Archive

Archive for March, 2011

MENYINGKAP TEMA “MEMBINA KEBERSAMAAN MENJANA KESATUAN”

Berusaha untuk menyingkap dan memahaminya mengikut kehendak PPMS sesi ini.

Siri Pertama

Tema adalah subjek yang menjadi sesuatu dasar dalam pembicaraan dan tindakan. Satu gagasan yang, bersifat jangka masa pendek dalam sesebuah organisasi untuk mencapai apa yang diingini dan harapkan dalam sesbuah sesi penadbiran.

Pelbagai tema dirangka pada setiap tahun untuk mengajak ahli untuk mengenal dengan lebih dekat apa yang inginkan oleh PPMS pada sesuatu sesi itu. Mengajak ahli secara keseluruhan untuk menghayati serta berusaha untuk merealisasikannya dalam sesi tersebut dengan jayanya.

Ramai dari kita sangat tidak mengambil berat soal tema persatuan bagi sesuatu sesi tersebut, tema bagi penulis sangat penting bagi penulis. Kerana dengan tema tersebut kita dapat mengetahui banyak perkara yang tersurat dan tersirat disebalik sesuatu persatuan tersebut khususnya PPMS.

Kita dapat mengetahui apa yang ingin dicapai oleh sesuatu  persatuan itu pada sesi tersebut dan apa yang ingin diberi perhatian dalam  gerakerja organisasi persatuan tersebut.

Tema sentiasa berubah pada setiap tahun bagi sesuatu persatuan atau organisasi tersebut, kerana berubahnya tujuan yang ingin dicapai dalam pentadbiran sesuatu sesi. Tema juga menunjukkan prestasi secara kasar yang sudah dan akan dicapai oleh sesuatu organisasi tersebut buat masa sekarang dan akan datang.

Menetapkan sesuatu tema dalam sesebuah persatuan itu jangan dipandang enteng dan ringin baik bagi pimpinan pada sesi tersebut mahupun ahli, kerana kita semua adalah dipertanggungjawabkan untuk merealisasi dan menjayakannya. Kejayaan sesuatu tema itu tersebut terletak dibahu kita semua samada yang memimpin dan yang dipimpin.

Kerana tema yang realistic disertkan dengan objektif yang ingin dicapi, kayu ukur yang boleh diukur, gerakerja yang berbentuk spesifik dan pantau yang berterusan. Semua ini dilakukan oleh para pimpinan dan hanya perlu faham dan membantu untuk mencapainya dalam aktiviti yang dianjurkan.

PPMS sesi 2011 ini tampil dengan satu tema yang sangat baik bagi membawa PPMS kepada 25 tahun kedua pertubuhan. “Membina kebersamaan menjana kesatuan” menjadi tema pilihan PPMS pada sesi ini. Tema yang dibentuk selepas menilai dan melihat semula 25 tahun pertama perjalanan PPMS pada sesi-sesi yang lalu. Tema yang dilhat sangat biasa tapi mengandungi matlamat besar yang ingin dicapai.

Secara peribadi penulis melihat tema yang dibentuk oleh PPMS ini membawa beberapa maksud:

Pertama: Ingin membina sesuatu yang sudah roboh dengan binaan ma`nawi dengan kukuh lagi utuh atau memperbaharui binaan yang masih belum utuh dan kukuh.

Kedua: Mengajak untuk bersama dalam  semua tindakan dan gerakerja dalam organisasi. Memberikan perasaan yang sama kepada semua orang untuk merasai apa yang dirasai oleh PPMS dalam membawa PPMS buat masa akan datang.

Ketiga: Memperkasakan kekuatan dan semangat dalam gerakerja berpasukan.

Keempat: Membentuk pasukan atau teamwork yang kuat dalam membawa visi dan misi PPMS pada sesi ini. Menjadikan semua ahli berperanan sebagai pemain dalam semua lapangan mengikut kemampuan dan minat.

Membina sesuatu mestilah kerana ada Sesuatu yang runtuh atau ingin meroboh sesuatu yang sangat tidak  disenangi dan membina dengan yang lebih baik. Kerana membina dan merobohkan sesuatu ini adalah salah satu dari ciri-ciri agama Islam yang sepuluh iaitu ‘Inqilabiyyah’.

Islam merobohkan kejahilan dengan membina keilmuan, kebatilan dengan kebenaran, kegelapan dengan cahaya. Begitu juga dengan tema PPMS ini. Apa yang menjadi persoalan di benak pemikiran penulis, apakah yang ingin dibina dan apakah yang ingin diroboh oleh PPMS?.

p/s: Penulis akan huraikan dengan lebih panjang lebar dalam siri kedua akan datang.

 

Advertisements
Categories: MINDA MUJAHID

Itulah Sifat ilmu

 

Selepas empat bulan penulis berada di tahun empat, banyak kekurangan dan kelemahan yang penulis temui dalam diri ini. Bermula dari kelemahan dalam berorganisasi hinggalah memberikan penumpuan dalam bidang pengajian yang menjadi teras atau core kedatangan penulis di sini.

Kelemahan demi kelemahan yang penulis perolehi selepas penulis membuat sedikit post mortem kepada diri ini, menyedarkan penulis akan amanah yang besar yang harus dipikul bila pulang ke Malaysia nanti masih sangat jauh untuk dicapai. Dibandingkan keberadan penulis dibumi ilmu ini, sangat jauh untuk dinilai dan dikira ilmu yang penulis perolehi.

Biasala kita berada ditahun empat ini baru kita terasa sangat akan kekurangan dan kelemahan diri, waktu ini lah kita nak pulun dan nak dapat semua benda, ana pun pernah rasa macam anta rasa juga” inilah respon sahabat penulis ketika mana penulis meluahkan kerisauan yang bermain dibenak penulis.

“Sempat k…..? soal hati kecil penulis dengan mengambil kebenaran akan isi respon sahabat tadi.

Banyak perkara yang berlaku, semua perkara tersebut menginsafkan penulis akan kelemahan dan kekurangan diri ini. Khususnya dalam bidang ilmu dan pengajian. Pernah suatu ketika penulis bertanyakan kepada seorang guru penulis..

“kenapa susah sangat kita memperolehi ilmu dan mempraktikkannya”

Jawab sang guru dengan mudah, dengan menaqalkan kata-kata Qhadi Khalil:

العلم لا يعطيك بعضه إلا إذا أعطيته كله

Tiadalah memberikan ilmu itu sebahagiaannya melainkan apabila memberikan seluruh diri kamu kepadanya

Tambah guru penulis lagi…

itulah sifat ilmu, ia sangat cemburu, cemburunya melebihi cemburu seorang isteri apabila melihat suaminya bersama wanita lain, walaupun wanita tersebut teman rapat isterinya…”

Mujahid…anta kena ingat, itu sifat ilmu, tempat nak simpan ilmu itu pun ada sifatnya yang tersendiri”.. Tambah guru penulis lagi

“Apa tempat simpan ilmu tu ustaz dan apa sifatnya” soal penulis dengan penuh minat walau ayat kepada persoalan penulis ini agak skema

“Hati adalah tempat simpan ilmu, dan sifatnya ada dua, pertama: ia sangat sensitive dengan perkara maksiat, adakah anda ingat kata-kata Waqi` kepada anak muridnya Syafie, apabila Syafei mengadu akan kesusahan dalam menhafal dan mengingat?” soal sang guru secara tiba-tiba.

“Ana ingat” . Jawab penulis secara spontan

“Kalau anta dah ingat okla, tak perlu la ana ulang balik, kedua: sifat hati ini adalah ia tidak boleh menerima dua perkara dalam satu masa berdalilkan firman Allah:

“Diperintahkan Dengan Yang demikian kerana) Allah tidak sekali-kali menjadikan seseorang mempunyai dua hati Dalam rongga dadanya;

“Oleh yang demikian anta kena pandai-pandailah bagi masa antara menutut ilmu dengan aktiviti-aktiviti yang lain, sekadar itu ja yang boleh ana cakap”. Respon guru penulis  mengakhiri kata-katanya dengan jawaban yang masih belum terjawab mengikut kehendak dan kemahuan penulis.

Penulis tinggalkan nasihat guru penulis ini kepada para pembaca sekalian untuk difahami dan dihayati dengan baik, apa yang penulis perolehi dari kata-kata nasihat di atas mungkin berlainan dari apa yang para pembaca perolehi dan fahami. Mudah-mudahan ia ada manfaat kepada diri ini dan para pembaca sekalian, khususnya mereka yang berada di tahun empat dan tahun akhir dibumi syam ini.

Marilah sama-sama kita berusaha untuk memperbaiki kelemahan dan kekurangan, masa terus dan akan terus berlalu, ambillah kesempatan dan peluang yang berbaki dengan baik. Moga kita tidak menyesal di kemudian hari. Waktu masih ada untuk kita berusaha…………..

 

Categories: TAFSIRAN MINDA

Apa Hasil Kita buat Ummah ini?

Buku yang biasa bagi sebahagian kita, tapi inilah hasil mereka buat ummah ini. bukti kecintaan mereka buat umat terpilih ini…teruskan usahamu wahai sahabatku

Syabas dan tahniah penulis ucapkan kepada sahabat senior penulis Ustaz Mohd Faiz Tanzizi Abdullah Penuntut tahun 1 Universiti Mu`tah Jordan kerana dapat menghasilkan sebuah buku ilmiah yang bertajuk “HIMPUNAN 50 FATWA ULAMA TENTANG AQIDAH Siri 1 dan 2”. Buku yang cukup penting menjadi keperluan kepada masyarakat dan mereka yang ingin mencari kebenaran dalam soal aqidah dan pegangan hidup.

Buku ini adalah hasil tangan kedua sahabat-sahabat penulis yang mendapat pendidikan di Muassasah Darul Ulmu. Buku yang pertama berbahasa Arab yang ditulis oleh sahabat dan ustaz penulis juga iaitu Ustaz Salman Maskuri, penuntut M.A Universiti Al-Azhar. Buku yang diterbitkan pada tahun 2005, yang membicarkan soal hal ehwal kubur dan Alam Ghaib (seingat penulis).

Apa motif sebenar penulis menulis dan menceritakan sedemikian, kerana penulis secara peribadi sangat iri hati kepada mereka kerena mampu mengeluarkan hasil dan kajian ilmiah mereka buat tatapan dan panduan bagi masyarakat. Kenapa mereka boleh kita tidak boleh? Adakah kita tidak berilmu dan tidak tahu menulis serta berusaha untuk memgeluarkan hasil buat tatapan ummah? Terlalu banyak persoalan yang berlegar di pemikiran penulis berkaitan dengan perkara ini.

Penulis dan mahasiswa/wi Syria pernah dicabar oleh Timbalan Presiden Pas Ustaz Nasarudin Mat Isa ketika kunjungan beliau ke Syria sebulan yang lalu (hanya orang yang menghadiri majlis ramah mesra sahaja yang tahu, dan yang tercabar sahaja akan berusaha menerima cabaran). Beliau mencabar mahasiswa/wi khasnya PPMS untuk menghasilkan bahan-bahan ilmiah buat tatapan masyarakat Islam di Malaysia. Kerana berdasarkan pengetahuan beliau, beliau tidak pernah melihat hasil kajian yang dihasilkan oleh penuntut Syam. Cabaran ini penulis ambil dengan minda dan tindakan yang positif.

Penulis secara peribadi melihat perkembangan dan penghasilan bahan-bahan yang berbentuk ilmiah sangat kurang dan sangat-sangat di bumi Syam ini, kalau kita mahu bandingkan sahabat-sahabat kita di Mesir (penulis tidak bermaksud untuk kita menubuhkan manhal seperti pmram, tapi kalau boleh lagi bagus) sahabat kita di Yaman. Jordan dan lain-lain.

Kita para penuntut dibumi Syam, dan mengambil ilmu dari para ulamanya, tapi adakah kita pernah terfikir, ulama Syam la antara ulama yang paling banyak dalam dunia menulis dan menghasilkan buku-buku ilmiah dan rujukan, serta ia di guna pakai oleh kebanyakan negera umat Islam dan Negara bukan Isalm. Seperti Dr Wahbah Zhuhaily, Dr Ramadhan Buoti, Dr Mustafa Bugha dll. Sepatutnya kita yang menuntut dengan ulama-ulama Syam, kita perlu sampaikan apa uang kita perolehi dari mereka, paling kurang dengan menulis dan meghasilkan bahan-bahan ilmiah.

Luah ini bukan penulis tujukan kepada penuntut-penuntut ilmu di bumi Syam, tetapi adalah kerana merasa kecawa dan ari hati kepada para alim ulama dan sahabat-sahabat yang menghasilkan buku. Bagi pandangan penulis, sekiranya sesuatu bangsa itu tidak menghasil sesuatu perkara yang berbentuk ilmiah dan thaqafah, kita boleh tahu sejauh mana tahap pembacaan bangsa itu. Kerana membaca datangnya dari penulis yang dihasilkan, dan penulis datangnya dari pembacan yang banyak dan mendalam. Cuba kita fikirkan, penuntut ilmu di bumi Syam kurang mengeluarkan bahan bacaan, maka bagaimankah tahap pembacaan mereka, dan bagaimanakah tahap penulis mereka? Fikir dan renungkan…

Di sempatan ini, penulis mengharapkan para sahabat mendoakan penulis, supaya penulis dapat mengikut jejak langkah para ulama Syam dalam menghasilkan banhan-bahan ilmiah buatv tatapan masyarakat dan menjadu bekalan diakhirat kelak.kita mampu sebenarnya……….kalau kita lemah semangat, renunglah persoalanan ini “Apa hasil Kita Buat Ummah ini”?

 

 

 

Categories: MINDA MUJAHID

Amanat Tuan Guru Buat Penuntut Syam 2011

Dato Sri Tuan Guru Bersama Presiden PPMS 2001 Ustaz Hazuanuddin

Alhamdulillah diberi kesempatan oleh Allah untuk menghadiri majlis ramah mesra Dato Seri Tuan Guru Presiden Parti Islam Semalaysia PAS dan jamuan walimah perkahwinan Putri Beliau Ustazah Khadijah Abd Hadi dengan Pasangannya Ustaz Irham Nori. Saat yang cukup bermakna bagi penulis setelah sekian lama menanti dan menunggu kedatangan Tuan Guru serta mendapat Taujihat serta pengalaman dari beliau. Di sini penulis ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat pengantin baru kepada pasangan, moga diberkati dan dirahmati Allah selalu. Moga anak yang bakal lahir nanti akan mengikut jejak langkah “Atoknya” dalam membawa Ummah sejagat.

Hasil dari pertemuan dan ramah mesra tersebut, penulis ingin berkongsi butur-butir mutiara yang disampaikan oleh Tuan Guru yang penulis perolehi dengan rakan pembaca sekalian, kerana bagi penulis, apa yang disampaikan oleh Tuan Guru perlu disebarluaskan kerana beliau bercakap di atas dasar ilmu yang reality di medan dakwah dan pengalaman melaut di lapangan masyarakat.

Ada beberapa perkara yang Tuan Guru terang serta jelaskan, supaya ia dapat membentuk kefahaman mahasiswa yang benar dan tepat berpandukan Al-Quran dan As-sunnah. Diketika mana masuh Islam merancang memusnahkan daya tahan golongan mahasiswa dari sudut mental dan spiritual kerana mereka tahu mahasiswa adalah tonggak kepada kebangkitan Islam.

Penulis melihat peringatan Tuan Guru sangat tepat masanya dalam usaha penjernihan semula minda, sikap, dan persepsi manusia dari ideology-ideologi ciptaan manusia dalam memahami Islam yang sebenar.

Antara isi kandungan ucapan beliau adalah:

  1. Manusia akhir zaman ini adalah manusia yang terpilih, dari seorang Nabi yang terpilih, Seorang Nabi yang telah ditetapkan oleh Allah sebelum penciptaan Adam dan Hawa.
  2. Diutuskan dengan tujuan memperlengkapkan system kehidupan manusia di muka bumi ini, mengajar manusia bahawa segala apa yang berkaitan dengan kehidupan dunia ini tidak dapat dipisahkan dengan tuhan yang maha pencipta.
  3. Semua ketamadunan dan kemodenan adalah dari Islam dan datangnya dari umat Islam yang membawa obor perjuangan Islam yang suci dan ikhlas sebagai contoh, system perbankan Islam diasaskan oleh Baginda Muhammad ketika beliau berada di Mekah hingga beliau mendapat gelaran Al-Amin, sistem member gaji atau elaun kepada pemerintah ia telah berlaku di zaman pemerintahan Saidina Abu Bakar As-siddiq dan beberapa contoh yang lain.
  4. Menceritakan tentang kehebatan dan keagungan agama Islam sejak berzaman, yang dapat memerintah dunia dan membawa penghuninya menjadi Muslim Power yang beriman.
  5. Mengajak para mahasiswa untuk berbangga dengan agama Islam yang mereka anuti dalam masa yang sama menjadi pendokong Islam yang berilmu dan berakhla.
  6. Menyeru mahasiswa untuk mempersiapkan segala kelengkapan dengan rapi bagi turun kemedan tempur yang tidak semua manusia sanggup memikulnya. Semua ini memerlukan kepada ilmu, pengalaman, tarbiah dan didikan yang berterusan, supaya dapat melahirkan insane yang mengabungkan sistem duniawi dan ukhrawi yang seperti mana yang dihendaki oleh Allah dan RasulNya.

Oleh yang demikian, penulis menyeru kepada diri sendiri dan sahabat pembaca supaya berusaha dari sekarang mempertingkatkan kualiti pengajian kita dan aktiviti tarbiah. kerana akademik dan tarbiahlah asas bagi melahir modal insan yang terbaik dan hebat. seperti mana Rasul melahirkan Para Sahabat yang unggul dari segi pemerintah dan akhlak mereka.

 

Categories: MINDA MUJAHID

Adakah Syria Akan Berlaku Juga?

07/03/2011 3 comments

Adakah beliau menerima nasib yang sama? kita lihat dan tunggu

Suatu petang selepas pulang dari kelas, penulis didatangi oleh seorang adik junior masa di sekolah rendah dulu. beliau bertanyakan pandangan penulis berkenaan dengan peristiwa yang sangat hangat dibincang dan diperkatakan sejak awal tahun 2001 ini.

“Abg mujahid rasa-rasala, Syria ini akan jadi juga ke macam di Tunisia, Mesir, Yaman, Libya dan Bahrain? kalau jadi kita nak balik tak? soal adik kesayangan penulis ini. menunjukkan kerisauan yang dihadapi oleh beliau.

penulis menjwab dengan secara ringkas persoalan tersebut dengan menyatakan ” ana tak yakin Syria akan berlaku”. Peratus yang penulis berikan kepada beliau 80% tidak berlaku. 20% peratus sahaja yang akan berlaku.

Dan jawab penulis kepada beliau sekiranya berlaku mahu balik ataiu tidak, jawab penulis “jangan balik. dok jer syria”. dari riak wajah dia menunjukkan dia terkejut dengan jawapan penulis itu.

bagi pandangan penulis syria tidak akan berlaku kerana beberapa Sebab:

1. Sebab kecerdikan pemerintah kerajaan

2. Tempoh pemerintahan yang masih setahun jagung

3. Kesedaran masyarakat yang masih ditahap yang tidak dapat meletuskan kebangkitan

4. Kezaliman yang masih dalam keadaan stabil yang dilakukan oleh pemerintah

Sebab apa penulis menjawab “jangan balik. dok jer syria” adalah berdasarkan ops pramid yang dibuat oleh Kerajaan Malaysia ke atas rakyat-rakyatnya di Mesir. kenapa? apa kaitannya? persoalan  ini penulis tinggalkan kepada para pembaca sekalian/ pasti pembaca akan menemui jawapannya kelak. Apa yang paling penting pembaca perlu mencari jawapannya dari sudut politik dan keadilan.

Categories: ISU DUNIA

Siapakah Najmuddin Erbakan?

Necmettin (Najmuddin) Erbakan, seorang pemimpin gerakan Islam politik di Turki dan mantan perdana menteri negara itu, dilaporkan telah meninggal dunia. Erbakan, 85 tahun, meninggal di Hospital Ankara Guven pada Ahad (27/2). Nama Erbakan tidak asing dalam gelanggang gerakan Islam. Beliau pernah menerajui gerakan Islam di Turki dengan membawa banyak pembaharuan dan ijtihad yang baharu.

Pemergian beliau dirasai seluruh gerakan Islam di dunia terutamanya di Turki. Jika kita lihat Erdogan seorang yang lantang, berani serta berstrategi, perlu diketahui bahawa Erbakan adalah sifunya.

Namun mungkin ada kalangan kita yang belum mengenali beliau secara lanjut. Di sini saya cuba kongsikan sedikit latar belakang kepada sosok yang berjasa besar kepada revolusi kebangkitan rakyat yang berlaku di Timur Tengah hari ini.

Siapa Dia Erbakan?

Necmetin Erbakan adalah Perdana Menteri Turki dari tahun 1996-1997. Beliau lahir pada 29 Oktober 1926 di Sinop, Utara Turki. Beliau membesar bersama enam orang adik-beradiknya dalam sebuah keluarga yang berpegang teguh pada paksi Islam.

Beliau mendapat didikan awal di Trabzon. Kemudiannya melanjutkan pelajaran ke Sekolah Tinggi Lelaki Istanbul Lisesi. Kembara ilmunya diteruskan di peringkat universiti apabila ditawarkan ke Universiti Teknikan Istanbul dalam bidang Kejuruteraan Mekanikal pada tahun 1948. Beliau antara pelajar yang cemerlang dalam akademik bermula di bangku sekolah hingga ke peringkat universiti.

Pengajiannya di universiti tersebut tidak terhenti di peringkat ijazah bahkan beliau berjaya memperoleh ijazah kedoktoran (PhD). Tidk cukup dengan itu, beliau bermusafir ke Jerman demi memenuhkan ilmu di dada. Beliau memperoleh PhD keduanya di RWTH Aachen University, Jerman dalam bidang Kejuruteraan Termo-dinamik. Erbakan merupakan rakyat Turki pertama yang mendapat ijazah kedoktoran dari sebuah universiti di Jerman.

Mencipta Kereta Kebal

Semasa berada di Jerman dari tahun 1954-1956, Erbakan bekerja sebagai jurutera dan saintis. Beliau pernah dilantik sebagai ketua jurutera dalam projek mereka bentuk Kereta Kebal German Leapord 1A. Tahun 1957 beliau pulang ke tanah air dan mendirikan kilang enjin bermotor Deutz. Ia adalah satu kejayaan besar bagi negara dan rakyat Turki kerana berjaya membangunkan industri permotoran bertaraf dunia.

Pada masa yang sama Erbakan turut menjadi pensyarah di Universiti Teknikal Istanbul. Beliau dianugerahkan gelaran profesor dalam bidang fizik pada tahun 1965. Tahun berikutnya beliau terpilih sebagai Pengerusi Dewan Perdagangan dan Industri (TOB) iaitu sebuah pertubuhan industri yang berpengaruh. Erbakan juga pernah diberi kepercayaan untuk menyandang jawatan Ketua Jabatan Kejuruteraan Mekanikal.

Bertukar Haluan Demi Nasib Sejagat

Melihat nasib Islam dan umatnya yang berterusan diinjak di tanah air tercinta, Erbakan mengambil keputusan untuk memasuki kancah politik. Cubaan kali dengan bertanding di atas tiket bebas dalam pilihan raya bagi merebut kerusi Parlimen Konya. Beliau memenangi kerusi tersebut dengan kemenangan yang besar. Dengan itu beliau menjadi anggota Dewan Perhimpunan Kebangsaan Turki.

Pada tahun 1970. Erbakan menjadi pemimpin Milli Selamet Partisi (NSP) atau Parti Penyelamat Nasional. Tahun berikutnya mahkamah mengharamkan parti tersebut dengan tuduhan cuba menimbulkan kesedaran dan kebangkitan agama yang bertentangan dengan dasar sekular negara tersebut.

Undang-undang bobrok Republik Turki yang mengharamkan NSP langsung tidak memadamkan obor perjuangan beliau. Bahkan makin marak menjulang keadilan. Rentetan daripada itu, dengan lebih berani Erbakan menubuhkan parti Islam pertama di Turki iaitu Milli Nizam Partisi (MNP). Sayap Islam terus merebak dan mencapah ke seluruh Turki. Beliau berjaya membuka cawangan parti ke seluruh negara. MNP memdapat sambutan dan dokongan daripada rakyat mahupun media massa dalam negara kerana dasar Islamisasi seperti memperjuangkan akhlak mulia, keadilan sosial dan kebebasan bersuara. Cubaan pertama parti ini pada pilihan raya 1973 berjaya memenangi 49 daripada 450 kerusi yang dipertandingkan.

Erbakan pernah dilantik menjadi menteri dalam kerajan campuran pada tahun 1974 di bawah Bulent Ecevit dari Cumhuriyet Halk Partisi (Parti Republkan Rakyat). Namun kerajaan campuran ini tidak kekal lama. Ia digulingkan tentera pada tahun 1979. Rampasan kuasa dilakukan oleh pihak tentera setelah menyedari dasar sekular Turki kian terancam oleh kerajaan campuran tersebut. Erbakan juga dilarang melibatkan diri dengan politik selama tujuh tahun

Berjaya Menawan Turki

Setelah penarikan balik pengharaman berpolitik oleh pihak tentera, Erbakan meneruskan survival Islam dengan menubuhkan Parti Refah (Parti Kebajikan) pada tahun 1983. Sokongan dan dokongan padu rakyat terhadap Parti Refah terutamanya golongan kelas bawahan kerana parti ini membela mereka. Pada pilihan raya 1995 parti ini menang besar sebanyak 158 kerusi.

Kemenangan besar Parti Refah bersama Dogru Yol Partisi (Parti Haluan Benar) yang mendapat 135 kerusi membolehkan satu kerajaan campuran dibentuk seterusnya Erbakan diberi kepercayaan memegang tampuk Perdana Menteri. Namun, musuh tidak berdiam diri. Tekanan pihak sekular Turki mendesan Erbakan meletak jawatan dan akhirnya Parti Refah diharamkan pada tahun 1998. Walaupun singkat tempoh pemerintahan Erbakan, beliau berjaya melaksanakan beberap dasar-dasar Islam seperti pemakaian menutup aurat di tempat kerja.

Patah tumbuh hilang berganti. Pengharaman Parti Refah bukan penutup perjuangan Erbakan. Seterusnya beliau menubuhkan Parti Fazilet. Parti ini turut menang besar dalam pilihan raya 1999 apabila memenangi 111 kerusi parlimen. Namun, seperti mana nasib parti-parti sebelumnya, Parti Fazilet turut diharamkan pada tahun 2001 atas alasan menghidupkan gerakan anti-sekular.

Seterusnya panji perjuangan mendaulatkan Islam di Turki diserahkan kepada anak didik beliau iaitu Recep Tayyip Erdogan. Benarlah telahan bahawa Islam itu tetap terpelihara dan akan didatangkan ‘rijal’ untuk menjadi penolong agama Allah.

Necmetin Najmullah Erbakan telah melangsaikan hutang perjuangannya dan pergi menghadap Allah dengan senyuman kemenangan. Erbakan telah memulakan perjuangan menjulang nama Allah setingginya serta menyebarluaskan idea faham Islam ke seluruh ceruk muka bumi. Pusaka perjuangan yang takkan lapuk, kitalah pewarisnya!!

Sumber : http://oasislam.blogspot.com/2011/02/belasungkawa-buat-necmetin-najmullah.html

***********************************

P/s : Inilah contoh Mujahid teragong yang telah pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya.

Airmata kesedihan membasahi semua pimpinan gerakan islam yang hadir dan pemergian beliau amat di rasai semua dan sukar di cari ganti. Kehilangan beliau dari persada politik antarabangsa pasti akan dirasai.

Moga Allah SWT merahmati dan menempatkan ruh Almarhum di kalangan para anbiya’, siddiqin, syuhada dan solihin.
Al- fatihah..
Categories: ISU DUNIA

Pemergian Necmettin Erbakan diratapi

DISAYANGI RAMAI: Orang ramai mengerumuni keranda mantan Perdana Menteri Turkey, Encik Necmettin Erbakan (atas), di Istanbul kelmarin. — Foto REUTERS/Fail AP

Prof. Dr. Najmuddin Erbakan, Bapa Kebangkitan Islam Turki Moden.

ISTANBUL: Sebuah masjid di Turkey penuh sesak kelmarin dengan orang ramai menghadiri pengebumian mantan perdana menteri yang telah meletakkan asas bagi politik Islam dalam Turkey moden.

Penghormatan bagi tokoh warak ini, yang meninggal dunia Ahad lalu pada usia 84 tahun kerana masalah jantung, datang mencurah dari seluruh pelosok negara dan dunia.

Militan Hamas dari Palestin turut melahirkan rasa sedih mereka dan Perdana Menteri Turkey, Encik Recep Tayyip Erdogan, telah memendekkan lawatannya ke Eropah bagi menghadiri pengebumian itu.

‘Allahuakbar!’ dilaungkan di dalam masjid Fatih era Uthmaniah itu, yang dibina pada abad ke-15. Sekitar 200,000 orang datang menghadiri upacara itu.

Kematian Encik Erbakan diumumkan dari menara sekitar 3,000 masjid di Istanbul.

Encik Erbakan hanya berkhidmat setahun sebagai perdana menteri sebelum beliau didesak oleh pihak tentera yang tegas sekular supaya berundur pada 1997, namun beliau tidak pernah hilang minat dalam politik walaupun kesihatannya merosot.

Para pembantu berkata sebelum meninggal dunia, Encik Erbakan sedang berusaha akan kemungkinan menggabungkan Parti Felicitynya dengan parti pro-Islam lebih kecil yang lain.

Kepintaran beliau hingga membuat seteru politik menyayanginya. Beliau digelar ‘Hodja’ atau ‘Guru’ oleh pengikutnya dan mantan ahli partinya yang dilarang, Parti Kebajikan, termasuk Encik Erdogan dan Presiden Abdullah Gul.

Encik Erbakan menang pilihan raya 1995 melalui kempen mengeratkan jalinan dengan Dunia Islam.

Encik Erdogan, yang Parti Keadilan dan Pembangunannya merupakan sampingan gerakan Encik Erbakan yang dilarang itu, telah pulang dari melawat Jerman bagi menghadiri upacara itu. — AP.

Categories: ISU DUNIA