Archive

Author Archive

Itulah Sifat ilmu

 

Selepas empat bulan penulis berada di tahun empat, banyak kekurangan dan kelemahan yang penulis temui dalam diri ini. Bermula dari kelemahan dalam berorganisasi hinggalah memberikan penumpuan dalam bidang pengajian yang menjadi teras atau core kedatangan penulis di sini.

Kelemahan demi kelemahan yang penulis perolehi selepas penulis membuat sedikit post mortem kepada diri ini, menyedarkan penulis akan amanah yang besar yang harus dipikul bila pulang ke Malaysia nanti masih sangat jauh untuk dicapai. Dibandingkan keberadan penulis dibumi ilmu ini, sangat jauh untuk dinilai dan dikira ilmu yang penulis perolehi.

Biasala kita berada ditahun empat ini baru kita terasa sangat akan kekurangan dan kelemahan diri, waktu ini lah kita nak pulun dan nak dapat semua benda, ana pun pernah rasa macam anta rasa juga” inilah respon sahabat penulis ketika mana penulis meluahkan kerisauan yang bermain dibenak penulis.

“Sempat k…..? soal hati kecil penulis dengan mengambil kebenaran akan isi respon sahabat tadi.

Banyak perkara yang berlaku, semua perkara tersebut menginsafkan penulis akan kelemahan dan kekurangan diri ini. Khususnya dalam bidang ilmu dan pengajian. Pernah suatu ketika penulis bertanyakan kepada seorang guru penulis..

“kenapa susah sangat kita memperolehi ilmu dan mempraktikkannya”

Jawab sang guru dengan mudah, dengan menaqalkan kata-kata Qhadi Khalil:

العلم لا يعطيك بعضه إلا إذا أعطيته كله

Tiadalah memberikan ilmu itu sebahagiaannya melainkan apabila memberikan seluruh diri kamu kepadanya

Tambah guru penulis lagi…

itulah sifat ilmu, ia sangat cemburu, cemburunya melebihi cemburu seorang isteri apabila melihat suaminya bersama wanita lain, walaupun wanita tersebut teman rapat isterinya…”

Mujahid…anta kena ingat, itu sifat ilmu, tempat nak simpan ilmu itu pun ada sifatnya yang tersendiri”.. Tambah guru penulis lagi

“Apa tempat simpan ilmu tu ustaz dan apa sifatnya” soal penulis dengan penuh minat walau ayat kepada persoalan penulis ini agak skema

“Hati adalah tempat simpan ilmu, dan sifatnya ada dua, pertama: ia sangat sensitive dengan perkara maksiat, adakah anda ingat kata-kata Waqi` kepada anak muridnya Syafie, apabila Syafei mengadu akan kesusahan dalam menhafal dan mengingat?” soal sang guru secara tiba-tiba.

“Ana ingat” . Jawab penulis secara spontan

“Kalau anta dah ingat okla, tak perlu la ana ulang balik, kedua: sifat hati ini adalah ia tidak boleh menerima dua perkara dalam satu masa berdalilkan firman Allah:

“Diperintahkan Dengan Yang demikian kerana) Allah tidak sekali-kali menjadikan seseorang mempunyai dua hati Dalam rongga dadanya;

“Oleh yang demikian anta kena pandai-pandailah bagi masa antara menutut ilmu dengan aktiviti-aktiviti yang lain, sekadar itu ja yang boleh ana cakap”. Respon guru penulis  mengakhiri kata-katanya dengan jawaban yang masih belum terjawab mengikut kehendak dan kemahuan penulis.

Penulis tinggalkan nasihat guru penulis ini kepada para pembaca sekalian untuk difahami dan dihayati dengan baik, apa yang penulis perolehi dari kata-kata nasihat di atas mungkin berlainan dari apa yang para pembaca perolehi dan fahami. Mudah-mudahan ia ada manfaat kepada diri ini dan para pembaca sekalian, khususnya mereka yang berada di tahun empat dan tahun akhir dibumi syam ini.

Marilah sama-sama kita berusaha untuk memperbaiki kelemahan dan kekurangan, masa terus dan akan terus berlalu, ambillah kesempatan dan peluang yang berbaki dengan baik. Moga kita tidak menyesal di kemudian hari. Waktu masih ada untuk kita berusaha…………..

 

Categories: TAFSIRAN MINDA

Apa Hasil Kita buat Ummah ini?

Buku yang biasa bagi sebahagian kita, tapi inilah hasil mereka buat ummah ini. bukti kecintaan mereka buat umat terpilih ini…teruskan usahamu wahai sahabatku

Syabas dan tahniah penulis ucapkan kepada sahabat senior penulis Ustaz Mohd Faiz Tanzizi Abdullah Penuntut tahun 1 Universiti Mu`tah Jordan kerana dapat menghasilkan sebuah buku ilmiah yang bertajuk “HIMPUNAN 50 FATWA ULAMA TENTANG AQIDAH Siri 1 dan 2”. Buku yang cukup penting menjadi keperluan kepada masyarakat dan mereka yang ingin mencari kebenaran dalam soal aqidah dan pegangan hidup.

Buku ini adalah hasil tangan kedua sahabat-sahabat penulis yang mendapat pendidikan di Muassasah Darul Ulmu. Buku yang pertama berbahasa Arab yang ditulis oleh sahabat dan ustaz penulis juga iaitu Ustaz Salman Maskuri, penuntut M.A Universiti Al-Azhar. Buku yang diterbitkan pada tahun 2005, yang membicarkan soal hal ehwal kubur dan Alam Ghaib (seingat penulis).

Apa motif sebenar penulis menulis dan menceritakan sedemikian, kerana penulis secara peribadi sangat iri hati kepada mereka kerena mampu mengeluarkan hasil dan kajian ilmiah mereka buat tatapan dan panduan bagi masyarakat. Kenapa mereka boleh kita tidak boleh? Adakah kita tidak berilmu dan tidak tahu menulis serta berusaha untuk memgeluarkan hasil buat tatapan ummah? Terlalu banyak persoalan yang berlegar di pemikiran penulis berkaitan dengan perkara ini.

Penulis dan mahasiswa/wi Syria pernah dicabar oleh Timbalan Presiden Pas Ustaz Nasarudin Mat Isa ketika kunjungan beliau ke Syria sebulan yang lalu (hanya orang yang menghadiri majlis ramah mesra sahaja yang tahu, dan yang tercabar sahaja akan berusaha menerima cabaran). Beliau mencabar mahasiswa/wi khasnya PPMS untuk menghasilkan bahan-bahan ilmiah buat tatapan masyarakat Islam di Malaysia. Kerana berdasarkan pengetahuan beliau, beliau tidak pernah melihat hasil kajian yang dihasilkan oleh penuntut Syam. Cabaran ini penulis ambil dengan minda dan tindakan yang positif.

Penulis secara peribadi melihat perkembangan dan penghasilan bahan-bahan yang berbentuk ilmiah sangat kurang dan sangat-sangat di bumi Syam ini, kalau kita mahu bandingkan sahabat-sahabat kita di Mesir (penulis tidak bermaksud untuk kita menubuhkan manhal seperti pmram, tapi kalau boleh lagi bagus) sahabat kita di Yaman. Jordan dan lain-lain.

Kita para penuntut dibumi Syam, dan mengambil ilmu dari para ulamanya, tapi adakah kita pernah terfikir, ulama Syam la antara ulama yang paling banyak dalam dunia menulis dan menghasilkan buku-buku ilmiah dan rujukan, serta ia di guna pakai oleh kebanyakan negera umat Islam dan Negara bukan Isalm. Seperti Dr Wahbah Zhuhaily, Dr Ramadhan Buoti, Dr Mustafa Bugha dll. Sepatutnya kita yang menuntut dengan ulama-ulama Syam, kita perlu sampaikan apa uang kita perolehi dari mereka, paling kurang dengan menulis dan meghasilkan bahan-bahan ilmiah.

Luah ini bukan penulis tujukan kepada penuntut-penuntut ilmu di bumi Syam, tetapi adalah kerana merasa kecawa dan ari hati kepada para alim ulama dan sahabat-sahabat yang menghasilkan buku. Bagi pandangan penulis, sekiranya sesuatu bangsa itu tidak menghasil sesuatu perkara yang berbentuk ilmiah dan thaqafah, kita boleh tahu sejauh mana tahap pembacaan bangsa itu. Kerana membaca datangnya dari penulis yang dihasilkan, dan penulis datangnya dari pembacan yang banyak dan mendalam. Cuba kita fikirkan, penuntut ilmu di bumi Syam kurang mengeluarkan bahan bacaan, maka bagaimankah tahap pembacaan mereka, dan bagaimanakah tahap penulis mereka? Fikir dan renungkan…

Di sempatan ini, penulis mengharapkan para sahabat mendoakan penulis, supaya penulis dapat mengikut jejak langkah para ulama Syam dalam menghasilkan banhan-bahan ilmiah buatv tatapan masyarakat dan menjadu bekalan diakhirat kelak.kita mampu sebenarnya……….kalau kita lemah semangat, renunglah persoalanan ini “Apa hasil Kita Buat Ummah ini”?

 

 

 

Categories: MINDA MUJAHID

Amanat Tuan Guru Buat Penuntut Syam 2011

Dato Sri Tuan Guru Bersama Presiden PPMS 2001 Ustaz Hazuanuddin

Alhamdulillah diberi kesempatan oleh Allah untuk menghadiri majlis ramah mesra Dato Seri Tuan Guru Presiden Parti Islam Semalaysia PAS dan jamuan walimah perkahwinan Putri Beliau Ustazah Khadijah Abd Hadi dengan Pasangannya Ustaz Irham Nori. Saat yang cukup bermakna bagi penulis setelah sekian lama menanti dan menunggu kedatangan Tuan Guru serta mendapat Taujihat serta pengalaman dari beliau. Di sini penulis ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat pengantin baru kepada pasangan, moga diberkati dan dirahmati Allah selalu. Moga anak yang bakal lahir nanti akan mengikut jejak langkah “Atoknya” dalam membawa Ummah sejagat.

Hasil dari pertemuan dan ramah mesra tersebut, penulis ingin berkongsi butur-butir mutiara yang disampaikan oleh Tuan Guru yang penulis perolehi dengan rakan pembaca sekalian, kerana bagi penulis, apa yang disampaikan oleh Tuan Guru perlu disebarluaskan kerana beliau bercakap di atas dasar ilmu yang reality di medan dakwah dan pengalaman melaut di lapangan masyarakat.

Ada beberapa perkara yang Tuan Guru terang serta jelaskan, supaya ia dapat membentuk kefahaman mahasiswa yang benar dan tepat berpandukan Al-Quran dan As-sunnah. Diketika mana masuh Islam merancang memusnahkan daya tahan golongan mahasiswa dari sudut mental dan spiritual kerana mereka tahu mahasiswa adalah tonggak kepada kebangkitan Islam.

Penulis melihat peringatan Tuan Guru sangat tepat masanya dalam usaha penjernihan semula minda, sikap, dan persepsi manusia dari ideology-ideologi ciptaan manusia dalam memahami Islam yang sebenar.

Antara isi kandungan ucapan beliau adalah:

  1. Manusia akhir zaman ini adalah manusia yang terpilih, dari seorang Nabi yang terpilih, Seorang Nabi yang telah ditetapkan oleh Allah sebelum penciptaan Adam dan Hawa.
  2. Diutuskan dengan tujuan memperlengkapkan system kehidupan manusia di muka bumi ini, mengajar manusia bahawa segala apa yang berkaitan dengan kehidupan dunia ini tidak dapat dipisahkan dengan tuhan yang maha pencipta.
  3. Semua ketamadunan dan kemodenan adalah dari Islam dan datangnya dari umat Islam yang membawa obor perjuangan Islam yang suci dan ikhlas sebagai contoh, system perbankan Islam diasaskan oleh Baginda Muhammad ketika beliau berada di Mekah hingga beliau mendapat gelaran Al-Amin, sistem member gaji atau elaun kepada pemerintah ia telah berlaku di zaman pemerintahan Saidina Abu Bakar As-siddiq dan beberapa contoh yang lain.
  4. Menceritakan tentang kehebatan dan keagungan agama Islam sejak berzaman, yang dapat memerintah dunia dan membawa penghuninya menjadi Muslim Power yang beriman.
  5. Mengajak para mahasiswa untuk berbangga dengan agama Islam yang mereka anuti dalam masa yang sama menjadi pendokong Islam yang berilmu dan berakhla.
  6. Menyeru mahasiswa untuk mempersiapkan segala kelengkapan dengan rapi bagi turun kemedan tempur yang tidak semua manusia sanggup memikulnya. Semua ini memerlukan kepada ilmu, pengalaman, tarbiah dan didikan yang berterusan, supaya dapat melahirkan insane yang mengabungkan sistem duniawi dan ukhrawi yang seperti mana yang dihendaki oleh Allah dan RasulNya.

Oleh yang demikian, penulis menyeru kepada diri sendiri dan sahabat pembaca supaya berusaha dari sekarang mempertingkatkan kualiti pengajian kita dan aktiviti tarbiah. kerana akademik dan tarbiahlah asas bagi melahir modal insan yang terbaik dan hebat. seperti mana Rasul melahirkan Para Sahabat yang unggul dari segi pemerintah dan akhlak mereka.

 

Categories: MINDA MUJAHID

Adakah Syria Akan Berlaku Juga?

07/03/2011 3 comments

Adakah beliau menerima nasib yang sama? kita lihat dan tunggu

Suatu petang selepas pulang dari kelas, penulis didatangi oleh seorang adik junior masa di sekolah rendah dulu. beliau bertanyakan pandangan penulis berkenaan dengan peristiwa yang sangat hangat dibincang dan diperkatakan sejak awal tahun 2001 ini.

“Abg mujahid rasa-rasala, Syria ini akan jadi juga ke macam di Tunisia, Mesir, Yaman, Libya dan Bahrain? kalau jadi kita nak balik tak? soal adik kesayangan penulis ini. menunjukkan kerisauan yang dihadapi oleh beliau.

penulis menjwab dengan secara ringkas persoalan tersebut dengan menyatakan ” ana tak yakin Syria akan berlaku”. Peratus yang penulis berikan kepada beliau 80% tidak berlaku. 20% peratus sahaja yang akan berlaku.

Dan jawab penulis kepada beliau sekiranya berlaku mahu balik ataiu tidak, jawab penulis “jangan balik. dok jer syria”. dari riak wajah dia menunjukkan dia terkejut dengan jawapan penulis itu.

bagi pandangan penulis syria tidak akan berlaku kerana beberapa Sebab:

1. Sebab kecerdikan pemerintah kerajaan

2. Tempoh pemerintahan yang masih setahun jagung

3. Kesedaran masyarakat yang masih ditahap yang tidak dapat meletuskan kebangkitan

4. Kezaliman yang masih dalam keadaan stabil yang dilakukan oleh pemerintah

Sebab apa penulis menjawab “jangan balik. dok jer syria” adalah berdasarkan ops pramid yang dibuat oleh Kerajaan Malaysia ke atas rakyat-rakyatnya di Mesir. kenapa? apa kaitannya? persoalan  ini penulis tinggalkan kepada para pembaca sekalian/ pasti pembaca akan menemui jawapannya kelak. Apa yang paling penting pembaca perlu mencari jawapannya dari sudut politik dan keadilan.

Categories: ISU DUNIA

Siapakah Najmuddin Erbakan?

Necmettin (Najmuddin) Erbakan, seorang pemimpin gerakan Islam politik di Turki dan mantan perdana menteri negara itu, dilaporkan telah meninggal dunia. Erbakan, 85 tahun, meninggal di Hospital Ankara Guven pada Ahad (27/2). Nama Erbakan tidak asing dalam gelanggang gerakan Islam. Beliau pernah menerajui gerakan Islam di Turki dengan membawa banyak pembaharuan dan ijtihad yang baharu.

Pemergian beliau dirasai seluruh gerakan Islam di dunia terutamanya di Turki. Jika kita lihat Erdogan seorang yang lantang, berani serta berstrategi, perlu diketahui bahawa Erbakan adalah sifunya.

Namun mungkin ada kalangan kita yang belum mengenali beliau secara lanjut. Di sini saya cuba kongsikan sedikit latar belakang kepada sosok yang berjasa besar kepada revolusi kebangkitan rakyat yang berlaku di Timur Tengah hari ini.

Siapa Dia Erbakan?

Necmetin Erbakan adalah Perdana Menteri Turki dari tahun 1996-1997. Beliau lahir pada 29 Oktober 1926 di Sinop, Utara Turki. Beliau membesar bersama enam orang adik-beradiknya dalam sebuah keluarga yang berpegang teguh pada paksi Islam.

Beliau mendapat didikan awal di Trabzon. Kemudiannya melanjutkan pelajaran ke Sekolah Tinggi Lelaki Istanbul Lisesi. Kembara ilmunya diteruskan di peringkat universiti apabila ditawarkan ke Universiti Teknikan Istanbul dalam bidang Kejuruteraan Mekanikal pada tahun 1948. Beliau antara pelajar yang cemerlang dalam akademik bermula di bangku sekolah hingga ke peringkat universiti.

Pengajiannya di universiti tersebut tidak terhenti di peringkat ijazah bahkan beliau berjaya memperoleh ijazah kedoktoran (PhD). Tidk cukup dengan itu, beliau bermusafir ke Jerman demi memenuhkan ilmu di dada. Beliau memperoleh PhD keduanya di RWTH Aachen University, Jerman dalam bidang Kejuruteraan Termo-dinamik. Erbakan merupakan rakyat Turki pertama yang mendapat ijazah kedoktoran dari sebuah universiti di Jerman.

Mencipta Kereta Kebal

Semasa berada di Jerman dari tahun 1954-1956, Erbakan bekerja sebagai jurutera dan saintis. Beliau pernah dilantik sebagai ketua jurutera dalam projek mereka bentuk Kereta Kebal German Leapord 1A. Tahun 1957 beliau pulang ke tanah air dan mendirikan kilang enjin bermotor Deutz. Ia adalah satu kejayaan besar bagi negara dan rakyat Turki kerana berjaya membangunkan industri permotoran bertaraf dunia.

Pada masa yang sama Erbakan turut menjadi pensyarah di Universiti Teknikal Istanbul. Beliau dianugerahkan gelaran profesor dalam bidang fizik pada tahun 1965. Tahun berikutnya beliau terpilih sebagai Pengerusi Dewan Perdagangan dan Industri (TOB) iaitu sebuah pertubuhan industri yang berpengaruh. Erbakan juga pernah diberi kepercayaan untuk menyandang jawatan Ketua Jabatan Kejuruteraan Mekanikal.

Bertukar Haluan Demi Nasib Sejagat

Melihat nasib Islam dan umatnya yang berterusan diinjak di tanah air tercinta, Erbakan mengambil keputusan untuk memasuki kancah politik. Cubaan kali dengan bertanding di atas tiket bebas dalam pilihan raya bagi merebut kerusi Parlimen Konya. Beliau memenangi kerusi tersebut dengan kemenangan yang besar. Dengan itu beliau menjadi anggota Dewan Perhimpunan Kebangsaan Turki.

Pada tahun 1970. Erbakan menjadi pemimpin Milli Selamet Partisi (NSP) atau Parti Penyelamat Nasional. Tahun berikutnya mahkamah mengharamkan parti tersebut dengan tuduhan cuba menimbulkan kesedaran dan kebangkitan agama yang bertentangan dengan dasar sekular negara tersebut.

Undang-undang bobrok Republik Turki yang mengharamkan NSP langsung tidak memadamkan obor perjuangan beliau. Bahkan makin marak menjulang keadilan. Rentetan daripada itu, dengan lebih berani Erbakan menubuhkan parti Islam pertama di Turki iaitu Milli Nizam Partisi (MNP). Sayap Islam terus merebak dan mencapah ke seluruh Turki. Beliau berjaya membuka cawangan parti ke seluruh negara. MNP memdapat sambutan dan dokongan daripada rakyat mahupun media massa dalam negara kerana dasar Islamisasi seperti memperjuangkan akhlak mulia, keadilan sosial dan kebebasan bersuara. Cubaan pertama parti ini pada pilihan raya 1973 berjaya memenangi 49 daripada 450 kerusi yang dipertandingkan.

Erbakan pernah dilantik menjadi menteri dalam kerajan campuran pada tahun 1974 di bawah Bulent Ecevit dari Cumhuriyet Halk Partisi (Parti Republkan Rakyat). Namun kerajaan campuran ini tidak kekal lama. Ia digulingkan tentera pada tahun 1979. Rampasan kuasa dilakukan oleh pihak tentera setelah menyedari dasar sekular Turki kian terancam oleh kerajaan campuran tersebut. Erbakan juga dilarang melibatkan diri dengan politik selama tujuh tahun

Berjaya Menawan Turki

Setelah penarikan balik pengharaman berpolitik oleh pihak tentera, Erbakan meneruskan survival Islam dengan menubuhkan Parti Refah (Parti Kebajikan) pada tahun 1983. Sokongan dan dokongan padu rakyat terhadap Parti Refah terutamanya golongan kelas bawahan kerana parti ini membela mereka. Pada pilihan raya 1995 parti ini menang besar sebanyak 158 kerusi.

Kemenangan besar Parti Refah bersama Dogru Yol Partisi (Parti Haluan Benar) yang mendapat 135 kerusi membolehkan satu kerajaan campuran dibentuk seterusnya Erbakan diberi kepercayaan memegang tampuk Perdana Menteri. Namun, musuh tidak berdiam diri. Tekanan pihak sekular Turki mendesan Erbakan meletak jawatan dan akhirnya Parti Refah diharamkan pada tahun 1998. Walaupun singkat tempoh pemerintahan Erbakan, beliau berjaya melaksanakan beberap dasar-dasar Islam seperti pemakaian menutup aurat di tempat kerja.

Patah tumbuh hilang berganti. Pengharaman Parti Refah bukan penutup perjuangan Erbakan. Seterusnya beliau menubuhkan Parti Fazilet. Parti ini turut menang besar dalam pilihan raya 1999 apabila memenangi 111 kerusi parlimen. Namun, seperti mana nasib parti-parti sebelumnya, Parti Fazilet turut diharamkan pada tahun 2001 atas alasan menghidupkan gerakan anti-sekular.

Seterusnya panji perjuangan mendaulatkan Islam di Turki diserahkan kepada anak didik beliau iaitu Recep Tayyip Erdogan. Benarlah telahan bahawa Islam itu tetap terpelihara dan akan didatangkan ‘rijal’ untuk menjadi penolong agama Allah.

Necmetin Najmullah Erbakan telah melangsaikan hutang perjuangannya dan pergi menghadap Allah dengan senyuman kemenangan. Erbakan telah memulakan perjuangan menjulang nama Allah setingginya serta menyebarluaskan idea faham Islam ke seluruh ceruk muka bumi. Pusaka perjuangan yang takkan lapuk, kitalah pewarisnya!!

Sumber : http://oasislam.blogspot.com/2011/02/belasungkawa-buat-necmetin-najmullah.html

***********************************

P/s : Inilah contoh Mujahid teragong yang telah pergi meninggalkan kita buat selama-lamanya.

Airmata kesedihan membasahi semua pimpinan gerakan islam yang hadir dan pemergian beliau amat di rasai semua dan sukar di cari ganti. Kehilangan beliau dari persada politik antarabangsa pasti akan dirasai.

Moga Allah SWT merahmati dan menempatkan ruh Almarhum di kalangan para anbiya’, siddiqin, syuhada dan solihin.
Al- fatihah..
Categories: ISU DUNIA

Pemergian Necmettin Erbakan diratapi

DISAYANGI RAMAI: Orang ramai mengerumuni keranda mantan Perdana Menteri Turkey, Encik Necmettin Erbakan (atas), di Istanbul kelmarin. — Foto REUTERS/Fail AP

Prof. Dr. Najmuddin Erbakan, Bapa Kebangkitan Islam Turki Moden.

ISTANBUL: Sebuah masjid di Turkey penuh sesak kelmarin dengan orang ramai menghadiri pengebumian mantan perdana menteri yang telah meletakkan asas bagi politik Islam dalam Turkey moden.

Penghormatan bagi tokoh warak ini, yang meninggal dunia Ahad lalu pada usia 84 tahun kerana masalah jantung, datang mencurah dari seluruh pelosok negara dan dunia.

Militan Hamas dari Palestin turut melahirkan rasa sedih mereka dan Perdana Menteri Turkey, Encik Recep Tayyip Erdogan, telah memendekkan lawatannya ke Eropah bagi menghadiri pengebumian itu.

‘Allahuakbar!’ dilaungkan di dalam masjid Fatih era Uthmaniah itu, yang dibina pada abad ke-15. Sekitar 200,000 orang datang menghadiri upacara itu.

Kematian Encik Erbakan diumumkan dari menara sekitar 3,000 masjid di Istanbul.

Encik Erbakan hanya berkhidmat setahun sebagai perdana menteri sebelum beliau didesak oleh pihak tentera yang tegas sekular supaya berundur pada 1997, namun beliau tidak pernah hilang minat dalam politik walaupun kesihatannya merosot.

Para pembantu berkata sebelum meninggal dunia, Encik Erbakan sedang berusaha akan kemungkinan menggabungkan Parti Felicitynya dengan parti pro-Islam lebih kecil yang lain.

Kepintaran beliau hingga membuat seteru politik menyayanginya. Beliau digelar ‘Hodja’ atau ‘Guru’ oleh pengikutnya dan mantan ahli partinya yang dilarang, Parti Kebajikan, termasuk Encik Erdogan dan Presiden Abdullah Gul.

Encik Erbakan menang pilihan raya 1995 melalui kempen mengeratkan jalinan dengan Dunia Islam.

Encik Erdogan, yang Parti Keadilan dan Pembangunannya merupakan sampingan gerakan Encik Erbakan yang dilarang itu, telah pulang dari melawat Jerman bagi menghadiri upacara itu. — AP.

Categories: ISU DUNIA

Antara Puja PADERI dengan Cinta NABI

2 tarikh berturutan dengan 2 event yang sangat kontradik. Satu menuju jalan syaitan, yang satu lagi menuju jalan Nabi SAW. Satu mengundang murka Allah, yang satu lagi mengundang redha Allah. Satu membawa ke neraka, yang satu lagi membawa ke syurga, dengan izin Allah.

Bagi umat Islam yang punya kefahaman jelas, mereka tidak sekali-kali menyambut Valentine Day. Bagi generasi muslim yang jauh dari agama, terutama remaja, Valentine Day memberi makna sangat besar kepada mereka. Hari itulah mereka menumpahkan kasih-sayang kepada boyfriend atau girlfriend mereka. Bukan setakat kasih-sayang, maruah, tubuh dan rasa malu juga melayang. Mereka menurut jejak langkah syaitan yang menyesatkan mereka di dunia, dan di akhirat dihumban ke dalam neraka kalau tidak bertaubat.

Sebaliknya, dalam buku saya ‘Ku Damba Cintamu Ya Rasulullah‘ pada bab 3, saya memberikan beberapa tip yang boleh dibuat secara praktikal bagi menyuburkan rasa cinta kepada Nabi SAW. Saya mengucapkan syabas kepada PTS Publication yang telah mengambil inisiatif menerbitkan beberapa buah buku sempena Maulidurrasul, membuat promosi yang meluas mengenainya, mengadakan pertandingan memuji Rasulullah SAW dan lain-lain aktiviti. Ia sangat baik dengan memberikan alternatif bagi menentang arus jahiliyyah Valentine Day yang sangat merosakkan itu. Demikian juga, sebuah kerajaan yang bersih dan baik mesti mengambil langkah membendung gejala tidak sihat yang merosakkan anak muda muslim ini.

Maulidurrasul pula menjadi di antara peluang mukmin meneliti diri sendiri. Setakat mana mereka berikan masa, diri, harta mereka untuk Islam sebagaimana Nabi SAW telah memberikan seluruh hidupnya untuk Islam. Setakat mana kelahiran Baginda itu dapat menjadi motivasi menyuburkan semangat juang bagi menegakkan Islam seperti yang pernah ditegakkan oleh Baginda sepanjang 23 tahun bergelumang dengan dakwah dan perjuangan.

Maulidurrasul bukan sekadar kelahiran seorang manusia. Ia bukan sekadar barzanji, baca rawi dan marhaban. Ia bukan sekadar selawat dan tunjukrasa cintakan Nabi. Ia peringatan terhadap kelahiran junjungan besar yang mengeluarkan manusia dari kegelapan kepada cahaya, dari kesempitan dunia kepada keluasan dunia dan akhirat, dari kezaliman kepada keadilan, dari sistem jahiliyyah kepada sistem pemerintahan Islam. Apabila kesedaran sampai ke tahap itu, baharulah barzanji, baca rawi, marhaban, berselawat itu benar dengan ertikata sebenar.

Rasa cinta Nabi mesti disuburkan. Manakala menyubur rasa cinta melalui Ventine Day mesti dikuburkan. Kerajaan negeri di bawah PR boleh membantu untuk menyuburkan rasa cinta kepada Nabi dan mengelakkan cinta ternoda melalui Valentine Day.

Categories: ISU DUNIA

Tindakan Mufti Mesir Mengecewakan… Pandangan Dr MAZA

Saya ingin melahirkan rasa kecewa ke atas kenyataan Mufti Mesir ‘Ali Jum’ah –yang muncul dalam TV Mesir- yang meminta rakyat Mesir menghentikan tunjuk perasaan (sila rujuk di sini) . Ya, memang selama ini ‘Ali Jum’ah adalah benteng Hosni Mubarak, dia dilantik oleh Mubarak sekalipun ramai tokoh-tokoh ilmuwan Mesir lain yang jauh lebih terserlah keilmuan dibandingkan beliau.

Malang sekali, selama beliau dilantik, apa yang sering beliau bangkitkan hanyalah isu sekitar perselisihan pendapat dalam kalangan umat Islam seperti masalah perbezaan mazhab dalam aliran kalam dan fekah. Beliau tidak lantang seperti al-Syeikh al-Qaradawi, Muhammad al-Ghazali r.h dan lain-lain dalam mengkritik kezaliman dan kerakusan Mubarak. Beliau tidak berfatwa tentang tindakan-tindakan Mubarak menipu rakyatnya.

Tiba-tiba hari ini, ketika rakyat keluar menuntut hak mereka, tanpa menumpahkan darah, hanya demonstrasi jalanan, beliau mengeluarkan pandangan agama tentang larangan keluar membantah Mubarak. Bahkan mengalu-alukan langkah Mubarak yang kononnya ingin membuat pembaharuan dalam masa tujuh bulan. Jika 30 tahun Mubarak gagal membuat pembaharuan, apakah dia mampu melakukannya dalam masa tujuh bulan seperti yang dia janjikan? Jika beliau mampu bererti selama ini beliau ternyata seorang pengkhianat besar! Jika tidak mampu, beliau mesti berhenti dan berikan laluan kepada pilihan rakyat. Jika rakyat berhenti membantah, regim itu akan kembali berkuasa.Kenapa ‘Ali Jum’ah tidak mengeluarkan fatwa tentang penyokong Mubarak yang membunuh rakyat awam dalam demonstrasi tersebut, dan juga selama 30 tahun Mubarak membunuh para penentangnya secara zalim! Dunia Islam menjadi mundur disebabkan pemerintah yang zalim dan korupsi, dibantu pula oleh ulama yang bersekongkol.

Tahniah kepada al-Syeikh Dr Yusuf al-Qaradawi dalam temubual al-Jazeera yang menyatakan pejuang yang mati berdemonstrasi aman di Mesir adalah syahid dan demonstrasi itu mesti disokong! Inilah contoh ulama yang berani dan berkata tanpa kepentingan diri.

Akhirnya, semoga golongan agama tidak menjadikan tindakan Mufti Mesir ini sebagai teladan positif, sebaliknya ia adalah contoh yang negatif seorang yang memakai gelaran agama.

-Prof Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin

Categories: ISU DUNIA

Syeikh Ali Jumaah VS Syeikh Yusuf Al-Qhardawi

مفتى الجمهورية يناشد المتظاهرين العودة إلى منازلهم لتجنيب البلاد شرالفتنة

ناشد فضيلة الدكتور على جمعة مفتى الجمهورية المتظاهرين فى كل المدن وخاصة فى ميدان التحرير العودة الى بيوتهم بعد ان استجاب الرئيس حسنى مبارك فى بيانه للاصلاحات التى طالبوا بها حتى تستمر الحياة وحتى تتجنب مصر شر الفتنة.
وذكر الدكتور جمعة فى نداء وجهه عبر التليفزيون المصرى ليلة أمس المتظاهرين بقول رسول الله صلى الله عليه وسلم” الفتنة نائمة لعن الله من يوقظها” وبقوله فى حجة الوداع ” ان دماءكم واموالكم حرام عليكم ” .
وحيا مفتى الجمهورية الرئيس مبارك الذى عرض الحوار واستجاب لمطالب الشعب كما حيا الشباب الذين حركوا الحياة السياسية واللجان الشعبية التى جاهدت فى سبيل الله حماية لمصر.
وخاطب فضيلة المفتى رجال مصر ونساءها ودعا الجميع إلى أن يتركوا الشرعية تعمل وقال ان فراغ السلطة ليس من ورائه إلا الدمار ونحن نريد التغيير لا التدمير فالخروج على الشرعية حرام باتفاق المسلمين فى الشرق والغرب سلفا وخلفا.
وتساءل فضيلة المفتى لمصلحة من هذا الذى يحدث لأى شرعية وأى تغيير هذا وكيف يتم، هذه دعوة الى الفوضى والى الفتنة وإلى عدم الاستقرار ، وقال نحن مع الاستقرار .
واضاف أن ما يحدث فتنة وطريق مظلم يؤدى إلى حرب أهلية أو على الأقل إلى إهدار جموع الناس ودمائهم والاعتداء على اموالهم وفى النهاية مصر التى هى وطننا سوف نخسرها جميعا ثم نجلس نبنى فيها عشرات السنين بهذه الطريقة العجيبة التى ليس فيه تقوى .
وخاطب المفتى الناس فى البيوت وفى الشوارع كى يمنعوا أولادهم ويسحبوهم من الشوارع حتى نبدأ بانطلاق جديد ووضع جديد لبناء البلد .
وردا على سؤال من التليفزيون المصرى حول امكانية قيام أطياف سياسية تلبس ثوب الدين بتحريك هؤلاء الشباب قال فضيلة المفتى إن الدين للهداية وليس للاستغلال السياسى أو سلم نصل به إلى الاغراض الدنيوية .
وقال إن الدين يرى السياسة رعاية لشئون الامة وليس تدميرا لشئونها والذى يحدث امامنا مرفوض بكل المقاييس

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى سائر إخوانه من الأنبياء والمرسلين.

(وبعد)

فإن الحاكم في نظر الشريعة الإسلامية وكيل أو أجير عند الأمة، يعمل لحسابها، وليس مسلَّطا عليها، وهو مسئول أمام الله، وأمام الناس عن مصالح الأمة المادية والأدبية، كما قال عليه الصلاة والسلام: “كلُّكم راعٍ، وكلُّكم مسئول عن رعيته، فالإمام راعٍ وهو مسئول عن رعيته”.

الإسلام يحمل الأمة في مجموعها مجاهدة الحاكم الظالم:

فإذا  فرَّط الحاكم أو الإمام، أو انحرف عن أداء الأمانة والحكم بالعدل، فإن الأمة مسئولة أن تنصح له، وتأمره بالمعروف، وتنهاه عن المنكر، وتردعه عن ظلمه، وتُغيِّر المنكر الذي ظهر في المجتمع بما تقدر عليه، كما جاء في الحديث الذي رواه مسلم، عن أبي سعيد الخدري، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال: “مَن رأى منكم منكرا فليغيِّره بيده، فمَن لم يستطع فبلسانه، فمَن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان”.

وروى مسلم أيضا، عن ابن مسعود مرفوعا: “ما من نبي بعثه الله في أمة قبلي، إلا كان له من أمته حواريُّون وأصحاب، يأخذون بسنَّته، ويتقيَّدون بأمره، ثم إنها تخلف من بعدهم خلوف، يقولون ما لا يفعلون، ويفعلون ما لا يؤمرون، فمَن جاهدهم بيده فهو مؤمن، ومَن جاهدهم بلسانه فهو مؤمن، ومَن جاهدهم بقلبه فهو مؤمن، وليس وراء ذلك من الإيمان حبَّة خردل”.

ومن هنا حمَّل الإسلام الأمة في مجموعها مسئولية تقويم الحاكم ومجاهدة الظالم؛ ليرتدع عن انحرافه وظلمه، وتغيير ما يمارسه من منكر، باليد أو اللسان أو القلب، حسب قدرته واستطاعته، وإلا نزل عقاب الله تعالى بالأمة كلِّها، الظالم والساكت على الظلم، كما قال تعالى: {وَاتَّقُواْ فِتْنَةً لاَّ تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُواْ مِنكُمْ خَاصَّةً} [الأنفال:25].

وروى سيدنا أبو بكر رضي الله عنه، أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: “إن الناس إذا رأَوا الظالم فلم يأخذوا على يديه، أوشك أن يعمَّهم الله بعقاب من عنده”.

ولقد علمنا القرآن أن أعوان الظالم شركاؤه في الإثم، ولهذا جعل القرآن جنود فرعون مع فرعون: {إِنَّ فِرْعَوْنَ وَهَامَانَ وَجُنُودَهُمَا كَانُوا خَاطِئِينَ} [القصص:8]، {فَأَخَذْنَاهُ وَجُنُودَهُ فَنَبَذْنَاهُمْ فِي الْيَمِّ فَانظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الظَّالِمِينَ} [القصص:40].

ولقد ظلم الحاكم في مصر، وطغى على الشعب، وضيَّع حقوقه، وأهدر حرماته، حتى تخرج الملايين ولم يجدوا لهم عملا يتعيشون منه، ولا يجد الشاب شقَّة يسكن ويتزوَّج فيها، في حين نرى فئات من الناس نهبوا أرض مصر، وسرقوا ثرواتها، لمجرَّد انتمائهم إلى الحزب الحاكم.

كما زور الحاكم الفرعوني في مصر الانتخابات على كل مستوى: من مجلس الشعب، ومجلس الشورى والمحليات، إلى الانتخابات الرئاسية، وقد شاهد الناس التزوير على المكشوف في الانتخابات الأخيرة.

ومكن جهاز أمن الدولة في مصر من التسلُّط على الشعب، فاختطف الناس من بيوتهم، وعُذِّبوا حتى مات منهم مَن مات تحت التعذيب، وحُوكم المدنيون محاكمة عسكرية، وعُوقب مَن عوقب بلا بينة.

ولقد بلغ من عدوان هذا النظام وعتوِّه أنه استعان بعتاة البلطجية والمجرمين في إفساد الانتخابات، وفي تخريب البلاد والممتلكات العامة والخاصة، أمام الثورة، حتى إنه سلط هؤلاء على المواطنين المتظاهرين في ميدان التحرير، ليصطدم بعضهم ببعض، ويقتل بعضهم بعضا، وهذا دليل واضح على إفلاس النظام، الذي لا يبالي في سبيل بقائه أن يسفك الشعب دماء بعض.

إن المظالم والمنكرات والجرائم التي ارتكبها الحاكم في مصر، قد طفح بها الكيل، وانتهت إلى انتفاضة الشعب المصري، التي تحوَّلت إلى ثورة عارمة، ثورة تاريخية لا مثيل لها، تسجَّل مع الثورات الكبرى في تاريخ الشعوب، اشترك فيها أبناء الشعب بكلِّ فئاته وأطيافه: الجماهير والنُّخَب، وأهل الريف والمدن، والرجال والنساء، والمسلمون والمسيحيون.

تشديد الإسلام في الخروج المسلح:

إن الإسلام يشدد في الخروج المسلح على الحاكم، ويشترط له شروطا، وذلك حتى لا يؤدي الخروج بالسلاح إلى فتنة عمياء، تسفك فيها الدماء، ولا يتحرر الناس من الحاكم.

أما ما دون ذلك من وسائل المقاومة فالإسلام يشرعها، بل يرحب بها، حتى تظل الأمة حية الضمير، قوية العزم، قادرة على أن تقول: لا، بملء فيها. وفي الحديث: “أفضل الجهاد كلمة حق عند سلطان جائر”، “سيد الشهداء حمزة بن عبد المطلب، ورجل قام إلى إمام جائر، فأمره ونهاه فقتله”.

وسائل عصرية في المقاومة:

ولقد ابتكر عصرنا وسائل سلمية لمقاومة الحكَّام المستبدِّين والمتسلِّطين على شعوبهم، ومنها هذه الوسيلة الفعالة: وسيلة التظاهر السلمي، تقوم به الجماهير بالنزول إلى الشارع، والهتاف بمطالبها المشروعة، وهي وسيلة ضغط معروفة في العالم كلِّه، وكثيرا ما تؤدِّي إلى سقوط الحكم الدكتاتوري رغم أنفه، دون طلقة نار، ولا سيَّما إذا تكاثر المتظاهرون وتكاتفوا.

ومن هنا ننادي جماهيرنا المؤمنة في مصر: أن تنزل بكثافة إلى الشارع في يوم الجمعة القادم (جمعة الحسم) والمسيرة الملايينية (4 فبراير 2011م)، للانضمام إلى سائر شعب مصر الغاضب، ليشارك في تكثيف الضغط على الرئيس المصري حسني مبارك، الذي فقد شرعيته، حيث ينادي أكثر من (90%) من شعب مصر بسقوطه، وكلَّما كثُر المتظاهرون كان ذلك أولى، لإجبار الرئيس على النزول مُكرَها على حكم الشعب.

النزول إلى الشارع يوم الجمعة واجب شرعا على كل قادر لا عذر له:

ولهذا كان النزول إلى الشارع وخصوصا يوم الجمعة للمشاركة في الاحتجاج: واجبا شرعا على كلِّ قادر على الوصول إلى أماكن التجمُّع، وليس له عذر يمنعه؛ لأن هذه وسيلة إلى التخلُّص من الفرعون، دون مزيد من الخسائر في الأرواح، وما لا يتمُّ الواجب إلا به فهو واجب.

النداء الأخير إلى الرئيس مبارك:

إننا لا نزال ندعو الرئيس حسني مبارك: أن يَدَع الغرور والكبرياء والمكابرة، ويستجيب لصيحات الشعب، ولا يعرِّض وطنه لمزيد من الاضطراب والخراب، وسفكا لدماء: (150) شهيدا، وأربعة آلاف جريح، وعدد من المفقودين أو المختفين، ويكفي الرئيس ثلاثون عاما من الحكم والتسلُّط، ولا داعي للألاعيب المكشوفة، مثل تسيير المظاهرات التي نراها تتكوَّن من عشرات الأفراد، أكثرهم من الشرطة السرية، والمأجورين في مقابلة المسيرات المليونية.

الجيش بيده سفينة الإنقاذ:

وإني لأحيي موقف الجيش المصري الباسل النبيل، الذي أثبت حقا أنه درع مصر، وحارسها وفخرها، والذي وقف في هذه المحنة موقفا سيكتبه له التاريخ بمداد من ذهب، مناديا بمبادئ ستة كلها مرضية عند الشعب، منها: أن حرية التعبير السلمي في الاحتجاج حقٌّ لكلِّ مصري، وأنه يتفهَّم مطالب الشعب المشروعة، وأنه لم ولن يستخدم القوة ضدَّ شعب مصر العظيم، وأنه يراقب الموقف حتى يستقر.

ولقد استقرَّ موقف الشعب على المناداة برحيل الرئيس، وأجمعت على ذلك المسيرات الشعبية الحاشدة، التي قدَّرتها بعض الجهات الأجنبية بثمانية ملايين في أنحاء مصر.

وإني لأرى أن الجيش هو الذي يستطيع أن ينقذ الموقف الآن، بتعيين رئيس مؤقَّت هو رئيس المحكمة الدستورية، حيث إن رئيس مجلس الشعب لا يصلح، لإجماع الشعب المصري، على أنه مجلس مزوَّر، على أعلى مستويات التزوير. وعلى الرئيس الجديد أن يكوِّن حكومة إنقاذ مختارة من سائر القوى تمثل اتجاه الأمة الجديد، كما تختار لجنة حكماء تضع مسودة دستور، إلى أن تنتخب جمعية تأسيسية.

نداء إلى علماء الأزهر وعلى رأسهم شيخ الأزهر:

وإني أنادي إخواني وأبنائي من علماء مصر، من خريجي الأزهر ودار العلوم وغيرهم أن يشاركوا في مسيرات الاحتجاج في كلِّ محافظة بعمائمهم وزيِّهم، ويقودوا المسيرة السلمية، متمسِّكين بالوحدة الوطنية، داعين إلى حماية الكنيسة، من غيِّ الماكرين، الذين قد يلعبون على الفتنة الطائفية.

وإني أنادي كبار العلماء، وأعضاء مجمع البحوث الإسلامية، على رأسهم فضيلة الإمام الأكبر شيخ الأزهر، وفضيلة مفتي الجمهورية، أن ينضمُّوا إلى الاحتجاجات السلميَّة، حتى لا يعدُّهم الناس ممَّن يسمِّيهم الناس: علماء السلطة، أو عملاء الشرطة! وليس يجوز في فقه الموازنات الشرعية: أن تجامل فردًا على حساب شعب، لا سيما وهو أقرب إلى الأموات منه إلى الأحياء.

وأنادي إخواني وأبنائي من خطباء المساجد في القاهرة وسائر المحافظات: أن يقودوا المصلِّين بعد الفراغ من صلاة الجمعة إلى أماكن تجمُّع المسيرات الشعبية، تضامنا مع إخوانهم، وشدِّ أزرهم، ويد الله مع الجماعة.

كما أنادي الجماهير العربية والإسلامية وأحرار العالم في كلِّ مكان: أن يُظهروا تضامنهم مع الشعب المصري المظلوم.

إني أحيي الشعب المصري العظيم، على وقفته الباسلة ضد الظلم والطغيان، وثورته المجيدة على علو فرعون وهامان.

إن أمتنا اليوم تكتب تاريخا جديدا، بل تصنع تاريخا جديدا، وطوبى لمَن أسهم معها بجهد، وويل لمَن تخلَّف عنها، أو وقف في سبيلها، وإن موعدهم الصبح أليس الصبح بقريب.

الفقير إليه تعالى

يوسف القرضاوي

.

Categories: ISU DUNIA

Soalan Panas ni !!!

Suatu hari ketika penulis duduk bersama adik-adik dari SMIDU yang baru datang untuk meneruskan cita-cita mereka sebagai seorang ulama Negarawan untuk membawa masyarakat Malaysia keluar dari kejahilan. Salah seorang bertanyakan satu soalan kepada penulis, pada pandangan penulis soalan tersebut sangat sensitif kepada penulis dan mungkin sebahagian besar sahabat-sahabat yang lain, soalan yang susah untuk penulis menjawabnya dengan cara spontan apatah lagi dalam keadaan tidak ada matlamat dan halatuju yang jelas

“ bila abang Mujahid nak kahwin ni, ramai dah kawan-kawan Abang Mujahid yang dah kahwin? Kami nak juga tengok sapa bakal kakak ipar kami ni?”

Itulah soalan yang dilontarkan dalam nada yang humor tapi serius pada pengamatan penulis selepas penulis melihat.dari riak setiap wajah yang terukir dimuka adik-adik yang penulis kasihi ini. Dari soalan tersebut, menunjukkan adik-adik ini sangat rapat dengan penulis, dan penulis pun sangat rapat dengan mereka. Untuk pengetahuan pembaca, persoalanan yang sebigi bukan pertama kali ditujukan kepada penulis, bahkan sudah berkali samaada dalam nada serius atau humor.

Mereka ini adalah adik-adik sepengajian dengan penulis ketika penulis menuntut di Sekolah Islam Darul Ulum. Mereka pada masa itu berada dibawah jagaan penulis dan penulis membimbing mereka mengenal erti kehidupan di alam menengah atau remaja. Selepas beberapa tahun, dipanjangkan usia dan masa, Allah mempertemukan semula kami di bumi Syam yang penuh dengan keberkatan ini, tetapi di alam yang berbeza iaitu alam keuniversitiaan, Sekarang mereka tinggal sebumbung bersama penulis. Penulis sangat bersyukur diatas kurnian ini.

Dengan soalan yang dilontar oleh salah seorang dari mereka tadi, sangat-sangat menyentak penumpuan penulis buat seketika waktu. Dengan rasa tidak mahu mengecewakan mereka, penulis memberikan beberapa jawapan yang diselit dengan nasihat yang berguna kepada diri penulis dan mereka dalam meniti liku-liku kehidupan yang penuh mencabar dibumi Syam ini . kata penulis kepada mereka:

“ erm, soalan panas ni… susah juga ana nak jawab soalan anta tu, tapi insyaAllah kalau dah jodoh tak kemana, sampaila waktunya nanti, nanti kalau ana akan bagi kad jemputan”. Kata penulis sebagai respon awal kepada persoalan yang dilontarkan. Sambung penulis lagi:

“ tapi antum kena ingat! Nak kahwin bukan senang, bukan sekadar nak ikut sunnah Nabi, bukan sekadar nak tambah zuriat anak Adam, bukan sekadar nak melepaskan hawa nafsu kita sahaja, tetapi apa yang paling penting adalah kita kena tahu apakah maqasid yang terkandung disebalik pensyari`atan perkahwinan tersebut, supaya rahmat yang kita akan dapat bukanya bala atau murka yang kita perolehi pada akhirnya. Anta tahu tak apa maksud maqasid?

“Maqasid adalah maksud ataupun tujuan kepada sesuatu perkara yang dihendaki oleh Allah Taala disebalik pensyariatan sesuatu hukum keatas manusia dan hambaNya. Kita perlu tahu setiap perkara yang terjadi didunia ini adalah untuk mendatangkan semua kebaikan kepada manusia dan menjauhkan manusia dari kecelakaan atau kemudaratan” .Syarah penulis dengan panjang lebar kepada mereka tentang maksud maqasid berdasar kecetekan ilmu yang ada pada penulis.

Soal penulis kepada mereka lagi, “bagaimana kita nak tahu maqasd disebalik sesuatu hbukum tersebut, sedangkan kita tidak mendalami ilmu dengan penuh kesungguhan dan berazam tinggi? Nak tahu sesuatu perkara itu mestilah dengan ilmu yang kita pelajari, kita perlu ingat perkahwinan ini adalah sunnatullah yang pasti akan berlaku kepada kita semua dengan izinNya, bagaimana kita nak uruskan Sunnatullah ini mengikut kehendak yang Allah inginkan? Tidak dapat tidak mestilah dengan ilmu. Ilmu inilah yang akan membimbing kita dalam mmandu kehidupan yang fana ini. Jadi bukan senang-senag jer kita nak kahwin…” ujar penulis kepada mereka, menyebabkan suasan sunyi dan sepi seketika

“o………..macam itu yer, hebat juga, maksudnya bukan senang la yer…” kata salah seorang dari mereka, menghidupkan  suasana dari kesunyian.

“tahu tak pa, jadi apa yang perlu kita buat sekarang? Kita perlu meningkatkan mutu kesungguhan kita untuk mengali sebanyak mungkin ilmu dibumi Syam ini, supaya kelak kita memahami maqasid perkahwinan tersebut dan menyelamatkan kita dari azabnya. Bukan senang, kerana dengan perkahwinan tanggungjawab kita bertambah, tanggungjawab kita kepada kedua orang mertua kita dalam menjaga dan memelihara anaknya, tanggungjawab kita kepada isteri dan anak-anak dalam membimbing mereka menuju keredhaan Ilahi, tanggungjawab kita kepada  Allah dan rasulNya dalam membawa obor Islam melalui pembinaan Baitul Muslim”. Tambah penulis sebagai respon kepada kepentingan mempunyai ilmu untuk membawa Usrah Muslimah.


“ Jadi ia mesti bermula dengan diri (fardi muslim) kita dahulu, dari situlah baru kita mampu membangunkan usrah muslimah, dari usrah muslimahlah kita mampu membentuk Mujtama` Muslim, dengan kekuatan mujtama` muslim maka akan terbentuklah Daulah Islamiah dimuka bumi ini, sekiranya Islam sudah mempunyai khalifah dan daulahnya tersendiri, Ustazul ummah sudah menjadi harapan kepada masyarakat dunia untuk membimbing mereka menuju redha Allah”. “Ceramah” penulis kepada mereka berdasarkan fikrah Syeikh Said Hawa dalam menyusun kaedah bagi mengembalikan semula kedaulatan dan keizzahan Islam yang sudah terkubur.

P/S: insyaalah untuk akan datan penulis akan tulis berkaitan dengan maqasid dalam perkahwinan dan fikrah Syeikh Said Hawa dengan panjang.

 

Categories: TAFSIRAN MINDA

HAYATI DAN LAKSANA 5 PRINSIP AMAL JAMAEI DALAM PPMS-BKAN

Kuat Hubungan sesama pimpinan PPMS-BKAN

Ada seorang sahabat minta kepada penulis untuk memberikan sedikit respon kepada AGM Bkan Kedah baru-baru ini,

Penulis menjawab:  “anta nak respon apa dari ana? Ana pun tidak tahu nak respon apa pasal Kedah ini”

Cuma penulis boleh ucapkan tahniah dan syabas kepada kepimpinan yang dipilih pada sesi kali ini, ucapan ini juga penulis ucapkan kepada semua kepimpinan Badan kebajikan Negeri yang lain. Juga syabas penulis ucapkan kepada semua ahli setiap BKAN kerana memilih kepimpinan mereka yang bertanggungjawab dan boleh menjalankan amanah yang diberikan dengan baik.

Perkara yang penting, yang ingin penulis ingatkan sudahpun penulis sebut dalam artikel yang lalu. Ambillah point mahupun isi yang baik dari apa yang penulis ingin sampaikan dalam artikel tersebut. Kerana artikel tersebut memberikan tunjuk ajar dan peringatan kepada diri penulis sendiri dan kepimpinan baru di peringkat PPMS dan BKAN.

Konsep “kita PPMS, PPMS kita” boleh kita aplikasikan dalam apa jua bentuk dan keadaan demi mencapai objektif dan matlamat yang besar buat masa akan datang. Dalam membawa sinar baru dalam dunia organisasi dan persatuan di bumi Syam ini. Mungkin konsep ini sangat berbeza pembawakan sekiranya dipraktik dan difahamkan dalam membawa ahli kepada menyokong dan mendokong PPMS dan BKAN, juga ia akan berbeza sekiranya ia dipraktik dan difahamkan dari sudut kepimpinan PPMS dan BKAN.

Sekiranya konsep ini kita bicarakan dari sudut kefahaman dan praktikal antara kepimpinan PPMS-BKAN pasti  kita akan melihat dari pelbagai sudut dan kaedah perlaksaan, Cuma apa yang penulis inginkan dari kefahaman dan perlaksanaan konsep ini kepada kepimpinan PPMS-BKAN mestilah berpandukan kepada lima prinsip asas dalam amal Jamaei (InsyaAllah penulis akan tuliskan tajuk amal Jamaei dengan panjang lebar buat masa akan) .

Sebahagian dari usaha untuk memperkasakan PPMS-BKAN agar Islam yang menjadi asas dan dasar perjuangan dapat dilaksanakan dengan cemerlang, kita sewajarnya memastikan dokongan dan penglibatan kita dengan PPMS-BKAN ini benar – benar dihayati bersama 5 prinsip Amal Jamaei .

5 Prinsip yang saya maksudkan itu ialah :

1. Iltizam

Memberikan komitmen yang tinggi terhadap setiap aktiviti-aktiviti yang dianjurkan oleh PPMS-BKAN demi menjayakan gerakkerja pembangunan atau pembinaan ahli dari sudut:

  • Aqidah yang sohih
  • Fikrah yang syumul dan
  • Syakhsiyyah yang soleh
  • Dakwah yang benar
  • Persatuan dan  Organisasi yang mantap

Jangan abaikan setiap keputusan pimpinan apalagi membuat keputusan yang bercanggah dengan apa yang telah diputuskan secara syura melalui prosedur mesyuarat yang sah. Pastikan juga kita tidak mengakibatkan aktiviti persatuan lumpuh atau terbiar dengan sikap yang acuh tidak acuh dalam menjayakannya .

Terapkan rasa wajib ke atas diri dalam menunaikan semua peraturan dan arahan persatuan yang tentunya untuk kepentingan perjuangan Islam yang suci dan bersih dari sebarang elemen yang bersifat kepentingan diri sendiri .

Rasa diri terpanggil untuk menyelesaikan apa jua tanggungjawab dan amanah perjuangan yang terbengkalai walaupun bukan kita pemegang amanah yang bertanggungjawab langsung terhadapnya .

2. Wala’

Kesetiaan dan kejujuran kita terhadap perjuangan Islam yang didokong dengan PPMS-BKAN sebagai platform untuk menjayakannya , lalu menggapai objektif dan matlamat .

Tidak berlaku curang atau tidak mengkhianati perjuangan dengan melakukan sesuatu yang bukan sahaja bercanggah dengan dasar perjuangan tetapi juga mendedahkan persatuan kepada risiko ekoran tindakan kita yang kurang berhati – hati seperti mengakibatkan timbulnya api fitnah, perpecahan dan lainnya .

Berusahalah memahami Fiqh Aulawiyyat dalam tindakan dan perancangan kita. Berusahalah untuk memberi keutamaan kepada program-program yang besar manfaat kepada semua ahli dari program yang keterlibatannya hanya sebahagian ahli sahaja.

Pertembungan arahan dan tindakan pasti akan berlaku sesama pimpinan PPMS dan BKAN, berusahalah untuk menyelsaikannya dengan jalan tengah dan rundingan damai antara pmpinan agar wala dan kepatusan ahli tidak berbelah bagi seterusnya boleh mengakibatkan hilang thiqah ahli kepada mana-mana pimpinan

3. Dengar dan Taat.

Melancarkan misi dan operasi yang telah dirancang demi mencapai objektif dan matlamat perjuangan suci ini pastinya dengar dan taat adalah mekanisme yang tidak dapat tidak mesti dihayati dan dilaksanakan .

Kita tidak selayaknya mengklasifikasikan ketaatan kita kepada pimpinan dan persatuan selama mana ia tidak mengheret kita dan persatuan ke kancah maksiat dan mungkar. Sekalipun pemimpin yang mengeluarkan arahan hanya seorang junior atau pimpinan bertaraf ajk biasa, jika kita bertanggungjawab langsung dengan arahan tersebut maka hendaklah ianya dilaksanakan dengan penuh amanah dan jujur.

4. Ukhuwwah fillah

Jalinan persaudaraan antara ahli PPMS-BKAN mestilah diikat dengan semangat berlapang dada, berbaik sangka, tawadhu’ atau merendah diri antara satu sama lain, kasihkan saudara sebagaimana kita kasih kepada diri sendiri, mengutamakan kebaikan buat saudara kita mengatasi diri sendiri .

Eratnya jalinan antara ahli sesama ahli dan ahli dengan pimpinan membentuk benteng kukuh buat persatuan dari sebarang anasir yang merosakkan struktur kepimpinan dan perjalanan gerakerja persatuan .

Usahakan aktiviti yang menumbuhkan kemesraan sesama ahli atau program yang menanam rasa kasih yang mendalam mestilah diberikan keutamaan . Justeru ukhuwwah yang terbina utuh antara ahli dan pimpinan akan meminimakan ruang khilaf dan menutup peluang krisis.

Jangan mainkan isu yang menarik kita kepada kancah perbalahan, perpecahan dan bermasam muka antara pimpinan PPMS-BKAn dan antara ahli dengan pimpinan. Jangan jadikan kenegerian dan kesekolahan antara kita sebagai benteng untuk sesame ahli kita boleh bersaudara jauh sekali mahu menghidupkan suasana ta`asub dikalangan pimpinan. Inilah tanggungjawab pimpinan PPMS-BKAN sebenarnya dalam usaha untuk meruntuhkan bentang mahupun tembok songsang ini.

5. Tadhiyyah [ pengorbanan ]

Tiada perjuangan tanpa pengorbanan malah pengorbanan antara pra syarat kejayaan . Sukar untuk kita jayakan misi dan visi persatuan yang besar ini tanpa pengorbanan semua pihak . Mengorbankan tenaga , harta benda dan nyawa demi kecemerlangan persatuan ini sememangnya telah diwartakan oleh Allah dalam al Quran sebagai sunnah perjuangan sejak zaman Nabi saw.

Kegagalan berkorban memerangkap diri dan persatuan dalam kelemahan yang tidak mungkin boleh diatasi . Terutama kita berada di era meneruskan perjuangan ini, kedengaran akhir – akhir ini krisis TKM (Tenaga kerja Manusia dan Mahir) berlaku dengan sangat kritikal dan membimbangkan banyak pihak. Ini  adalah satu musibah kepada kita semua sekiranya ia tidak ditangani dengan baik dan berkesan.

Pengorbanan adalah tuntutan perjuangan yang sama samaada sebelum atau selePPMS-BKAN menang . Tanpa pengorbanan terlalu sukar untuk kita mencapai kemenangan sebagaimana jua tanpa pengorbanan pasti sahaja kemenangan yang dicapai tidak akan bertahan lama.

Ringkasan ini sebagai satu nota kecil buat ahli, ajk, dan pimpinan PPMS-BKAN yang saya dedikasikan buat semua khasnya diri saya sendiri yang masih perlu dibimbing dan dibina dengan apa yang telah saya notakan di sini.

Saya harap perbincangan lanjut dibawa ke tazkirah sebelum mesyuarat atau liqa sembang-sembang anatara kita berkait 5 prinsip amal jamaei ini dan dilengkapkan dengan nas qura’ani dan dalil sunni berasaskan manhaj perjuangan an nabawi.

Muhammad Mujahid Mohtar

Tahun 4 Abu Nour

 

 

Categories: MINDA MUJAHID

APA YANG MEREKA PERLU BUAT?


Mantan Pimpinan PPMS 2099/10. Boleh bersatu atas dasar “kita PPMS, PPMS kita”

Banyak respon yang penulis dapat dari para sahabat dan pembaca berkaitan artikel penulis yang bertajuk “surat terbuka kepada pimpinan PPMS 2010/2010. Ada yang bersifat positif dan yang bersifat negative. Bersifat positif penulis ucapkan terima kasih dan penulis akan beusaha untuk memenhi harapam dan permintaan mereka untuk menulis beberapa isu berkaitan PPMS dan Syria pada sesi kali ini. Bagi yang bersifat negative, perlu mengucapkan juga ribuan terima kasih kerana menyedarkan penulis dari bayangan artikel yang panjang dan idea yang sonsang. Penulis ambil semua ini dengan hati dan minda yang terbuka.

Dari beberapa respon itu, maka tercetuslah dihati penulis untuk menulis berkaitan dengan kepentingan BKAN (Badan Kebajikan Anak Negeri) kepada PPMS serta beberapa seruan penulis kepada pimpinan BKAN sesi baru pada tahun ini. Bertepatan juga bulan disember ini adalah bulan pembentukan Pimpinan PPMS dari sudut visi, misi, perancangan, kewangan dan lain dan bulan kepda semua BKAN untuk mengadakan AGM mereka bagi memilih pimpinan bagi sesi akan datang. moga artikel ini tepat pada masanya.

Kandungan artikel ini penulis lebih kepada teguran, pandangan, komen dan sewaktu dengannya kepada pimpinan BKAN yang sudah dan bakal naik untuk membawa bahtera BKAN msing-masing bagi sesi akan datang. berpandukan kepada pengalaman dan pemerhatian penulis selama ini kepada institusi BKAN dan BKAS ( Badan Kebajikan Anak Sekolah).

Sebelum penulis meneruskan dengan lebih lanjut suka penulis katakana disini, artikel yang penulis tuliskan pada sesi yang lalu adalah bukan bertujuan ditujukan kepada pimpinan PPMS sahaja, tetapi kepada mereka yang meletakan diri untuk membawa PPMS maju kehadapan dari semua aspek kehidupan. Maka pimpinan BKAN dan BKAS adalah golongan pimpinan yang penulis maksudkan kerana BKAN dan BKAS adalah satu bahagian dari bahagian-bahagian yang ada dalam batang tubuh PPMS itu sendiri.

Juga ditujukan kepada ahli secara keseluruhannya, kerana dari merekalah akan lahirnya generasi pmpinan yang berkualiti dan ahli  yang sanggup berkorban buat masa akan datang. ahli perlulah berusaha untuk bermentaliti pimpinan dan berpeganglah kepada konsep “erti hidup pada memberi” dalam kehidupan berpersatuan dan berorganisasi.

1.Terlebih dahulu pimpinan BKAN dan BKAS yang baru perlu ingat dan sedar akan kedudukan mereka dalam hearaki kepimpinan diperingkat PPMS. Kewujudan mereka adalahselepas kejuwudan PPMS pada tahun 1986.

Badan Kebajikan Anak Negeri Syria

Antara 8 Badan Kebajikan Anak Negeri yang berdaftar secara rasmi dibawah PPMS sejak tahun 1986 hinggalah sekarang adalah:

  • Badan Kebajikan Penuntut Perak Syria (BKPPS): Ditubuhkan pada 6 May 1994
  • Keluarga Anak Kedah Syria (KKDS): Ditubuhkan pada 27 Mac 1996
  • Keluarga Penuntut Terengganu Syria (KPTS): Ditubuhkan pada 17 Jun 1998
  • Badan Kebajikan Anak Selangor Syria (BKASS): Ditubuhkan sekitar tahun 2002
  • Ikatan Mahasiswa Pahang Syria (IMPS): Ditubuhkan pada 1 Ogos 2003
  • Ikatan Siswa Negeri Sembilan Syria (ISINS): Ditubuhkan pada 21 Mac 2005
  • Himpunan Ukhwah Mahasiswa Kelantan Syria: Ditubuhkan pada 10 Februari 2006
  • Ikatan Penuntut Pulau Pinang Syria (IPPS)

Antara Objektif, tujuan, dasar, matlamat utama kepada penubuhan Badan Kebajikan Anak Negeri ini adalah untuk:

  • Menjaga kebajikan ahli.
  • Menyatukan ahli dan mengeratkan hubungan silaturrahim sesama ahli.
  • Meningkatkan prestasi akademik ahli.
  • Menjadi perantaraan ahli setiap negeri dengan PPMS.

Berdasar fakta di atas, dan berpandukan kepada orientasi utama PPMS adalah dakwah dan kebajikan, maka apakah yang seharusnya pimpinan BKAN dan BKAS perlu buat? Jawapannya apa yang prlu mereka buat adalah:

1. Menjadi tulang belakang utama bagi menjayakan visi dan misi PPMS, meletakan visi dan misi PPMS sebagai perkara asas dan utama dalam kertas kerja pembentukan BKAN da BKAS, sertas berusaha untuk menjaya visi dan misi tersebut melalui aktiviti-aktiviti yang dijalan dan dianjurkan.

2. Meletakan konsep “kita PPMS, PPMS kita” sebagai gaya bekerja dalam membawa organisasi dan persatuan.  Walaupun sudah setahun konsep ini diperkenalkan, tetapi pimpinan dan ahli masih lagi tidak mengubah mentality mereka. Sebagai contoh, ada sebahagian BKAN sudah mengadakan ziarah Mahabbah dalam lebih awal dari pihak PPMS, maka ahli rumah akan merungut kepada pimpinan BKAN mereka “kenapa pimpinan PPMS tidak mengziarahi kami seperti antum mengziarahi kami? Maka jawap pimpinan tersebut “ tak tahu la, mereka duduk sibuk apa tidak tahu”.

Persoalan dan jawapan ini tidak sepatutnya timbul dari mulut ahli dan pimpinan sekiranya konsep “kita PPMS, PPMS kita” dapat kita amalkan dalam cara bekerja kita. Kerana pimpinan BKAN adalah sebahagian dari PPMS ahli boleh menyampaikan pandangan, kritikan, cadangan mereka kepada pimpinan BKAN, dan pimpinan BKAN perlu bertanggungjawab untuk mendengar dengan baik serta menyampaikannya kepada pihak pimpinan PPMS dalam siri liqa bersama PPMS-BKAN.

Tapi bukan bermakna pimpinan PPMS tidak perlu turun padang untuk mengziarahi ahli, jangan tersalah faham dengan maksud penulis ini. Kia harap harapa selepas dari ini perbualan di atas akan bertukar kepada “terima kasih kerana sudi mengziarahi kami, kami ada beberapa perkara yang ingin kami sampaikan terus kepada pimpinan PPMS, tetapi kami segan dan diorang pun lambat nak ziarah kami? Jawapam pimpinan BKAN” sama-sama aiwah bagus tu, kalau tak menjadi keberatan anta, anta boleh sampaikan pada pihak kami, insyaAllah kami akan sampaikan sebab dalam masa terdekat ni kami ada liqa dengan PPMS, kami akan sampaikan” kalaulah diolag seperti ini berlegar dikalangan ahli, pasti salah menyalah dikalangan pimpinan tidak akan berlaku, dan ahli berpuashati kerana semua pihak sudi mendengar keluhan mereka.

3. memandangkan kepada kuantiti ahli yang sedikit, dan kepada beberapa yang kurang aktif, penulis mengsyorkan kepada semua pimpinan BKAN bru untuk menumpu organisasi dan aktiviti mereka kepada kebajikan ahli secara keseluruhan. BKAN besar dan ramai mengadakan program dan aktiviti secara umum dan terbuka bagi membolehkan BKAN-BKAN kecil dan kuantiti ahli yang sedikit dapat menyertai serta mendapat faedah yang banyak. Ini penulis melihat akan menjimatkan:

  • Tenaga kerja manusia dan mahir
  • Menjimatkan kewangan dan perbelanjaan
  • Dapat mengrungkan kekanggan masa dan tempat

4. Bagi program-program yang bersifat umum dan selain dari kebajikan yang bersifat khusus, penulis mencadangkan kepada BKAN untuk mengadakan program bersama dengan pihak PPMS. Kerjasama ini dalam apa jua bentuk dan konsep perlaksanaan.

5. Dari sudut kewangan BKAN, penulis melihat ada baiknya ia tidak hanya berlegar disekitar BKAN tertentu sahaja, tetapi ia boleh dikongsi bersama dengan pihak PPMS dan BKAN-BKAN yang lain dalam melancarkan lagi aktiviti dan program yang dijalankan.

Kerana berdasarkan pengalaman yang penulis perolehi, sebahagian BKAN kecil tidak menganjurkan apa programdan aktiviti demi meningkatkan pembangunan ahli, sedangkan mereka mempunyai wang yang banyak bahkan disalurkan secara tetap oleh pihak kerajaan negeri. Dalam masa yang sama kita melihat ada sebahagian BKAN yang besar, ahli yang ramai, aktiviti yang rancak, tetapi terbantut disebaBKAN dengan krisis kewangan yang dialami. Maka perkara ini perlu dipandang serius oleh pimpinan BKAN dan PPMS. Kerana duit yang banyak tidak berguna sekiranya ia tidak digunakan.

Tetapi apabila perkara yang berkaitan hal ehwal kewangan ini penulis utarakan, ramai pimpinan BKAN berubah wajah dan seperti “lembu kenyang”, maksudnya ada yang marah, kritik, tidak bersetuju, susah untuk berbincang dan ada yang buat tidak tahu sahaja. Penulis sangat-sangat faham dan tahu, duit BKAN adalah hak mereka, atas merekalah untuk membelanjakan atau sebaliknya, tetapi mereka dan pimpinan perlu ingat bahawa duit itu adalah duit ahli secara umumnya, mereka berhak untuk mendapat dan memilikinya dan pimpinan hanya menjadi wasilah untuk menjaga dan mengunakan kewangan tersebut sahaja tidak lebih dari itu.

Sekirnya duit tersebut tidak dibelanjakan dengan baik dan intergriti, tunggulah balasan dari maha pencipta. Dari kenyataan penulis ini, dlihat sangat kasar dan tidak berbudi bahasa, tetapi tidak ada niat lain di hati penulis ini melainkan untuk mengajak semua pimpinan untuk berfikir dan menilai semula apa yang penulis katakan. Serta berusaha untuk menjadikan konsep “kita PPMS, PPMS kita” dalam merealisasikan matlamat kita semua buat masa akan datang demi untuk mentelesaikan krisis kewangan dan kepimpinan diperingkat PPMS serta BKAN-BKAN yang lain.

6. berusaha bersama-sama dengan pihak pimpinan PPMS dalam menyelesaikan beberapa krisis besar yang berlaku PPMS dan seluruhnya. Sebagai contoh:

  • Krisis tenaga manusia
  • Krisis tenaga mahir
  • Krisis kewangan
  • Krisis ketandusan pimpinan pelapis

Dengan cara:

  • Tidak membanyakan aktiviti dan program yang dirancang
  • Menumpukan program kearah pembangunan insane dalam menyelesaikan krisis tenaga mahir
  • Berusaha untuk menyalurkan peruntukan kewangan dari wang BKAN atau dari mana-mana sumber untuk menampung kewangan PPMS buat masa akan datang.
  • Beusaha mencari pimpinan pelapis untuk membawa PPMS dan BKAN buat masa akan datang melalui pendekatan berkongsi masalah dengan ahli dan memberikan kepercayaan kepada ahli untuk bekerja dan merancang.

Sedikit pandangan penulis kepada Badan Kebajikan Anak Sekolah secara umum, sekali lagi penulis ulang secara umum tidak kepada mana-mana pihak. Apabila menyebut soal BKAS, ada perkara yang positif dan negative kepada kewujudan BKAS ini.

Sudut positif:

  • Dapat mengeratkan hubungan sesame ahli dan pihak sekolah supaya tidak terputus hubungan yang sudah terbina.
  • Dapat menjaga kebajikan dan akdemik dikalangan ahli dengan lebih khusus
  • Dapat membina kekuatan sesame ahli
  • Dan lain-lain (mengikut objektif penubuhan BKAS)

Sudut negative:

  • Dapat membina tembok dan jurang pemisah antara ahli BKAS dengan ahli PPMS secara keseluruhan dari sudut hubungan, perbincangan dll
  • Menghidupkan suasana “mereka sahaja yang bugus dan baik dari sudut akademik dan tarbiah yang lain tidak boleh bersama mereka”
  • Konsep Ta`asub mudah terhasil dikalangan ahli
  • Ahli baru BKAS mudah mengikut prinsip dan kehendak songsang abang-abang mereka dalam melaksanakan perkara yang mereka tidak sukai tetapi pada hakikatnya perkara tersebut adalah untuk maslahah ramai.
  • Perpecahan mudah berlaku kalau tidak didirikan diatas dasar usul dan prinsip kebersaman
  • meretakkan kesatuan idea, fikrah, amal, tenaga dalam lain-lain dalam membawa misi yang sangat besar kepada mahasiswa Malaysia Syria secara keseluruhan

Dapat kita lihat perbezaan yang jauh antara dari sudut positif dan dari sudut negative mengikut pandangan penulis dan reality mahasiswa serta kedudukkan PPMS sebagai persatuan inuk dalam membawa mahasiswa ke arena yang lebih besar dan berat. Bukan bermakna hasil dari sudut positif dan negative ini, penulis tidak bersetuju dengan kewujudan BKAS tetapi hanya sebagai muhasabah antara kita bersama sahaja dalam melihat maslaha dan mafsadah mana yang lebih besar adkah kewudanya atad sebaliknya?.

Untuk pengetahuan para pimpinan BKAS, mengikut pandangan penulis, seperti mana yang telah penulis sebut dalam artikel yang lalu bahawa mahasiswa Malaysia dibumi syam ini adalah mahasiswa generasi baru yang melihat dan berbicara soal:

1.Perkara yang lebih besar perlu didahului dari kepentingan diri dan perkara yang lebih kecil konsepnya

إن المفسدة الصغيرة تغتفر من أجل المصلجة الكبيرة

Ertinya : Kemudaratan yang kecil tidak diambil kira dalam usaha meraih kemaslahatan (kepentingan) yang lebih besar.

2. kepentingaan yang kekal dan meyakinkan buat masa akan datang dari perkara yang belum pasti dan nyata

لا تترك مصلحة محققة من أجل مفسدة متوهمة

Ertinya : Tidak harus meninggalkan maslahat yang pasti kerana takutkan kemudaratan yang tidak pasti dan menurut andaian yang lemah.

3. Memberikan sokongan dari sudut tenaga, fikrah, idea, wang dan lain-lain kepada perkara yang lebih besar matlamat dan cita-citanya dari perkara yang sedikit hasilnya

4. Tidak melihat siapa yang memimpin mereka samada dari mana-mana ahli BKAN atau BKAS tetapi melihat bagaimana cara untuk mereka memberi sokongan dan dokongan dalam membawa visi dan misi secara bersama.

5. Ahli yang melihat BKAN dan BKAS ini adalah wasilah untuk mencapai cita-cita dan impian yang lebih besar dalam menyatu dan mngeratkan ukhuwah sesame ahli, dan berpandangan sekiranya wasilah ini adalah perkara yang sebab utama yang membantutkan hadaf sebenar wasilah ini, mereka akan meninggalkannya kerna ia tidak mencapai seperti yang dimaksudkan.

Jadi apa yang perlu pimpinan BKAS buat sekarang:

1.      berusaha untuk tidak mejadikan penubuhan BKAS terjebak dengan wabak negative diatas. Berusahalah untuk mengawal dan menghalangnya

2.      membawa generasi baru ini kearah pencapaian yang lebih baik, bukan berpandukan kepada sikap dan sifat buruk generasi-generasi yang terdahulu dalam membawa visi dan misi bersama.

3.      Berusaha untuk memberikan penumpuan dan keutamaan kepada perkara yang lebih besar daripada kemahuan dan kehendak yang khusus dan bersifat peribadi.

Penutupnya, dari apa yang penulis tuliskan ini bukanlah bermakna pimpinan BKAN dan BKAS dikongkong, diikat, dicucuk hidungnya, dikawal, dihalang dari merancang dan melaksanakan apa-apa aktiviti yang mereka rencanakan kerana kita hidupkan berkonsep demokrasi. Bak kata P.Ramlee “Demokrasi Terpimpinan”. Masing-masing ada hak dan kehendak yang perlu dihormati. Tetapi apa yang penulis ingin sampaikan ini adalah untuk:

  • Memberikan pendedahan sebenar kepada para pimpinan akan konsep dan prinsip serta menual bekerja yang sebenarnya antara BKAN dan PPMS
  • Berusaha untuk mengubah persepsi dan mentality yang songsang dan tidak secara hakikatnya kepada kejernihan pemikiran dan minda mengikut landaan dan acuan yang sebenarnya
  • Mengajak untuk kita semua bermuhasabah kepada apa yang telah buat, dalam membina genrasi batu buat masa akan datang.
  • Memberikan menjelasan tidak semua apa yang kita buat itu betul dan apa yang kita tinggalkan itu adalah salah dan tidask mendatangkan kebaikan, tetapi mengkin kerana kita tidak tahu dan membezakannya
  • Menerangkan kepada semua, kita semua mempunyai hak dan nilai, berilah hak dan nilai tersebut kena pada tempatnya semoga kita tidak menyesal dikemudian hari.

Sekiranya kita melihat sesuatu perkara tersebut demgam pemikiran yang positif, pasti kita akan mendapat hasil yang positif, sekiranya kita melihat sesustu perkara tersebut dengan pemikiran negates pasti hasilnya negates dan menjumudkan.

Muhamaad Mujahid Mohd Mohtar

 

 

Categories: MINDA MUJAHID