تهجر السوء قال: فأي الهجرة أفضل قال: الجهاد في سبيل الله قال فما الجهاد قال: أن تقاتل العدو.

Dalam sebuah hadits riwayat Amar bin Abasah, rasulullah ditanyakan: “Iman apa yang paling afdhol?” beliau menjawab:”Hijrah“. Orang itu bertanya lagi:”Apa itu hijrah?“, beliau menjawab:”Hijrah adalah meninggalkan kemaksiatan dan kejahatan“. Orang itu bertanya lagi: “ Apakah hijrah paling afdhol?”, beliau menjawab: “ adalah berjihad di jalan Allah”, Orang itu bertanya lagi: “ Apa itu jihad?”, beliau menjawab: “ kamu memerangi musuh yang memusuhi Agama Allah” (HR.Ahmad)

Kalau kita melihat waktu-waktu yang telah berlalu dengan senyum dan tangisan di kalender yang terpampang di atas dinding rumah, maka kita akan sedar semua itu telah berlalu dan tidak akan kembali lagi, lembaran-lembaran itu telah kita koyakan satu demi satu, sampai akhirnya lembaran terakhir tersenyum, mungkin senyuman mengucapkan selamat atas apa yang telah kita perolehi dan mungkin juga senyuman mengyesal kerana kita telah melaui hari-hari itu dengan tiada arti dan sia-sia, padahal modal kita yang paling berharga untuk sukses di dunia dan akhirat adalah waktu.

Tapi biarkan itu semua berlalu, tidak mungkin kita akan bolejh kembali ke satu detik yang telah berlalu, sekarang marilah kita menatap apa yang akan kita lakukan dalam satu detik ke depan, kerana saya yakin anda juga percaya bahawa orang yang selalu berpaling ke belakang tidak akan pernah sampai kepada tujuan dan matlamatnya.

Hidup kita bagaikan pengembaraan panjang antara yang peghujung akan menemui dua pintu yang kita tidak tahu bila kita akan sampai ke pintu pintu itu, biasa sahaja masih ada ratusan orang di depan kita, dan biasa juga orang di depan kita adalah orang terakhir. Pintu pertama dijaga pengawal yang bernama Redzuan yang kata orang dia sangat baik dan murah senyum, dan pintu ke dua dijaga pengawal yang bernama Malik yang kata orang juga dia sangat garang dan menyeramkan.

Hari ini kita merayakan tahun baru hijriah, berkumpul, bersembang, ketawa, makan dan setelah itu pulang ke rumah masing-masing. Kalau kita melihat sejenak asal usul tahun baru itu, kita akan malu dengan apa yang kita lakukan sekarang, sebenarnya ada apa disebalik tahun baru hijriah itu? Kenapa harus dirayakan dan diingati peristiwanya? dan untuk apa itu semua?….

Intinya bahawa tahun baru hijriah adalah babak baru dalam Islam, periode ke dua dalam dunia Islam, periode perpindahan dari Mekkah ke Madinah, perpindahan dari posisi defensif ke posisi offensif, perpindahan dari kebodohan kepada ilmu pengetahuan, perpindahan dari penyembahan batu kepada penyembahan Tuhan yang satu yang maha segalanya, perpindahan dari cara berfikir negatif kepada cara berfikir positif dan perpindahan dari kekafiran kepada keimanan.

Di sini kita tidak perlu membahas sejarah hijrah rasul yang panjang, kerana cerita itu boleh kita dapati di mana-mana.  Sejarah adalah kejadian masa lalu yang terjadi pada umat manusia yang tidak boleh kita hakimi dan sejarah itu harus kita fahami seperti apa yang telah terjadi  bukan seperti yang kita mahu seharusnya terjadi. Tidak ada yang penting dari lembaran sejarah itu kecuali satu hal, iaitu mengambil pelajaran yang tersurat dan tersirat, tetapi ia sering kita lupakan ketika kita membuka lembaran-lembaran sejarah, sehingga kadang-kadang sejarah terulang kembali.

Makna yang tersurat dalam hijrah rasul adalah kewajiban untuk pindah dari suatu tempat di mana kita tidak mampu menegakkan syiar Agama, dan kewajiban itu berlaku selama sebab itu ada. Apabila hari ini kita tidak boleh mengekspresikan aspirasi kita sebagi seorang pemeluk Agama Islam, maka kita diwajibkan untuk berhijrah ke tempat yang lebih kondusif untuk diri dan Agama kita.

Makna yang tersirat dari hijrah itu adalah kewajiban berhijrah dalam hidup kita untuk menyempurnakan Islam dan ittiba’ kita terhadap rasulullah. Dalam hal ini hijrah boleh diaplikasikan dengan berbagai cara. Mari kita lihat beberapa hal yang boleh kita jadikan lahan berhijrah untuk menyempurnakan Agama kita.

  1. Hati: Hati adalah sumber kebaikan atau kehancuran, setiap hari kita harus selalu memperbaiki hati, membersihkan dan menghiasinya. Dengan meninggalkan dengki, iri artinya kita telah berhijrah dan memperbaiki hati kita. Dengan selalu mensyukuri nikmat Tuhan, dari mata kita terbuka di pagi hari sampai tertutup kembali di malam hari, kita telah membersihkan hati kita, kerana dengan bersyukur akan menumbuhkan sifat ikhlas, rendah hati serta menjauhkan diri dari sifat riya’, dengan itu artinya kita telah berhijrah dari sifat tercela kepada sifat terpuji.

Dengan selalu berzikir dalam segala hal, kita telah menghiasi hati kita dengan cahaya hidayah Tuhan, dan cahaya itu terpancar menuju langit ke tujuh, menyapa malaikat yang sedang bersujud memuja keagungan Tuhan, dengan itu kita telah berhijrah dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia kepada ucapan mulia dan perbuatan berharga yang akan kita petik buahnya kelak di akhirat nanti.

  1. Putus Asa dan Cita-cita: Mengutip kata-kata mantan presiden Bosnia Herzegovina, Alija Izzet Begovic dalam bukunya “My Escape to Freedom”, mengatakan: “Ketika aku kehilangan asa dan tujuan hidup, maka aku bagaikan mayat”. Sebuah kenyataan yang boleh dijadikan bahan pemikiran dan tafakkur. Apakah asa, cita dan tujuan dalam hidup sebesar dan seagung itu, sehingga ketika kita kehilangan hal itu kita bagaikan mayat yang berjalan? Kalau kita mahu duduk sejenak dan memikirkan untuk apa kita hidup? Dari mana kita berasal? Dan kemana kita akan pergi? Maka kita akan sedar bahwa jawapan untuk semua pertanyaan itu ada dalam asa dan cita. Setiap manusia diciptakan dengan akal dan nafsu, akal untuk berfikir dan nafsu yang membantu merealisasikan semua yang direncanakan oleh akal.

Namun kadang-kadang manusia itu tidak pernah mengenal balancing, ada yang terlalu mengutamakan akal dengan ribuan rencana, asa dan cita, tetapi tidak pernah mengeksploitasi nafsu yang mendorong untuk berbuat, tinggallah cita-cita dan  putus asa dalam khayalan. Ada juga yang terlalu mengutamakan nafsu, sehingga selalu tergopoh-gapah dalam melangkah dan akhirnya kecewa dan gagal yang diperolehi.

Dalam hidup kita harus menjadi manusia yang beridealisme tinggi, kerana dengan idealisme itu kita hidup, dengan idealisme itu kita boleh bertahan dimanapun kita berada, kita tidak boleh menjadi parasit (orang yang menumpang hidup pada orang lain) yang tidak pernah berani menjadi diri sendiri, selalu bersandar kepada orang lain. Dengan selalu memperbaharui asa dan cita bererti kita telah berhijrah dari kemunduran dan kejumudan pemikiran menuju alam yang penuh dengan kepercayaan diri dan kemajuan. Hanya orang yang pernah merasakan kemajuan yang faham akan kemunduran.

  1. Cinta: Setiap orang ingin ada kedamaian dalam kehidupan, bahkan Tuhan mengutus rasul-rasulNya untuk menjadikan dunia tempat yang penuh cinta sebelum manusia berpindah ke syurga, itu semua kerana cinta Allah kepada makhlukNya. Rasulullah bersabda: “Barang siapa yang tidak mencintai, maka dia tidak akan dicintai”, dan dalam hadits lain dikatakan :” Sayangilah siapa saja yang ada di muka bumi, maka yang ada di langit akan menyayangi kamu”. Rasa benci, dendam dan sifat tercela lainnya harus berkurang dalam diri kita setiap hari, tetapi rasa cinta, sayang, toleransi, jujur dan sifat terpuji lainnya harus terus bertambah setiap hari.

Kita berhijrah dari hati yang penuh kebencian, dan muka yang masam menuju hati yang penuh cinta dan muka penebar senyum dan kedamaian. Anak semakin berbakti kepada orang tua, orang tua semakin mencintai anak-anaknya, pemimpin semakin jujur dan bijaksana kepada rakyat dan rakyat semakin menghormati serta mencintai pemimpinnya, yang besar menyayangi yang kecil dan yang kecil menghormati yang besar, yang besar memberi contoh dan menjadi contoh dan yang kecil mengikutinya. Semua sifat yang merupakan sumber kedamaian itu akan tumbuh dari lima huruf: C-I-N-T-A.

  1. Pengurusan masa (Time Management): Pepatah mengatakan:” Waktu adalah harta yang paling berharga yang seharusnya kamu jaga, tapi kenapa waktu yang paling mudah kamu buang?” Sultan Muhammad al-Fateh, Thomas Alfa Edison, George walker bush, Adolph  Hitler, Pengemis dan peragut di jalanan, semua di berikan modal waktu 24 jam sehari oleh Tuhan, tetapi hasilnya berbeza-beza, apa yang dihasilkan setiap anak manusia itu berbeza-beza. Kita telah menerima modal yang sama, bergantung bagaimana kita mengelola modal itu, pengelolalan modal itu yang membuat mereka berbeza.

Mari kita berhijrah dari pembuangan waktu yang sia-sia kepada penggunaan dan pengelolaan waktu sebaik mungkin. Penghargaan terhadap waktu yang membuat Jepun jauh lebih maju daripada Mesir, padahal mereka berangkat dari permulaan yang sama!

  1. Prioriti dalam bertindak: Kita kadangkala dihadapkan kepada pelbagai macam masalah, yang membuat kita salah dalam bertindak, kerana di sana ada masalah penting, masalah kurang penting dan masalah sangat penting. Kadang-kadang kita sibuk dengan masalah yang tidak penting sehingga kita meninggalkan masalah yang lebih penting. manusia?

Mari kita mulai hidup baru bersama datangnya tahun baru, mari koreksi diri, prestasi apakah yang kita catatkan pada tanggal 1 Muharam 1432 dalam diary kita! Langkah pertama yang tepat adalah setengah perjalanan, Mari kita warnai hari-hari kita dengan positive-thinking dan developing-mind, sehingga kita boleh merealisasikan hadits rasulullah: Sebaik-baik manusia adalah yang panjang umurnya dan banyak amalannya“. Wallahu A’lam.

Introspeksi: Muhasabah

Categories: MINDA MUJAHID
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: