Archive

Archive for the ‘MINDA MUJAHID’ Category

KITA ADALAH JENTERA UTAMA…vol.2

Berusaha Terjunkan diri dalam lapangan masyarakat pelbagai bangsa dan budaya

Salam Damascus…..

Buat semua sahabat yang balik ke Malaysia melalui kebaikan subsidi kerajan Malaysia dari trip 1 hingga 3. Moga kalian berada dalam keadaan dirahmati dan diberkati Allah.

Sudah hampir semua kita menghabiskan masa bersama dengan keluarga yang dikasihi dan cintai…pelbagai perkara yang kita raikan. Semua itu adalah nimat Allah pada kita sebagai hambanya.

Sekarang kita sudah dan mula merasai bahang PRU-13, samada tahun 2011 ayau 2012, apa yang penting adalah persiapan kita dalam berhadapan dengan semua perkara yang mendatang. HIMPUN adalah salah satu simbolik pelbagai isu yang berlaku dalam negara malaysia yang kita sayangi ini, ia sudah cukup memberikan gambaran kepda kita semua bagaimana meletakan diri kita dalam lapangan dakwah dan tarbiah.

Penulis tahu, kebanyakan sahabat yang pulang ini adalah hanya bercuti dan tidak berhajat untuk mencari kerja jauh untuk terjun dalam medan dakwah khususnya dalam soal parti politik. Tetapi nasihat penulis, berusahalah untuk mencari pengalaman bekerja dan berdakwah semasa kepulangan kita ini, kerana dengan meletakan diri kita dalam lapangan masyarakt ini, kita akan dapat mengenal pasti dimana kelemahan dan kekuatan diri kita yang sebenar.

Kita tidak akan dapat mengetahui realiti kelemahan dan kekuatan kita melainkan kita terjun dalam lapangan dakwah dan tarbiah mengikut kemampuan dan kehendak kita. Sekiranya kita tidak dapat mengenal pasti kedudukan dan keadaan kita, kita adalah manusia yang gagal untuk membangunkan potensi diri buat keperluan ummah ini masa akan datang. Mereka yang kenal kelemahan dan kekuatan diri sahaja yang dapat membangunkan masyarakat mengikut keperluan dan kemahuan mereka. Bagaimana kita mahu mengetahui kelemahan dan kekuatan diri kalau kita tikda terjun dalam medan realiti masyarakat?

Kepulangan kita tidak dianggap oleh masyarakat sebagai masa bercuti atau pulang dari terjebak dalam kebangkitan umat Islam Syria seperti tanggapan kita dan para keluarga kita, tetapi mereka beranggapan kepulangan kita adalah untuk membimbing dan memimpin mereka dalam apa jua lapangan keIslaman.

Itu hanya anggapan masyarakat, tetapi untuk memenuhi anggapan baik masyarakat tersebut kita perlu turun sendiri melalui pelbagai cara dan keadaan, masyarakat tidak akan menghantar surat rasmi untuk menjemput kita bagi memenuhi setiap program yang mereka  anjurkan jauh sekali dihamparkan kepada kita permaidani merah. Tidak mudah untuk terjun dalam lapangan sebenar tetapi perlu kita usaha kearah itu

Dalam tempoh percutian kita ini, kita terjun dalam lapangan masyarakat, kita pasti akan mengetahui dengan tepat mana kelemahan dan kekuatan kita, kemudian kita berusaha untuk perbaiki bila kita pulang ke Syria semula kelak. Itulah cara yang terbaik bagi melengkapkan diri kita sebagai keperluan masyarakat dikemudian hari. Mengajar dan belajar mesti berjalan serentak.

Sempena musim cuti sekolah yang akan datang, gunalah tenaga dan pengalaman kita untuk mengadakan program-program pembangunan modal Insan dan masyarakat. pelbagai program boleh dianjur bersama dengan pelbagai pihak dan agensi. terletak kepada kemahuan kita dan keperluan masyarakat sahaja

Kepada mereka yang tidak mampu untuk menganjurkan apa-apa aktiviti dan program, berusahalah untuk mengikuti setiap program yang diajurkan oleh pelbagai pihak penganjur diperingkat kawasan, negeri dan negara.

Apa yang paling penting jangan habiskan masa kita dengan hanya “enjoy” bersama teman-teman tetapi akhirnya tidak mendapat apa-apa hasil dalam diri kita dan masyarakat.

Selamat bercuti dengan aktiviti dan program yang dianjurkan

 

Categories: MINDA MUJAHID

Tak Dapat Apa Yang Diharap

22 0ktober 2011 yang lalu penulis menghadiri Seminar Persidangan ICT dan Media Baru (IMB) di Kuizm Taman Melewar..banyak benda yang penulis harap dapat diperolehi dari menghadirkan diri ke seminar tersebut………..tetapi selepas sehari suntuk berada di situ….banyak perkara yang penulis lihat yang boleh penulis rasakan tidak mendapat banyak perkara dan seperti yang diharapkan.

Sewaktu rehat tengahari, apa yang penulis rasakan bukan penulis sendiri sahaja, tetapi kebanyakan peserta berasa kekecewaan dari pengisian program yang dianjurkan. kebanyakan para peserta mengharapkan pihak penganjur dapat menyediakan guideline yang terbaik yang boleh digunakan untuk menghadapi PRU-13 nanti. Tetapi apa yang diperolehi adalah hanya 4 perbentangan kertas kerja dan satu diskusi, yang semua perkara itu sudah ramai diketahui dan jelas

Penulis bukanlah orang yang sangat tahu berkaitan dengan ICT dan medai baru ini, tetapi penulis dapat merasakannya dari para peserta yang hadir. ada diantara peserta yang hadir tersebut mereka dari Lajnah ICT negeri dan kawasan, yang kehadiran mereka itu dengan kelengkapan yang cukup sempurna dan lengkap dari sekecil-kecil alat komunikasi hingga Kamera rakaman. Semua itu adalah untuk memudahkan mereka untuk mendapat semaksimum mungkin pengisian pada hari itu

Penulis tidak tahu dengan jelas apa sebenarnya yang dihendaki oleh pihak penganjur dari kehadiran para peserta yang datang dari pelusuk negeri sehingga tidak sanggup untuk tidak menghadiri HIMPUN hanya semata-mata untuk memberikan sokongan dalam seminar ini.

Sekiranya pihak penganjur hanya ingin berkongsi maklumat dan pengalaman, sudah cukup rasanya ia hanya dipaparkan dalam laman sosial masing-masing dari pihak penganjur, tetapi yang palning dihendaki oleh para peserta adalah apa yang perlu dibawa balik dan dilakukan diperingkat negeri, kawasan dan cawangan. Pihak penganjur perlu bekal bahan mentah kepada para peserta untuk dibawa pulang dari sudut buku panduan dan lain-lain

Penulis bukan seorang yang banyak komen tetapi banyak buat kerja terus…mengharapkan setiap program yang dianjurkan mendapat manfaat bagui semua pihak dengan manfaat yang cukup maksimum bersesuaian dengan program yang dianjurkan dan kehadiran peserta yang datang.

Apa pun, penulis mengucapkan syabas dan tahniah kepada pihak ICT Pas Pusat atas penganjuran seminar tersebut…semoga apa yang dibuat akan menjadi amal jariah di dunia akhirat

Categories: MINDA MUJAHID

Usaha kembalikan mood menulis yang hilang

 

 

Bismillahirrahman nir rahim………….

Bersyukur kepada Allah di atas segala nikmat yang telah dikurniakan kepada kepada kita sebagai seorang hamba………….tidak ada bil bulanan yang Allah kemukan kepada kita untuk dibayar….tapi nikmat yang kita perolehi tidak pernha putus sejak kita dilahirkan dari rahim seorang wanita sehingga di ketika dan disaat ini…kita masih mendapat segalan anugerah dan nikmatnya…….

Terlalu lama rasanya penulis tidak mencoret di blog yang usang ini……tak tahu la kenapa terjadinya hal yang sedemikian….masa penulis berada di Syria dulu kerap juga penulis mengupdete blog ini dengan artikel-artikel yang baik….tapi bila sudah pulang ke tanahair…segala-segalanya terasa sangat berat buat penulis……sepatutnya apabila pulang ke malaysia makin rajin la menulis dengan pelbagai bahan yang didapati…tapi sebaliknya berlaku…………..

Betul la kata kebanykan penulis, bidang penulis ini kalau dah kita tinggal sekejap, ia susah untuk mendapatkan moodnya…….perlu ambil masa dan kekuatan……….itulah apa yang penulis rasakan sekarang ini…

Untuk mengembalikan semula mood menulis, penulis terpaksa membuka hampir 100 laman sesawang untuk mencari idea dan kekuatan dalam dunia penulis..termasuklah blog sahabat-sahabat penulis di Syria…………banyak blog baru yang penulis temui..alhamdulillah……semakin ramai yang sudah minat menulis dan berkongsi pengalaman……..tahniah dan syabas penulis ucapakan……………

Doakan penulis diberi kekuatan oleh Allah untuk menyeburkan bidang penulis maya ini sebagai altrnatif dakwah kepada seluruh manusia di abad ini.

 

Categories: MINDA MUJAHID

kaki sudah berpijak di tanah airku……

17/06/2011 2 comments

Salam perjuangan kepada semua sahabat yang dikasihi dan salam “membangun kerajaan berkebajikan” moga semua dirahmati dan diberkati Allah.

Alhamdulillah penulis persembahkan kepada sang maha pencipta, tiada lafaz yang paling agong untuk penulis ucapkan melainkan rasa syukur yang tidak terhitung dan terhingga atas nikmat pemberiaannya.

Selawat dan salam atas junjungan besar kekasih Allah Muhmmad Bin Abdullah, kerana dengan perjuangannya aku dapat merasa manisnya perjuangan ini dan manisnya nikmat iman dan Islam.

Hari ini 17 JUN 2011M bersamaan 15 ReJSAB 1432H, hari yang penuh bermakna buat penulis, sudah hampir sebulan lebih, 43 hari penulis sudah berada di tanah air tercinta, selepas hampir lima tahun penulis meniggalkannya…..

Sejak penulis menjejakkan kaki di bumi Malaysia, terlallu banyak yang penulis sudah lalui dan akan lalui buat peghujungnya….banyak peristiwa yang penulis lalui selama hampir 43hari penulis berada di Malaysia ini, penulis cuba senaraikan buat tatapan para pengunjung blog ini sebagai perkongsian untuk kita bersama dalam masa yang sama ingin membunag sesawang yang sudah hampir dua bulan penulis tidak membuangnya

Dapat bertemu dengan Ahli PAS di Labuhan Dagang, Sepang. bermalam dan berprogram bersama mereka. semangat juang mereak sangat tinggi dan hebat. penulis tumpang ambil semangat.

ilmu teruji dengan panggilan masyarakat di sekitar Sungai Petani, memenuhi jemputan di Masjid, Surau dan markaz Pas….Alhamdulillah….hasil yang penulis dapat dari peluang dan ruang yang diberikan…masih banyk kelompangan dan kelemahan yang penulis hadapi dan rasai

Dapat menyertai lawatan bersama Pusat khidmat Wakil Rakyat Parlimen Sungai Petani, YB Johari Abdul. Dewan Rakyat dan Dewan Negara sudah menjadi impian penulis untuk penulis jejaki bukan sekadar itu sahaja, apa yang paling penting dapat masuk  ke dalam dewan rakyat dengan tujuan untuk mengubal perlembagaan buat masa akan datang insyaAllah……tetapi disebalik lawatan ini..timbul kontriversi bagi sahabat-sahabat penuli di bumi Syam…..mudah-mudahan mereka faham dan tidak menimbulkan fitnah kepada penulis.

Dan paling membahagiakan penulis, cita-cita yang sudah lama terpemdanm untuk dibuat dan dilaksanakan adalah tercapainya cita-cita dan impian penulis untuk memiliki semua syarikat konsaltant motivasi sendiri. alhamdulillah…..teriama kasih yang tidak terhingga kepada mereka yang terlibat dalam penubuhan konsaltant ini….doakan atas kejayaan penulis dalam membawa syarikat ini buat masa akan datang.

InsyaAllah buat masa terdekat ini, penulis akan berkongsi bersama dengan para pembaca berkaitan syarikat mitivasi ini. mudah-mudahan ada manfaat yang sangat besar kepada kita semua

sekadar itu sahaja coretan penulis buat masa ini….umur panjang, diberikan mood untuk penulis, kita akan berjumpa lagi….salam perjuangan buat semua

MUHAMMAD  MUJAHID BIN MOHD MOHTAR

Categories: MINDA MUJAHID

LAKSANAKAN KONSEP INTEGRASI DAN SINERGI


Sekarang PPMS sudahberusia 25 tahun, cogankata PPMS sangat keramat “Berilmu Beramal Berisriqamah”, visi PPMS sangat besar “kearah Melahirkan Generasi Ulama Negarawan” misi PPMS sanagt berat iaitu menjana tarbiah dan kebajikan buat ahli keseluruhan. Ini bermakna perjalanan PPMS sangat jauh dalam dan masih jauh.

Bagi penulis jauhnya perjalanan PPMS ini tidak ada noktahnya, mungkin samapi ia dibubarkan mengikut perlembagaan atau mungkin hingga hancurnya bumi ini tanda kiamat sudah tiba. Cuma penulis mahu meletakan jangkamasa panjang kepada perjalanan PPMS ini kepada 25 tahun, kerana beberapa sebab:

  • Bagi mencukupi umur PPMS 50 tahun, member makna PPMS sudah bergerak hampir setengah abad.
  • Generasi awal sudah dapat merasai hasil yang mereka benihkan dan menikmati hasil yang mereka tinggalkan. Kerana kebiasaan umur sepanjang ini, manusia sudah mendapat apa yang mereka inginkan.
  • Membawa PPMS keusia yang sangat matang dan sangat berpengalamn dalam dunia organisasi mahasiswa di timur tengah ini selepas PMRAM.
  • Menyedarkan PPMS supaya berjalan mengikut arus dan reality semasa. visi, misi dan ojektif yang ingin dicapai bukan untuk 2,6,8, atau 10 tahun akan datang, tetapiuntuk 25 tahunkemudian.
  • Dapat menjadikan 25 tahun kedua perjalanan PPMS ini sebagai kayu ukur untuk merencana dan merancang program pembangunan mahasiswa-wi, bagi mengeluarkan mahasiswa-mahasiswi yang mampu mengikut arus pada 25 tahun akan datang.

Oleh itu, PPMS perlu merangka plan cadangan bagi membawa bahtera PPMS menongkah arus ombak dan Bandai yang melanda. PPMS perlu sedar kekuatan PPMS ini terletak disetiap individu dari ahlinya.Dengan kekuatan dan sokongan dari ahli, ia dapat mengerakkan program pembangunan PPMS, menjana pendapatan PPMS, hubungan PPMS dengan semua pihak dan membawa nama PPMS di semua lapangan.

Ahli adalah sumber utama kepada PPMS. PPMS perlu mengambil berat soal untuk menguruskan sumber utama ini sebagai pemangkin buat PPMS masa datang.

PPMS mempunyai:

  • Ahli yang sederhana ramai, bilangan yang sesuai bagi sebuah persatuan yang sederhana kecil
  • Kepelbagaian latarbelakang ahli dan bidang pendidikan
  • Badan Kebajikan Anak Negeri (BKAN)
  • Badan kebajikan Anak Sekolah, PPMS adalah satu-satunya persatuan timur tengah yang menpunyai badan ini.
  • Tenaga luar yang boleh dirujuk iaitu Syukbah Thullabiah, Jabatan Penuntut Malaysia Jordan dan Kedutaan Besar Malaysia ke Syria.

Semua ini adalah kekuatan bagi PPMS dalam membawa PPMS buat masa akan datang. Cuma yang menjadi persoalannya, bagaimana kita mahu mengekalkan kekuatan kita ini?, bagaimanakah kita mahu meningkatkan prestasi kekuatan PPMS ini, dan apa yang paling penting bagaimana membawa PPMS 25 tahun akan datang bersama ahli secara keseluruhannya?. Semua persoalan ini boleh dijawab oleh kita semua sebagai seorang ahli, tetapi apakah asas dan panduan dalam kerja buat da tindakan kita?.

Mungkinsetiaptahunparapimpinan PPMSbolehmerangkaobjektifdantema yang ingincapaisecaraspesifik, tetapipenulisinginmengemukancadanganuntuk PPMS jadikaniasebagaipanduandanasasdalambertindakdanmerancang.

Dalam mengekalkan dan meningkatkan kekuatan PPMS buat masa akan datang, dua konsep dibawah ini boleh dijadikan sebagai cara bagi menyusun dan merangka program dan aktiviti PPMS buat masa akan datang.

  • Kosenp Integrasi: Digabungkan atau dipadukan dengan baik dan,
  • Konsep Sinergi: Usaha sama antara individu dan organisasi yang hasilnya lebih baik berbanding jika dibuat secara bersendirian.

Konsep Integrasi


 Konsep Sinergi

Konsep integrasi dan sinergi boleh dipertimbangkan oleh PPMS. Konsep integrasi dan sigergi adalah sangat baik dan berkesan untuk digunakan oleh sesebuah organisasi yang berada dalam keadaan terdesak dan tidak stabil dari sudut sumber tenaga manusia dan sumber kewangan bagi mengerakkan persatuan. Dari lambakkan persatuan kecil, tenaga yang digunakan, lebih baik ia digabung dan disatukan, dari kebanyakkan sumber kewangan, lebih baik ia dipusat dan digunakan oleh semua pihak.

Sebagai contoh, kita mempunyai beberapa individu yang mahir dalam bidang pembikinan sesuatu majalah, maka kit asatukan mereka dalam satu wadah dan ia dapat menghasilkan hasil yang sangat luarbiasa dan berterusan. Tidak berlaku, setiap BKAN dan BKAS masing-masing mengeluarkan majalah, hasilnya kewangan membazir, ramai tenaga terkorban, tidak berterusan hanya setahun sekali sahaja, tidak semua ahli mendapat manfaatnya dan banyakkan lagi kelemahan yang disengajakan.

Kaedah mengunakan konsep ini:

Menyedari kelemahan dan kekurangan yang dihadapi dan berusaha untuk mengatasinya dengan apa cara sekalipun.

  • Berusaha untuk mencari titik persamaan, tidak menjeling titik perbezaan.
  • Tidak sama sekali menyentuh perkara yang menjadi sensitiviti sesetengah pihak.
  • Bersikap terbuka dan jujur.
  • Memikirkan untuk member dan mendapatkan kebaikan bagi semua pihak.
  • Melihat masa depan bagi kesenangan dan kestabilan generasi yang datang
  • Membantu bagi perkara yang disepakati, bertoleransi bagi perkara yang tidak dipersetujui. Kerana semua perkara yang baik itu ada hikmahnya walaupun hati kecil kita kita benci dan tidak suka.

Moga dengan konsep yang penulis cadangankan ini, ia akan menjadi panduan bagi semua pihak, demi untuk melihat kebaikan generasi mendatang dan survival PPMS.

Sebelum akhirnya, saya ingin berpesan kepada semua untuk terus menguatkan pengorbanan terhadap perjuangan persatuan di timur tengah yang kita dukungi ini dengan kata-kata hikmah dari Syed Qutb :

“Apabila kita hidup hanya untuk diri kita, maka kehidupan ini amat singkat. Bermula dengan bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya umur kita.Namun, sekiranya kita hidup untuk selain daripada diri kita, hidup kerana fikrah, sesungguhnya kehidupan akan menjadi panjang dan mendalam. Bermula daripada bermulanya manusia dan berakhir dengan luputnya manusia dari pada muka bumi ini.”

Categories: MINDA MUJAHID

MENYINGKAP TEMA “MEMBINA KEBERSAMAAN MENJANA KESATUAN”. Vol 3

Tema “Membina Kebersamaan Menjana Kesatuan” bukanlah perkara yang sukar dicapai dan diperolehi. Tidak memerlukan tempoh yang panjang dan tidak memerlukan dana yang besar. Cukup dengan semua masyarakat mahasiswa dibumi Syam ini memberi nilai dan merasa keberadaan mereka di Syam dan kepentingan kewujudan PPMS. Konsep faham sangat penting pada ketika ini.

Mengakui PPMS sebagai tapak untuk menyelesaikan segala permasalahan ahli dan menjadikan PPMS sebgai medan untuk memperolehi keperluan asas dalam diri seorang mahasiswa yang berpelajaran dan berorganisasi.

Pembahagian mahasiswa-mahasiswi yang telah penulis bahagikan di atas bukanlah menjadi penghalang utama untuk semua para penuntut dan ahli PPMS mencapai kesepakatan dan tindakan dan pemikiran, cukup sekadar sebagai panduan kepada gerakerja organisasi bagi kita menerima hakikat keadaan mahasiswa-mahasiswi kita dibumi Syam.

Juga sebagai hakikat yang perlu kita terima akan kepelbagaian mahasiswa-mahasiswi dengan tindakn yang positif dan menjauhkan perkara-perkara yang boleh menyentuh sensitiviti sesetengah pihak.

 Setiap pihak perlu berusaha untuk memahami setiap individu yang berada dibumi syam ini, mahasiswa pertama perlu memahami keadaan mahasiswa yang kedua dan ketiga, pihak kedua perlu memahami keadaan pihak pertama dan ketiga dan pihak ketiga perlu memahami keadaan kedudukan pihak pertama dan kedua.Setiap pihak mempunyai sudut atau bahagian yang perlu dijaga dan dicapai. Kita bertanggungjawab untuk menjaga dan mencapai apa yang perlu dicapaikan dari setiap sudut keberadaan kita itu.

Kerana Sabda Nabi s.w.a:

أنتم شعرة من شغور الإسلام

“Kamu adalah satu bahagian dari bahagian-bahagian yang ada dalam Islam, maka peliharalah dari musuh mencerobohinya”.

Setiap lapangan Islam perlu diisi oleh umatnya sendiri.kita adalah satu komuniti dari umat ini. Kita bertanggunjawab untuk menjayakannya demi kestabilan perjalanan Islam buat masa akan.

Setiap bahagian mahasiswa-mahasiswi kita mempunyai kekuatan yang tersendiri.Mahasiswa bahagian pertama menpunyai kehebatan dari segi ilmu turath yang mantap, mahasiswa bahagian kedua mempunyai kemahiran yang hebat dari segi organisasi dan mahasiswa bahagian ketiga mempunyai kehebatan dalam meletakan diri dimana-mana sudut yang mereka inginkan.

Sekiranya ketiga-ketiga kekuatan ini dapat:

  • Diintegrasikan: digabungkan atau dipadukan dengan baik dan,
  • Disinergikan: usaha sama antara individu dan organisasi yang hasilnya lebih baik berbanding jika dibuat secara bersendirian.

Cuba bayangkan kehebatan mahasiswa kita dibumi Syam ini.

Bentuk integrasi ini sangat mudah dilakukan oleh semua pihak, sekira semua pihak berusaha untuk memahami antara satu sama lain. Sebagai contoh penulis boleh penulis kemukan bagi menjayakan integrasi ini:

Kehebatan mahasiswa pertama:

  • Menjadi tenaga pengajar utama kepada mahasiswa-wi dibumi Syam ini bagi menyelesaikan masalah ahli dari sudut pembelajaran.
  • Tempat rujukan PPMS dalam merungkai segala permasalah dari sudut agama khususnya sudut Fiqh dan aqidah.
  • PPMS boleh memberikan tanggungjawab kepada mereka untuk membawa Pusat kajian ilmiah PPMS seperti Manhal PMRAM sekiranya ia ingin diwujudkan buat masa akan datang.

Kehebatan mahasiswa kedua:

Kehebatan kedua ini tidak perlu rasanya untuk penulis jelaskan kepada para pembaca sekalian, kerana perkara ini sudah sangat diketahui oleh semua pihak, khuasunya para ahli PPMS.Apa yang penulis ingin tekankan disini adalah para pemimpin PPMS perlu hebat dan cekap dalam menyusun program mengikut kehendak ahli dan keadan mereka serta cekap menyusun tenaga kerja manusia yang akan bekerja dalam setiap program. Orientasi PPMS adalah kebajikan dan tarbiah, oleh itu PPMS betanggungjawab untuk memberi hak ini kepada semua ahli tanpa mengira siapa mereka.

Kehebatan pihak ketiga:

  • Perlu memberikan partisipai yang sangat bagi kepada semua pihak, perlu berusaha untuk merapatkan pihak pertama dan pihak kedua.
  • Membantu menjayakan segala perancangan bagi pihak pertama dan kedua dalam segala tindakan dan perancangan.
  • Mengunakan semeksima mungkin kekuatan yang ada untuk membantu semua pihak.

Kenapa kita tidak pernah terfikir akan sirah yang telah ditunjukkan oleh para sahabat Nabi dalam meletakan diri mereka dalam semua lapangan Islam.

  • Abu Hurairah boleh kita ibaratkan sebagai golongan mahasiswa pertama, menjadi tempat rujuk bagi semua para sahabat, sehingga mendapat gelaran “Syeikhus Sohabah”.
  • Umar Al-khattab boleh kita ibaratkan sebagai golongan mahasiswa kedua, mengepalai urusan ummah ini dari sudut kebajikan, ekonomi, ketentaraan, pendidikan, pentadbiran dan lain-lain sehingga mendapat gelaran “Amirul Mukminin”.
  • Khalid Al-walid boleh kita ibaratkan sebagai golongan mahasiswa ketiga, masyhur dengan gelaran “Saifulislam” bagi ummah ini, membuka wilayah bagi memudahkan tugasan Abu Harairah menyampaikan ilmu kepada masyarakat, meluaskan pentadbiran Umar dalam misi mengeluarkan manusia dari kegelapan.

Rasanya tidak layak untuk penulis mengetogorikan para sahabat yang diredhi Allah ini, setiap mereka ini adalah manusia yang hebat di semua lapangan kerana meraka mendapat didikan dari Nabi, tetapi hanya untuk memahamkan kepada kita semua akan peripentingnya kehebatan-kehebatan ini digabungkan. Kerana ia akan menghasilkan satu keputusan yang luar biasa.

Kita mampu baggi menjayakan gabungan ini,bukankah umat ini perlu umat yang terbaik, kita wajib berusaha untuk mendapat title tersebut kerana ia adalah anugerah Allah kepada ummah ini. Semua kehabatan yang kita adalah adalah baik, bukankah menjadi lebih baik sekiranya ia diintegrasikan?kita perlu bersinergi dalam tindakan kita. Kita perlu ingat!!!, misi umat ini sangat besar dan perjalanan dakwah ini masih jauh, jadi berusahalah untuk menjayakan konsep integrasi dan sinergi ini dalam lapangan PPMS.

Apa yang paling penting, jangan kita lupa dan abaikan core sebenar kedatangan kita dibumi Syam ini. Kedatangan kita dibumi Syam ini adalah harapan dan amanah ummah.Ilmu turath yang yang kejap dan mantap menjadi priority utama untuk kita capai bagi memandu ummah kembali berpegang kepada acuan Islam yang sebenar.

Ilmu adalah teras dan asas bagi kita di sini, dengan ilmu ia dapat membezakan dengan mahasiswa-mahasiswi Islam di Malaysia dari segi pembawakan ilmu, keputusan yang dibuat, keyakinan dalam menyampaikan ilmu dan apa yang paling penting dapat menyelesaikan permasahalan ummah dengan efektif dan benar.

Ilmu turath yang mantap tidak dapat menjadi realiti bagi ummah ini dan tidak dapat memenuhi keperluan ummah sekiranya organisasi kita tinggal dan ketepikan dalam keberadaan kita dibumi Syam ini.Kerana organisasi adalah guru bagi kita mengenal tealiti perjalanan ummah.

Ilmu menjadi asas dalam menyediakan diri bagi memenuhi keperluan ummah ini, organisasi menjadi asas dan teras dalam membawa dan memandu ilmu mengikut reality ummah.

Kita bertanggungjawab untuk menjayakan semua visi dan misi ummah ini, oleh itu jangan abaikan satu bahagian dari bahagian dari agama ini.Kita perlu berusaha untuk memperbaiki setiap kelemahan yang ada dikalangan kita, menampal lubang-lubang yang terkoyak, menutup keaiban-keaiban yang sudah terpalit demi kemaslahatan kita bersama.

Berusahalah menjadikan PPMS satu persatuan yang dihormati oleh semua pihak dari sudut kemantapan ilmu ahli dan kecekapan ahlinya dalam berorganisasi. Berusahalah menjadi mahasiswa Syam yang menjadi harapan bagi menyelesaikan masalah ummah ini buat masa sekrang dan masa akan datang.

Moga artikel Menyingkap Tema “Membina Kebersamaan, Menjana Kesatuan” ini dapat menyingkap tirai realiti permasahalan mahasiswa bumi Syam dan kepentingan keberadan mereka disini.Memberi panduan untuk kita bergerak dan merancang.

mindamujahid 14/4/2011 khamis

Categories: MINDA MUJAHID

MENYINGKAP TEMA “MEMBINA KEBERSAMAAN MENJANA KESATUAN”. Vol 2

04/04/2011 1 comment


Siri kedua

Selepas mengamatinya dengan baik dan melihat perjalanan sejarah keberadaan mahasiswa-mahasiswi dibumi Syam ini. Penulis mendapati beberapa perkara yang mungkin menjadi sebab kenapa tema ini menjadi pilihan pada sesi ini:

Pertama: Keadaan geografi yang tidak mungkin bumi Syam menerima lambakkan kedatangan mahasiswa/wi Malaysia untuk belajar dan mendalami ilmu seperti di Mesir dan Jordan.

Hakikat yang yang penulis lihat kenapa perkara ini berlaku adalah kerana:

  • Keadaan pemerintah dan politik Syria dalam keadaan kurang stabil dan masih ditahap membangun. Ruang diplomasi yang agak tertutup . Terlalu berjaga-jaga dan berhati-hati dari ancaman dan menerima pihak luar dalam Negara dan pemerintahan.
  • Institusi  pendidikan yang sangat sedikit, tidak maju, tidak sistematik dan tidak diktiraf oleh kerajaan pemerintah dan kerajaan Malaysia. Adalah sebab mahasiswa Malaysia tidak ghairah untuk datang belajar di sini.
  • Sikap melihat sebelah mata oleh pihak kerajaan Malaysia terhadap institusi dan sistem pengajian di Syria. Janji kosong untuk mengiktiraf, hanya untuk menyedapkan telinga mahasiswa sahaja.
  • Hanya manusi pilihan sahaja yang layak untuk belajar dan menuntut dibumi Syam ini. Manusia yang mengharapkan keberkatan dan ilmu sahaja layak mendiami bumi ini, jadi setiap tempat yang terbaik itu, pasti sedikit manusia akan mendapat manfaatnya.

Kedua:  Kepelbagaian latar belakang pendidikan mahasiswa/wi yang menuntut dibumi Syam ini dan kejumudan dalam berpersatuan serta mengetepikan kepentingan pengajian.

Ada penuntut yang datang dari sistem aliran pondok yang menjadikan bidang pengajian sebagai objektif utama kedatangannya, dari aliran sekolah menengah atau kolej yang mempunyai kecendurungan untuk menceburkan diri dalam bidang organisasi dalam masa yang sama ingin memantapkan diri dengan ilmu dan ada yang datang dari aliran separa sistem dari kedua-kedua sistem tadi.

Golongan pertama banyak menumpukan masa dan kehidupan mereka kepada pengajian dan talaqi di masjid dan rumah syeikh. Menjadikan persatuan untuk menyelasaikan urusan “rasmi” mereka sahaja. Kerana sistem yang mereka perolehi tidak didedahkan dengan istilah organisasi dan persatuan. Jadi Mungkin ada alasan mereka yang tersendiri.

Bukan tujuan penulis untuk menuding jari kearah mereka, Cuma hanya mahu ajukan soalan kenapakah tidak boleh mereka memberikan khidmat lain kepada persatuan? Kalau mereka tidak tahu untuk mengurus organisasi atau kewangan, adakah mereka juga tidak tahu untuk membuka kitab nahu matan Al jurumiah di PPMS untuk ahli PPMS yang masih banyak lagi jahil dengan ilmu alat ini?

Kalau ditanya kepada mereka: “kenapa anta tak join persatuan?”..

Akan dijawabnya “ana tak minat, ana tak pandai, dan paling berani lagi jawapan adalah “asyik persatuan jer, datang sini tujuan nak belajar bukan persatuan, kalau macam tu sampai bila nak pandai?…

Golongan kedua adalah kebanyakan yang memberi khidmat masa, wang, dan keringat kepada PPMS. Bak kata orang merekalah yang paling banyak berkhidmat kepada persatuan. Sehingga mengabaikan tanggungjawab sebagai seorang pelajar kerana terlampau tumpu kepada PPMS. Kebanyakan mereka ini tidak diiktiraf dari sudut keilmuan dan kefaqihan tapi dari sudut oraganisasi dan persatuan merekalah tunjangnya.

Meraka kebiasaanya menjadi kordinator sesuatu program, dalam masa yang sama mereka adalah exco PPMS, ahli yang mengikuti program ppms, meraka yang bertanggungjawab atas urusan ahli dan lain-lain sehingga akademik mereka tergadai. Di university mereka mungkin cemerlang, hakikat untuk berkongsi dan menyampaikan ilmu mungkin tidak secemerlang di dalam kelas.

Kalau ditanya kepada mereka, “kenapa anta-anti tumpu sangat persatuan ini, cukup-cukuplah..tumpu pengajian pula”.

Mereka akan atau pasti menjawab: “kalau ana tak buat urusan persatuan ini, sapa lagi yang akan buat? Nak harapkan orang lain…alamatnya dak da programla PPMS”.

Golongan terakhir adalah golongan yang dianggap sederhana dalam mengambil persatuan dan pengajian. Setengahnya ia boleh memberikan impak kepada persatuan kandang-kadand tidak. Terletak kepada mereka dalam menyusun penumpuan dalam kedua-dua bidang. Mereka sering dilihat di tempat-tempat program anjuran PPMS, dan mereka sering juga dilihat di tempat-tempat pengajian. Tapi golongan ini sangat sedikit dan terlalu sedikit.

Kebiasaan mereka mengabil persatuan untuk timba pengalaman baru, mahu bermasyarakat dengan ahli, mengambil thaqafah dan feadah dari PPMS. Jarang untuk menjadi kordinator kepada sesuatu program.

Ketiga:  kepelbagaian ideologi pemikiran

Sejarah silam mahasiswa Syam sangat mencorak perjalanan generasi sekarang. Tetapi ia bukanlah menjadi ukuran mahasiswa Syam tidak bersatu dibawah PPMS. Generasi sekarang sudah tidak melihat kepelbagaian sekolah sebagai penghalang utama untuk bersatu dan bekerja di persatuan. Sikap Taasub dan Assobiyyah terhadap sekolah sudah berlalu seperti berlalu sejarah generasi yang terdahulu.

Pengajaran dari perjalanan generasi terdahulu perlu diambil perhatian supaya generasi baru ini tidak memikul bangkai hidup yang sama. Perkara ini bukan lagi menjadi permasalahannya, sekarang yang menjadi permasalahanya adalah sikap memberi komitmen kepada pemimpin persatuan, mereka melihat siapa yang menjadi pimpinan bagi sesuatu sesi tersebut sebagai asas untuk memberikan kerjasama dan kepatuhan

Ketiga-tiga perkara ini adalah menjadi faktor utama kenapa tema ini dipilih oleh PPMS pada sesi ini. Kerana kesemua perkara ini menghasilkan satu natijah yang sama dan saling membenarkan antara satu sama lain yang mengheret PPMS kepada masalah yang sangat meruncingkan iaitu TKM. Kekurangan tenaga kerja manusia dan tenaga kerja mahir dalam membawa bahtera PPMS.

Inilah rasanya yang ingin dibina oleh PPMS dalam pentadbiran pada sesi ini. Berusaha membina binaan manusia secara maknawi yang menyeluruh dari sudut mentaliti, persepsi, sikap dan sifat yang adalah dalam diri setiap ahli PPMS.

Tidak semua mentaliti, persepsi, sikap dan sifat manusia betul dan baik seperti mana yang dikehendaki oleh PPMS dan Islam. Kerana mentaliti, persepsi, sikap dan sifat adalah perkara yang maknawi, yang susah diukru dan dinilai, maka cara untuk mengubah juga perlu kepada perkara yang maknawi. Mahu membawa mentaliti, persepsi, sikap dan sifat mengikut acuan yang sebenarnya, PPMS sebagai pemandu dan perubahnya.

Bagi merungkai jalan penyelesaian kepada beberapa permasalahan diatas, penulis akan sambung pada bahagian kedua nanti.

Sambungan seterusnya pada bahagian kedua…tunggu

Categories: MINDA MUJAHID

MENYINGKAP TEMA “MEMBINA KEBERSAMAAN MENJANA KESATUAN”

Berusaha untuk menyingkap dan memahaminya mengikut kehendak PPMS sesi ini.

Siri Pertama

Tema adalah subjek yang menjadi sesuatu dasar dalam pembicaraan dan tindakan. Satu gagasan yang, bersifat jangka masa pendek dalam sesebuah organisasi untuk mencapai apa yang diingini dan harapkan dalam sesbuah sesi penadbiran.

Pelbagai tema dirangka pada setiap tahun untuk mengajak ahli untuk mengenal dengan lebih dekat apa yang inginkan oleh PPMS pada sesuatu sesi itu. Mengajak ahli secara keseluruhan untuk menghayati serta berusaha untuk merealisasikannya dalam sesi tersebut dengan jayanya.

Ramai dari kita sangat tidak mengambil berat soal tema persatuan bagi sesuatu sesi tersebut, tema bagi penulis sangat penting bagi penulis. Kerana dengan tema tersebut kita dapat mengetahui banyak perkara yang tersurat dan tersirat disebalik sesuatu persatuan tersebut khususnya PPMS.

Kita dapat mengetahui apa yang ingin dicapai oleh sesuatu  persatuan itu pada sesi tersebut dan apa yang ingin diberi perhatian dalam  gerakerja organisasi persatuan tersebut.

Tema sentiasa berubah pada setiap tahun bagi sesuatu persatuan atau organisasi tersebut, kerana berubahnya tujuan yang ingin dicapai dalam pentadbiran sesuatu sesi. Tema juga menunjukkan prestasi secara kasar yang sudah dan akan dicapai oleh sesuatu organisasi tersebut buat masa sekarang dan akan datang.

Menetapkan sesuatu tema dalam sesebuah persatuan itu jangan dipandang enteng dan ringin baik bagi pimpinan pada sesi tersebut mahupun ahli, kerana kita semua adalah dipertanggungjawabkan untuk merealisasi dan menjayakannya. Kejayaan sesuatu tema itu tersebut terletak dibahu kita semua samada yang memimpin dan yang dipimpin.

Kerana tema yang realistic disertkan dengan objektif yang ingin dicapi, kayu ukur yang boleh diukur, gerakerja yang berbentuk spesifik dan pantau yang berterusan. Semua ini dilakukan oleh para pimpinan dan hanya perlu faham dan membantu untuk mencapainya dalam aktiviti yang dianjurkan.

PPMS sesi 2011 ini tampil dengan satu tema yang sangat baik bagi membawa PPMS kepada 25 tahun kedua pertubuhan. “Membina kebersamaan menjana kesatuan” menjadi tema pilihan PPMS pada sesi ini. Tema yang dibentuk selepas menilai dan melihat semula 25 tahun pertama perjalanan PPMS pada sesi-sesi yang lalu. Tema yang dilhat sangat biasa tapi mengandungi matlamat besar yang ingin dicapai.

Secara peribadi penulis melihat tema yang dibentuk oleh PPMS ini membawa beberapa maksud:

Pertama: Ingin membina sesuatu yang sudah roboh dengan binaan ma`nawi dengan kukuh lagi utuh atau memperbaharui binaan yang masih belum utuh dan kukuh.

Kedua: Mengajak untuk bersama dalam  semua tindakan dan gerakerja dalam organisasi. Memberikan perasaan yang sama kepada semua orang untuk merasai apa yang dirasai oleh PPMS dalam membawa PPMS buat masa akan datang.

Ketiga: Memperkasakan kekuatan dan semangat dalam gerakerja berpasukan.

Keempat: Membentuk pasukan atau teamwork yang kuat dalam membawa visi dan misi PPMS pada sesi ini. Menjadikan semua ahli berperanan sebagai pemain dalam semua lapangan mengikut kemampuan dan minat.

Membina sesuatu mestilah kerana ada Sesuatu yang runtuh atau ingin meroboh sesuatu yang sangat tidak  disenangi dan membina dengan yang lebih baik. Kerana membina dan merobohkan sesuatu ini adalah salah satu dari ciri-ciri agama Islam yang sepuluh iaitu ‘Inqilabiyyah’.

Islam merobohkan kejahilan dengan membina keilmuan, kebatilan dengan kebenaran, kegelapan dengan cahaya. Begitu juga dengan tema PPMS ini. Apa yang menjadi persoalan di benak pemikiran penulis, apakah yang ingin dibina dan apakah yang ingin diroboh oleh PPMS?.

p/s: Penulis akan huraikan dengan lebih panjang lebar dalam siri kedua akan datang.

 

Categories: MINDA MUJAHID

Apa Hasil Kita buat Ummah ini?

Buku yang biasa bagi sebahagian kita, tapi inilah hasil mereka buat ummah ini. bukti kecintaan mereka buat umat terpilih ini…teruskan usahamu wahai sahabatku

Syabas dan tahniah penulis ucapkan kepada sahabat senior penulis Ustaz Mohd Faiz Tanzizi Abdullah Penuntut tahun 1 Universiti Mu`tah Jordan kerana dapat menghasilkan sebuah buku ilmiah yang bertajuk “HIMPUNAN 50 FATWA ULAMA TENTANG AQIDAH Siri 1 dan 2”. Buku yang cukup penting menjadi keperluan kepada masyarakat dan mereka yang ingin mencari kebenaran dalam soal aqidah dan pegangan hidup.

Buku ini adalah hasil tangan kedua sahabat-sahabat penulis yang mendapat pendidikan di Muassasah Darul Ulmu. Buku yang pertama berbahasa Arab yang ditulis oleh sahabat dan ustaz penulis juga iaitu Ustaz Salman Maskuri, penuntut M.A Universiti Al-Azhar. Buku yang diterbitkan pada tahun 2005, yang membicarkan soal hal ehwal kubur dan Alam Ghaib (seingat penulis).

Apa motif sebenar penulis menulis dan menceritakan sedemikian, kerana penulis secara peribadi sangat iri hati kepada mereka kerena mampu mengeluarkan hasil dan kajian ilmiah mereka buat tatapan dan panduan bagi masyarakat. Kenapa mereka boleh kita tidak boleh? Adakah kita tidak berilmu dan tidak tahu menulis serta berusaha untuk memgeluarkan hasil buat tatapan ummah? Terlalu banyak persoalan yang berlegar di pemikiran penulis berkaitan dengan perkara ini.

Penulis dan mahasiswa/wi Syria pernah dicabar oleh Timbalan Presiden Pas Ustaz Nasarudin Mat Isa ketika kunjungan beliau ke Syria sebulan yang lalu (hanya orang yang menghadiri majlis ramah mesra sahaja yang tahu, dan yang tercabar sahaja akan berusaha menerima cabaran). Beliau mencabar mahasiswa/wi khasnya PPMS untuk menghasilkan bahan-bahan ilmiah buat tatapan masyarakat Islam di Malaysia. Kerana berdasarkan pengetahuan beliau, beliau tidak pernah melihat hasil kajian yang dihasilkan oleh penuntut Syam. Cabaran ini penulis ambil dengan minda dan tindakan yang positif.

Penulis secara peribadi melihat perkembangan dan penghasilan bahan-bahan yang berbentuk ilmiah sangat kurang dan sangat-sangat di bumi Syam ini, kalau kita mahu bandingkan sahabat-sahabat kita di Mesir (penulis tidak bermaksud untuk kita menubuhkan manhal seperti pmram, tapi kalau boleh lagi bagus) sahabat kita di Yaman. Jordan dan lain-lain.

Kita para penuntut dibumi Syam, dan mengambil ilmu dari para ulamanya, tapi adakah kita pernah terfikir, ulama Syam la antara ulama yang paling banyak dalam dunia menulis dan menghasilkan buku-buku ilmiah dan rujukan, serta ia di guna pakai oleh kebanyakan negera umat Islam dan Negara bukan Isalm. Seperti Dr Wahbah Zhuhaily, Dr Ramadhan Buoti, Dr Mustafa Bugha dll. Sepatutnya kita yang menuntut dengan ulama-ulama Syam, kita perlu sampaikan apa uang kita perolehi dari mereka, paling kurang dengan menulis dan meghasilkan bahan-bahan ilmiah.

Luah ini bukan penulis tujukan kepada penuntut-penuntut ilmu di bumi Syam, tetapi adalah kerana merasa kecawa dan ari hati kepada para alim ulama dan sahabat-sahabat yang menghasilkan buku. Bagi pandangan penulis, sekiranya sesuatu bangsa itu tidak menghasil sesuatu perkara yang berbentuk ilmiah dan thaqafah, kita boleh tahu sejauh mana tahap pembacaan bangsa itu. Kerana membaca datangnya dari penulis yang dihasilkan, dan penulis datangnya dari pembacan yang banyak dan mendalam. Cuba kita fikirkan, penuntut ilmu di bumi Syam kurang mengeluarkan bahan bacaan, maka bagaimankah tahap pembacaan mereka, dan bagaimanakah tahap penulis mereka? Fikir dan renungkan…

Di sempatan ini, penulis mengharapkan para sahabat mendoakan penulis, supaya penulis dapat mengikut jejak langkah para ulama Syam dalam menghasilkan banhan-bahan ilmiah buatv tatapan masyarakat dan menjadu bekalan diakhirat kelak.kita mampu sebenarnya……….kalau kita lemah semangat, renunglah persoalanan ini “Apa hasil Kita Buat Ummah ini”?

 

 

 

Categories: MINDA MUJAHID

Amanat Tuan Guru Buat Penuntut Syam 2011

Dato Sri Tuan Guru Bersama Presiden PPMS 2001 Ustaz Hazuanuddin

Alhamdulillah diberi kesempatan oleh Allah untuk menghadiri majlis ramah mesra Dato Seri Tuan Guru Presiden Parti Islam Semalaysia PAS dan jamuan walimah perkahwinan Putri Beliau Ustazah Khadijah Abd Hadi dengan Pasangannya Ustaz Irham Nori. Saat yang cukup bermakna bagi penulis setelah sekian lama menanti dan menunggu kedatangan Tuan Guru serta mendapat Taujihat serta pengalaman dari beliau. Di sini penulis ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat pengantin baru kepada pasangan, moga diberkati dan dirahmati Allah selalu. Moga anak yang bakal lahir nanti akan mengikut jejak langkah “Atoknya” dalam membawa Ummah sejagat.

Hasil dari pertemuan dan ramah mesra tersebut, penulis ingin berkongsi butur-butir mutiara yang disampaikan oleh Tuan Guru yang penulis perolehi dengan rakan pembaca sekalian, kerana bagi penulis, apa yang disampaikan oleh Tuan Guru perlu disebarluaskan kerana beliau bercakap di atas dasar ilmu yang reality di medan dakwah dan pengalaman melaut di lapangan masyarakat.

Ada beberapa perkara yang Tuan Guru terang serta jelaskan, supaya ia dapat membentuk kefahaman mahasiswa yang benar dan tepat berpandukan Al-Quran dan As-sunnah. Diketika mana masuh Islam merancang memusnahkan daya tahan golongan mahasiswa dari sudut mental dan spiritual kerana mereka tahu mahasiswa adalah tonggak kepada kebangkitan Islam.

Penulis melihat peringatan Tuan Guru sangat tepat masanya dalam usaha penjernihan semula minda, sikap, dan persepsi manusia dari ideology-ideologi ciptaan manusia dalam memahami Islam yang sebenar.

Antara isi kandungan ucapan beliau adalah:

  1. Manusia akhir zaman ini adalah manusia yang terpilih, dari seorang Nabi yang terpilih, Seorang Nabi yang telah ditetapkan oleh Allah sebelum penciptaan Adam dan Hawa.
  2. Diutuskan dengan tujuan memperlengkapkan system kehidupan manusia di muka bumi ini, mengajar manusia bahawa segala apa yang berkaitan dengan kehidupan dunia ini tidak dapat dipisahkan dengan tuhan yang maha pencipta.
  3. Semua ketamadunan dan kemodenan adalah dari Islam dan datangnya dari umat Islam yang membawa obor perjuangan Islam yang suci dan ikhlas sebagai contoh, system perbankan Islam diasaskan oleh Baginda Muhammad ketika beliau berada di Mekah hingga beliau mendapat gelaran Al-Amin, sistem member gaji atau elaun kepada pemerintah ia telah berlaku di zaman pemerintahan Saidina Abu Bakar As-siddiq dan beberapa contoh yang lain.
  4. Menceritakan tentang kehebatan dan keagungan agama Islam sejak berzaman, yang dapat memerintah dunia dan membawa penghuninya menjadi Muslim Power yang beriman.
  5. Mengajak para mahasiswa untuk berbangga dengan agama Islam yang mereka anuti dalam masa yang sama menjadi pendokong Islam yang berilmu dan berakhla.
  6. Menyeru mahasiswa untuk mempersiapkan segala kelengkapan dengan rapi bagi turun kemedan tempur yang tidak semua manusia sanggup memikulnya. Semua ini memerlukan kepada ilmu, pengalaman, tarbiah dan didikan yang berterusan, supaya dapat melahirkan insane yang mengabungkan sistem duniawi dan ukhrawi yang seperti mana yang dihendaki oleh Allah dan RasulNya.

Oleh yang demikian, penulis menyeru kepada diri sendiri dan sahabat pembaca supaya berusaha dari sekarang mempertingkatkan kualiti pengajian kita dan aktiviti tarbiah. kerana akademik dan tarbiahlah asas bagi melahir modal insan yang terbaik dan hebat. seperti mana Rasul melahirkan Para Sahabat yang unggul dari segi pemerintah dan akhlak mereka.

 

Categories: MINDA MUJAHID

HAYATI DAN LAKSANA 5 PRINSIP AMAL JAMAEI DALAM PPMS-BKAN

Kuat Hubungan sesama pimpinan PPMS-BKAN

Ada seorang sahabat minta kepada penulis untuk memberikan sedikit respon kepada AGM Bkan Kedah baru-baru ini,

Penulis menjawab:  “anta nak respon apa dari ana? Ana pun tidak tahu nak respon apa pasal Kedah ini”

Cuma penulis boleh ucapkan tahniah dan syabas kepada kepimpinan yang dipilih pada sesi kali ini, ucapan ini juga penulis ucapkan kepada semua kepimpinan Badan kebajikan Negeri yang lain. Juga syabas penulis ucapkan kepada semua ahli setiap BKAN kerana memilih kepimpinan mereka yang bertanggungjawab dan boleh menjalankan amanah yang diberikan dengan baik.

Perkara yang penting, yang ingin penulis ingatkan sudahpun penulis sebut dalam artikel yang lalu. Ambillah point mahupun isi yang baik dari apa yang penulis ingin sampaikan dalam artikel tersebut. Kerana artikel tersebut memberikan tunjuk ajar dan peringatan kepada diri penulis sendiri dan kepimpinan baru di peringkat PPMS dan BKAN.

Konsep “kita PPMS, PPMS kita” boleh kita aplikasikan dalam apa jua bentuk dan keadaan demi mencapai objektif dan matlamat yang besar buat masa akan datang. Dalam membawa sinar baru dalam dunia organisasi dan persatuan di bumi Syam ini. Mungkin konsep ini sangat berbeza pembawakan sekiranya dipraktik dan difahamkan dalam membawa ahli kepada menyokong dan mendokong PPMS dan BKAN, juga ia akan berbeza sekiranya ia dipraktik dan difahamkan dari sudut kepimpinan PPMS dan BKAN.

Sekiranya konsep ini kita bicarakan dari sudut kefahaman dan praktikal antara kepimpinan PPMS-BKAN pasti  kita akan melihat dari pelbagai sudut dan kaedah perlaksaan, Cuma apa yang penulis inginkan dari kefahaman dan perlaksanaan konsep ini kepada kepimpinan PPMS-BKAN mestilah berpandukan kepada lima prinsip asas dalam amal Jamaei (InsyaAllah penulis akan tuliskan tajuk amal Jamaei dengan panjang lebar buat masa akan) .

Sebahagian dari usaha untuk memperkasakan PPMS-BKAN agar Islam yang menjadi asas dan dasar perjuangan dapat dilaksanakan dengan cemerlang, kita sewajarnya memastikan dokongan dan penglibatan kita dengan PPMS-BKAN ini benar – benar dihayati bersama 5 prinsip Amal Jamaei .

5 Prinsip yang saya maksudkan itu ialah :

1. Iltizam

Memberikan komitmen yang tinggi terhadap setiap aktiviti-aktiviti yang dianjurkan oleh PPMS-BKAN demi menjayakan gerakkerja pembangunan atau pembinaan ahli dari sudut:

  • Aqidah yang sohih
  • Fikrah yang syumul dan
  • Syakhsiyyah yang soleh
  • Dakwah yang benar
  • Persatuan dan  Organisasi yang mantap

Jangan abaikan setiap keputusan pimpinan apalagi membuat keputusan yang bercanggah dengan apa yang telah diputuskan secara syura melalui prosedur mesyuarat yang sah. Pastikan juga kita tidak mengakibatkan aktiviti persatuan lumpuh atau terbiar dengan sikap yang acuh tidak acuh dalam menjayakannya .

Terapkan rasa wajib ke atas diri dalam menunaikan semua peraturan dan arahan persatuan yang tentunya untuk kepentingan perjuangan Islam yang suci dan bersih dari sebarang elemen yang bersifat kepentingan diri sendiri .

Rasa diri terpanggil untuk menyelesaikan apa jua tanggungjawab dan amanah perjuangan yang terbengkalai walaupun bukan kita pemegang amanah yang bertanggungjawab langsung terhadapnya .

2. Wala’

Kesetiaan dan kejujuran kita terhadap perjuangan Islam yang didokong dengan PPMS-BKAN sebagai platform untuk menjayakannya , lalu menggapai objektif dan matlamat .

Tidak berlaku curang atau tidak mengkhianati perjuangan dengan melakukan sesuatu yang bukan sahaja bercanggah dengan dasar perjuangan tetapi juga mendedahkan persatuan kepada risiko ekoran tindakan kita yang kurang berhati – hati seperti mengakibatkan timbulnya api fitnah, perpecahan dan lainnya .

Berusahalah memahami Fiqh Aulawiyyat dalam tindakan dan perancangan kita. Berusahalah untuk memberi keutamaan kepada program-program yang besar manfaat kepada semua ahli dari program yang keterlibatannya hanya sebahagian ahli sahaja.

Pertembungan arahan dan tindakan pasti akan berlaku sesama pimpinan PPMS dan BKAN, berusahalah untuk menyelsaikannya dengan jalan tengah dan rundingan damai antara pmpinan agar wala dan kepatusan ahli tidak berbelah bagi seterusnya boleh mengakibatkan hilang thiqah ahli kepada mana-mana pimpinan

3. Dengar dan Taat.

Melancarkan misi dan operasi yang telah dirancang demi mencapai objektif dan matlamat perjuangan suci ini pastinya dengar dan taat adalah mekanisme yang tidak dapat tidak mesti dihayati dan dilaksanakan .

Kita tidak selayaknya mengklasifikasikan ketaatan kita kepada pimpinan dan persatuan selama mana ia tidak mengheret kita dan persatuan ke kancah maksiat dan mungkar. Sekalipun pemimpin yang mengeluarkan arahan hanya seorang junior atau pimpinan bertaraf ajk biasa, jika kita bertanggungjawab langsung dengan arahan tersebut maka hendaklah ianya dilaksanakan dengan penuh amanah dan jujur.

4. Ukhuwwah fillah

Jalinan persaudaraan antara ahli PPMS-BKAN mestilah diikat dengan semangat berlapang dada, berbaik sangka, tawadhu’ atau merendah diri antara satu sama lain, kasihkan saudara sebagaimana kita kasih kepada diri sendiri, mengutamakan kebaikan buat saudara kita mengatasi diri sendiri .

Eratnya jalinan antara ahli sesama ahli dan ahli dengan pimpinan membentuk benteng kukuh buat persatuan dari sebarang anasir yang merosakkan struktur kepimpinan dan perjalanan gerakerja persatuan .

Usahakan aktiviti yang menumbuhkan kemesraan sesama ahli atau program yang menanam rasa kasih yang mendalam mestilah diberikan keutamaan . Justeru ukhuwwah yang terbina utuh antara ahli dan pimpinan akan meminimakan ruang khilaf dan menutup peluang krisis.

Jangan mainkan isu yang menarik kita kepada kancah perbalahan, perpecahan dan bermasam muka antara pimpinan PPMS-BKAn dan antara ahli dengan pimpinan. Jangan jadikan kenegerian dan kesekolahan antara kita sebagai benteng untuk sesame ahli kita boleh bersaudara jauh sekali mahu menghidupkan suasana ta`asub dikalangan pimpinan. Inilah tanggungjawab pimpinan PPMS-BKAN sebenarnya dalam usaha untuk meruntuhkan bentang mahupun tembok songsang ini.

5. Tadhiyyah [ pengorbanan ]

Tiada perjuangan tanpa pengorbanan malah pengorbanan antara pra syarat kejayaan . Sukar untuk kita jayakan misi dan visi persatuan yang besar ini tanpa pengorbanan semua pihak . Mengorbankan tenaga , harta benda dan nyawa demi kecemerlangan persatuan ini sememangnya telah diwartakan oleh Allah dalam al Quran sebagai sunnah perjuangan sejak zaman Nabi saw.

Kegagalan berkorban memerangkap diri dan persatuan dalam kelemahan yang tidak mungkin boleh diatasi . Terutama kita berada di era meneruskan perjuangan ini, kedengaran akhir – akhir ini krisis TKM (Tenaga kerja Manusia dan Mahir) berlaku dengan sangat kritikal dan membimbangkan banyak pihak. Ini  adalah satu musibah kepada kita semua sekiranya ia tidak ditangani dengan baik dan berkesan.

Pengorbanan adalah tuntutan perjuangan yang sama samaada sebelum atau selePPMS-BKAN menang . Tanpa pengorbanan terlalu sukar untuk kita mencapai kemenangan sebagaimana jua tanpa pengorbanan pasti sahaja kemenangan yang dicapai tidak akan bertahan lama.

Ringkasan ini sebagai satu nota kecil buat ahli, ajk, dan pimpinan PPMS-BKAN yang saya dedikasikan buat semua khasnya diri saya sendiri yang masih perlu dibimbing dan dibina dengan apa yang telah saya notakan di sini.

Saya harap perbincangan lanjut dibawa ke tazkirah sebelum mesyuarat atau liqa sembang-sembang anatara kita berkait 5 prinsip amal jamaei ini dan dilengkapkan dengan nas qura’ani dan dalil sunni berasaskan manhaj perjuangan an nabawi.

Muhammad Mujahid Mohtar

Tahun 4 Abu Nour

 

 

Categories: MINDA MUJAHID

APA YANG MEREKA PERLU BUAT?


Mantan Pimpinan PPMS 2099/10. Boleh bersatu atas dasar “kita PPMS, PPMS kita”

Banyak respon yang penulis dapat dari para sahabat dan pembaca berkaitan artikel penulis yang bertajuk “surat terbuka kepada pimpinan PPMS 2010/2010. Ada yang bersifat positif dan yang bersifat negative. Bersifat positif penulis ucapkan terima kasih dan penulis akan beusaha untuk memenhi harapam dan permintaan mereka untuk menulis beberapa isu berkaitan PPMS dan Syria pada sesi kali ini. Bagi yang bersifat negative, perlu mengucapkan juga ribuan terima kasih kerana menyedarkan penulis dari bayangan artikel yang panjang dan idea yang sonsang. Penulis ambil semua ini dengan hati dan minda yang terbuka.

Dari beberapa respon itu, maka tercetuslah dihati penulis untuk menulis berkaitan dengan kepentingan BKAN (Badan Kebajikan Anak Negeri) kepada PPMS serta beberapa seruan penulis kepada pimpinan BKAN sesi baru pada tahun ini. Bertepatan juga bulan disember ini adalah bulan pembentukan Pimpinan PPMS dari sudut visi, misi, perancangan, kewangan dan lain dan bulan kepda semua BKAN untuk mengadakan AGM mereka bagi memilih pimpinan bagi sesi akan datang. moga artikel ini tepat pada masanya.

Kandungan artikel ini penulis lebih kepada teguran, pandangan, komen dan sewaktu dengannya kepada pimpinan BKAN yang sudah dan bakal naik untuk membawa bahtera BKAN msing-masing bagi sesi akan datang. berpandukan kepada pengalaman dan pemerhatian penulis selama ini kepada institusi BKAN dan BKAS ( Badan Kebajikan Anak Sekolah).

Sebelum penulis meneruskan dengan lebih lanjut suka penulis katakana disini, artikel yang penulis tuliskan pada sesi yang lalu adalah bukan bertujuan ditujukan kepada pimpinan PPMS sahaja, tetapi kepada mereka yang meletakan diri untuk membawa PPMS maju kehadapan dari semua aspek kehidupan. Maka pimpinan BKAN dan BKAS adalah golongan pimpinan yang penulis maksudkan kerana BKAN dan BKAS adalah satu bahagian dari bahagian-bahagian yang ada dalam batang tubuh PPMS itu sendiri.

Juga ditujukan kepada ahli secara keseluruhannya, kerana dari merekalah akan lahirnya generasi pmpinan yang berkualiti dan ahli  yang sanggup berkorban buat masa akan datang. ahli perlulah berusaha untuk bermentaliti pimpinan dan berpeganglah kepada konsep “erti hidup pada memberi” dalam kehidupan berpersatuan dan berorganisasi.

1.Terlebih dahulu pimpinan BKAN dan BKAS yang baru perlu ingat dan sedar akan kedudukan mereka dalam hearaki kepimpinan diperingkat PPMS. Kewujudan mereka adalahselepas kejuwudan PPMS pada tahun 1986.

Badan Kebajikan Anak Negeri Syria

Antara 8 Badan Kebajikan Anak Negeri yang berdaftar secara rasmi dibawah PPMS sejak tahun 1986 hinggalah sekarang adalah:

  • Badan Kebajikan Penuntut Perak Syria (BKPPS): Ditubuhkan pada 6 May 1994
  • Keluarga Anak Kedah Syria (KKDS): Ditubuhkan pada 27 Mac 1996
  • Keluarga Penuntut Terengganu Syria (KPTS): Ditubuhkan pada 17 Jun 1998
  • Badan Kebajikan Anak Selangor Syria (BKASS): Ditubuhkan sekitar tahun 2002
  • Ikatan Mahasiswa Pahang Syria (IMPS): Ditubuhkan pada 1 Ogos 2003
  • Ikatan Siswa Negeri Sembilan Syria (ISINS): Ditubuhkan pada 21 Mac 2005
  • Himpunan Ukhwah Mahasiswa Kelantan Syria: Ditubuhkan pada 10 Februari 2006
  • Ikatan Penuntut Pulau Pinang Syria (IPPS)

Antara Objektif, tujuan, dasar, matlamat utama kepada penubuhan Badan Kebajikan Anak Negeri ini adalah untuk:

  • Menjaga kebajikan ahli.
  • Menyatukan ahli dan mengeratkan hubungan silaturrahim sesama ahli.
  • Meningkatkan prestasi akademik ahli.
  • Menjadi perantaraan ahli setiap negeri dengan PPMS.

Berdasar fakta di atas, dan berpandukan kepada orientasi utama PPMS adalah dakwah dan kebajikan, maka apakah yang seharusnya pimpinan BKAN dan BKAS perlu buat? Jawapannya apa yang prlu mereka buat adalah:

1. Menjadi tulang belakang utama bagi menjayakan visi dan misi PPMS, meletakan visi dan misi PPMS sebagai perkara asas dan utama dalam kertas kerja pembentukan BKAN da BKAS, sertas berusaha untuk menjaya visi dan misi tersebut melalui aktiviti-aktiviti yang dijalan dan dianjurkan.

2. Meletakan konsep “kita PPMS, PPMS kita” sebagai gaya bekerja dalam membawa organisasi dan persatuan.  Walaupun sudah setahun konsep ini diperkenalkan, tetapi pimpinan dan ahli masih lagi tidak mengubah mentality mereka. Sebagai contoh, ada sebahagian BKAN sudah mengadakan ziarah Mahabbah dalam lebih awal dari pihak PPMS, maka ahli rumah akan merungut kepada pimpinan BKAN mereka “kenapa pimpinan PPMS tidak mengziarahi kami seperti antum mengziarahi kami? Maka jawap pimpinan tersebut “ tak tahu la, mereka duduk sibuk apa tidak tahu”.

Persoalan dan jawapan ini tidak sepatutnya timbul dari mulut ahli dan pimpinan sekiranya konsep “kita PPMS, PPMS kita” dapat kita amalkan dalam cara bekerja kita. Kerana pimpinan BKAN adalah sebahagian dari PPMS ahli boleh menyampaikan pandangan, kritikan, cadangan mereka kepada pimpinan BKAN, dan pimpinan BKAN perlu bertanggungjawab untuk mendengar dengan baik serta menyampaikannya kepada pihak pimpinan PPMS dalam siri liqa bersama PPMS-BKAN.

Tapi bukan bermakna pimpinan PPMS tidak perlu turun padang untuk mengziarahi ahli, jangan tersalah faham dengan maksud penulis ini. Kia harap harapa selepas dari ini perbualan di atas akan bertukar kepada “terima kasih kerana sudi mengziarahi kami, kami ada beberapa perkara yang ingin kami sampaikan terus kepada pimpinan PPMS, tetapi kami segan dan diorang pun lambat nak ziarah kami? Jawapam pimpinan BKAN” sama-sama aiwah bagus tu, kalau tak menjadi keberatan anta, anta boleh sampaikan pada pihak kami, insyaAllah kami akan sampaikan sebab dalam masa terdekat ni kami ada liqa dengan PPMS, kami akan sampaikan” kalaulah diolag seperti ini berlegar dikalangan ahli, pasti salah menyalah dikalangan pimpinan tidak akan berlaku, dan ahli berpuashati kerana semua pihak sudi mendengar keluhan mereka.

3. memandangkan kepada kuantiti ahli yang sedikit, dan kepada beberapa yang kurang aktif, penulis mengsyorkan kepada semua pimpinan BKAN bru untuk menumpu organisasi dan aktiviti mereka kepada kebajikan ahli secara keseluruhan. BKAN besar dan ramai mengadakan program dan aktiviti secara umum dan terbuka bagi membolehkan BKAN-BKAN kecil dan kuantiti ahli yang sedikit dapat menyertai serta mendapat faedah yang banyak. Ini penulis melihat akan menjimatkan:

  • Tenaga kerja manusia dan mahir
  • Menjimatkan kewangan dan perbelanjaan
  • Dapat mengrungkan kekanggan masa dan tempat

4. Bagi program-program yang bersifat umum dan selain dari kebajikan yang bersifat khusus, penulis mencadangkan kepada BKAN untuk mengadakan program bersama dengan pihak PPMS. Kerjasama ini dalam apa jua bentuk dan konsep perlaksanaan.

5. Dari sudut kewangan BKAN, penulis melihat ada baiknya ia tidak hanya berlegar disekitar BKAN tertentu sahaja, tetapi ia boleh dikongsi bersama dengan pihak PPMS dan BKAN-BKAN yang lain dalam melancarkan lagi aktiviti dan program yang dijalankan.

Kerana berdasarkan pengalaman yang penulis perolehi, sebahagian BKAN kecil tidak menganjurkan apa programdan aktiviti demi meningkatkan pembangunan ahli, sedangkan mereka mempunyai wang yang banyak bahkan disalurkan secara tetap oleh pihak kerajaan negeri. Dalam masa yang sama kita melihat ada sebahagian BKAN yang besar, ahli yang ramai, aktiviti yang rancak, tetapi terbantut disebaBKAN dengan krisis kewangan yang dialami. Maka perkara ini perlu dipandang serius oleh pimpinan BKAN dan PPMS. Kerana duit yang banyak tidak berguna sekiranya ia tidak digunakan.

Tetapi apabila perkara yang berkaitan hal ehwal kewangan ini penulis utarakan, ramai pimpinan BKAN berubah wajah dan seperti “lembu kenyang”, maksudnya ada yang marah, kritik, tidak bersetuju, susah untuk berbincang dan ada yang buat tidak tahu sahaja. Penulis sangat-sangat faham dan tahu, duit BKAN adalah hak mereka, atas merekalah untuk membelanjakan atau sebaliknya, tetapi mereka dan pimpinan perlu ingat bahawa duit itu adalah duit ahli secara umumnya, mereka berhak untuk mendapat dan memilikinya dan pimpinan hanya menjadi wasilah untuk menjaga dan mengunakan kewangan tersebut sahaja tidak lebih dari itu.

Sekirnya duit tersebut tidak dibelanjakan dengan baik dan intergriti, tunggulah balasan dari maha pencipta. Dari kenyataan penulis ini, dlihat sangat kasar dan tidak berbudi bahasa, tetapi tidak ada niat lain di hati penulis ini melainkan untuk mengajak semua pimpinan untuk berfikir dan menilai semula apa yang penulis katakan. Serta berusaha untuk menjadikan konsep “kita PPMS, PPMS kita” dalam merealisasikan matlamat kita semua buat masa akan datang demi untuk mentelesaikan krisis kewangan dan kepimpinan diperingkat PPMS serta BKAN-BKAN yang lain.

6. berusaha bersama-sama dengan pihak pimpinan PPMS dalam menyelesaikan beberapa krisis besar yang berlaku PPMS dan seluruhnya. Sebagai contoh:

  • Krisis tenaga manusia
  • Krisis tenaga mahir
  • Krisis kewangan
  • Krisis ketandusan pimpinan pelapis

Dengan cara:

  • Tidak membanyakan aktiviti dan program yang dirancang
  • Menumpukan program kearah pembangunan insane dalam menyelesaikan krisis tenaga mahir
  • Berusaha untuk menyalurkan peruntukan kewangan dari wang BKAN atau dari mana-mana sumber untuk menampung kewangan PPMS buat masa akan datang.
  • Beusaha mencari pimpinan pelapis untuk membawa PPMS dan BKAN buat masa akan datang melalui pendekatan berkongsi masalah dengan ahli dan memberikan kepercayaan kepada ahli untuk bekerja dan merancang.

Sedikit pandangan penulis kepada Badan Kebajikan Anak Sekolah secara umum, sekali lagi penulis ulang secara umum tidak kepada mana-mana pihak. Apabila menyebut soal BKAS, ada perkara yang positif dan negative kepada kewujudan BKAS ini.

Sudut positif:

  • Dapat mengeratkan hubungan sesame ahli dan pihak sekolah supaya tidak terputus hubungan yang sudah terbina.
  • Dapat menjaga kebajikan dan akdemik dikalangan ahli dengan lebih khusus
  • Dapat membina kekuatan sesame ahli
  • Dan lain-lain (mengikut objektif penubuhan BKAS)

Sudut negative:

  • Dapat membina tembok dan jurang pemisah antara ahli BKAS dengan ahli PPMS secara keseluruhan dari sudut hubungan, perbincangan dll
  • Menghidupkan suasana “mereka sahaja yang bugus dan baik dari sudut akademik dan tarbiah yang lain tidak boleh bersama mereka”
  • Konsep Ta`asub mudah terhasil dikalangan ahli
  • Ahli baru BKAS mudah mengikut prinsip dan kehendak songsang abang-abang mereka dalam melaksanakan perkara yang mereka tidak sukai tetapi pada hakikatnya perkara tersebut adalah untuk maslahah ramai.
  • Perpecahan mudah berlaku kalau tidak didirikan diatas dasar usul dan prinsip kebersaman
  • meretakkan kesatuan idea, fikrah, amal, tenaga dalam lain-lain dalam membawa misi yang sangat besar kepada mahasiswa Malaysia Syria secara keseluruhan

Dapat kita lihat perbezaan yang jauh antara dari sudut positif dan dari sudut negative mengikut pandangan penulis dan reality mahasiswa serta kedudukkan PPMS sebagai persatuan inuk dalam membawa mahasiswa ke arena yang lebih besar dan berat. Bukan bermakna hasil dari sudut positif dan negative ini, penulis tidak bersetuju dengan kewujudan BKAS tetapi hanya sebagai muhasabah antara kita bersama sahaja dalam melihat maslaha dan mafsadah mana yang lebih besar adkah kewudanya atad sebaliknya?.

Untuk pengetahuan para pimpinan BKAS, mengikut pandangan penulis, seperti mana yang telah penulis sebut dalam artikel yang lalu bahawa mahasiswa Malaysia dibumi syam ini adalah mahasiswa generasi baru yang melihat dan berbicara soal:

1.Perkara yang lebih besar perlu didahului dari kepentingan diri dan perkara yang lebih kecil konsepnya

إن المفسدة الصغيرة تغتفر من أجل المصلجة الكبيرة

Ertinya : Kemudaratan yang kecil tidak diambil kira dalam usaha meraih kemaslahatan (kepentingan) yang lebih besar.

2. kepentingaan yang kekal dan meyakinkan buat masa akan datang dari perkara yang belum pasti dan nyata

لا تترك مصلحة محققة من أجل مفسدة متوهمة

Ertinya : Tidak harus meninggalkan maslahat yang pasti kerana takutkan kemudaratan yang tidak pasti dan menurut andaian yang lemah.

3. Memberikan sokongan dari sudut tenaga, fikrah, idea, wang dan lain-lain kepada perkara yang lebih besar matlamat dan cita-citanya dari perkara yang sedikit hasilnya

4. Tidak melihat siapa yang memimpin mereka samada dari mana-mana ahli BKAN atau BKAS tetapi melihat bagaimana cara untuk mereka memberi sokongan dan dokongan dalam membawa visi dan misi secara bersama.

5. Ahli yang melihat BKAN dan BKAS ini adalah wasilah untuk mencapai cita-cita dan impian yang lebih besar dalam menyatu dan mngeratkan ukhuwah sesame ahli, dan berpandangan sekiranya wasilah ini adalah perkara yang sebab utama yang membantutkan hadaf sebenar wasilah ini, mereka akan meninggalkannya kerna ia tidak mencapai seperti yang dimaksudkan.

Jadi apa yang perlu pimpinan BKAS buat sekarang:

1.      berusaha untuk tidak mejadikan penubuhan BKAS terjebak dengan wabak negative diatas. Berusahalah untuk mengawal dan menghalangnya

2.      membawa generasi baru ini kearah pencapaian yang lebih baik, bukan berpandukan kepada sikap dan sifat buruk generasi-generasi yang terdahulu dalam membawa visi dan misi bersama.

3.      Berusaha untuk memberikan penumpuan dan keutamaan kepada perkara yang lebih besar daripada kemahuan dan kehendak yang khusus dan bersifat peribadi.

Penutupnya, dari apa yang penulis tuliskan ini bukanlah bermakna pimpinan BKAN dan BKAS dikongkong, diikat, dicucuk hidungnya, dikawal, dihalang dari merancang dan melaksanakan apa-apa aktiviti yang mereka rencanakan kerana kita hidupkan berkonsep demokrasi. Bak kata P.Ramlee “Demokrasi Terpimpinan”. Masing-masing ada hak dan kehendak yang perlu dihormati. Tetapi apa yang penulis ingin sampaikan ini adalah untuk:

  • Memberikan pendedahan sebenar kepada para pimpinan akan konsep dan prinsip serta menual bekerja yang sebenarnya antara BKAN dan PPMS
  • Berusaha untuk mengubah persepsi dan mentality yang songsang dan tidak secara hakikatnya kepada kejernihan pemikiran dan minda mengikut landaan dan acuan yang sebenarnya
  • Mengajak untuk kita semua bermuhasabah kepada apa yang telah buat, dalam membina genrasi batu buat masa akan datang.
  • Memberikan menjelasan tidak semua apa yang kita buat itu betul dan apa yang kita tinggalkan itu adalah salah dan tidask mendatangkan kebaikan, tetapi mengkin kerana kita tidak tahu dan membezakannya
  • Menerangkan kepada semua, kita semua mempunyai hak dan nilai, berilah hak dan nilai tersebut kena pada tempatnya semoga kita tidak menyesal dikemudian hari.

Sekiranya kita melihat sesuatu perkara tersebut demgam pemikiran yang positif, pasti kita akan mendapat hasil yang positif, sekiranya kita melihat sesustu perkara tersebut dengan pemikiran negates pasti hasilnya negates dan menjumudkan.

Muhamaad Mujahid Mohd Mohtar

 

 

Categories: MINDA MUJAHID