Home > TAFSIRAN MINDA > Kami Sudah Lama Bangun….

Kami Sudah Lama Bangun….


Akhawat adalah Cermin Bagi Syabab

Maaf terlebih dahulu penulis hulurkan. Penulis tidak pasti adakah ia suatu permasalahan yang sangat besar? Adakah ia boleh dibincangkan dalam blog ini? Dan adakah ia benar satu virus yang sudah disedari oleh sebahagian pihak demi untuk melihat kebaikan sebahagian pihak yang lain? Oleh itu penulis ingin memohon untuk disoal dan dibincangkan.

Perkara ini penulis perolehi dari sesorang pimpinan PPMS. Pada suatu hari ketika asyik berbual-bual dengan pimpinan ini. Dilontarkan kepada penulis satu soalan yang agak menarik bunyinya.

“hari tu ada akhawat merugutkat ana, diorang cakap, kami dah lama bangun dalam melaksanakan tugas-tugas PPMS”?.Lebih kurang beginilah kata-kata pimpinan ini.

“Hai, pelik jer bunyinya, tapi betul juga tu”. Respon penulis sekaligus menyokong dan membenarkan kata-kata akhawat tersebut.

“Macam mana dia boleh cakap macam tu”?. Soal penulis ingin mendapatkan kepastiaan

“Ana pun tak pastila sebab apa diorang cakap macam tu.. diorang cakap lagi syabab la kena bangun dalam membawa PPMS, syabab kena pandu PPMS, jangan dok harap kat akhawat jer..?. Jawab pimpinan ini dengan menambah lagi rugutan dari akhawat tersebut.

“erm….”.tergamam juga penulis mendengarnya. Dalam masa yang sama penulis sangat tertarik dengan rugutan akhawat tersebut. Seluruh perasaan sudah diserap perasan ingin tahu.

“Anta ada bag ikat diorang banyak keje ke? Sebab tu kot diorang merugut. Anta tak Tanya ka kenapa dia cakap macam tu?. Kata penulis ingin mendapatkan kepastian seterusnya ingin membela rungutan akhawat tersebut.

“Setahu ana tak pun, sebab semua tenaga dah dipantau oleh Unit TKM. Takkan ada lagi kot yang terkorban…”? jawab pimpinan ini dalam keadan kebingungan. Kebingungan yang terpancar di wajahnya. Wajah menunjukkan ingin mencari kenapa akhawat tersebut merugut sedemikian.

“Anta kena tengok balik la kalau macam tu, mungkin bagi nata tak, tapi mana tahu kot-kot kat exco lain”. Respon penulis dalam usaha memberikan jalan penyelesaian kepada pimpinan ini. Hakikat sebenarnya penulis sendiri tidak tahu kenapa rungutan ini perlu dirungutkan.

Perbualan ini berlalu sudah hamper seminggu, tetapi hati masih tertanya-tanya, perasaan mengelegak ingin mendapatkan kepastian, akal terus berfikir ingin tahu hakikat sebenar yang berlaku. Mana tahu ada kekuatan dan kemampuan bagi menyelesaikan rungutan ini.

Secara jujurnya, penulis tahu dan sedar partisipasi serta kemampuan syabab dan akhawat dalam member khidmat di PPMS sejak beberapa tahun kebelangan ini tidak seimbang dan tersusun. Kerana penulis berpengalaman setahun dalam PPMS.

Tahun lepas krisis TKM sangat kritikal kalau dibandingkan tahun ini banyak mahasiswa-wi menjadi korban dalam melaksanakan tugas, tetapi tidak pernah sampai ditelinga penulis rungutan yang sebegini tapi mungkin ada Cuma penulis sahaja tidak mengetauinya.

Sekiranya ada beberapa akhawat yang membaca artikel penulis ini, tidak menjadi keberatan kepada kalian, penulis berharap supaya member respon kepada penulis kenapa rungutan sedemikian dilontarkan. Mungkin tidak semua akhawat PPMS, hanya sebahagian sahaja, tetapi sebahagian inilah yang sebenarnya menjadi tulang belakang kepada PPMS.

Respon yang penulis minta ini, adalah bersifat jujur dan berani menceritakan hakikat sebenar yang berlaku dikalangan helwi. Penulis sedar penulis tidak ada autoriti untuk mengetahui perkara ini kerana ada lagi pihak yang paling bertanggungjawab tetapi sekadar ingin tahu dan kalau mampu dapat mejadi sebahagian individu bagi menyelesaikan permasalahan ini.

Kemampuan untuk menyampaikan kepada pihak yang bertanggungjawab dan kemampuan untuk member kesedaran kepada para syabab di bumi Syam ini. Kerana apa yang Syabab lihat tidak sama seperti yang akhawat lihat, begitulah sebaliknya. Syabab adalah cermin bagi ahkawat untuk melihat kelemahan diri, begitu juga akhawat adalah cermin kepada syabab untuk mengoreksi diri.

Permintaan ini penulis harap mendapat respon dari sebahagian akhawat, dan lebih baik sekiranya respon tersebut datang dari akhawat yang merugut tersebut. Permintaan yang bukan bersifat memaksa tetapi secara jujur dan kerelaan untuk berkongsi permasalahan yang berlaku.

Respon tersebut boleh disalurkan kepada penulis melalui:

 Tanpa perlu menyebutkan nama. Mungkin respon ini agak lambat dibalas kerana kita sudah memasuki gerbang imtihan, tidak menjadi masalah, ia mungkin boleh diberikan selepas imtihan dan mungkin tidak dibalas terus, `ala kullii hal, penulis mengucapkan terima kasih meluangkan masa untuk membaca artikel ini. Moga ia ada manfaat kepada semua pihak. Khususnya sahabat-sahabat penulis.

 Cuma nasihat penulis kepada akhawat, wujudka nindividu dikalangan akhawat yang berani tampil kehadapan dalam memberikan teguran, komentar, nasihat, pandangan, kritikan kepada sybaba khususnya dari sudut mentaliti, sikap dan persepsi. Ustazah Afiyah Abdul Kadir adalah antara individu mahasiswi yang menepati ciri-ciri ini dalam membangunkan mentaliti, sikap, dan persepsi mahasiswa. Tidak ada niat memuji, tetapi kagum dengan keberanian dalam memberikan pandangan.

Categories: TAFSIRAN MINDA
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: